"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

23 May 2009

Bangun... Bermunajatlah

Orang-orang yang bertaqwa berada di dalam taman-taman syurga dan di mata air, sambil mengambil apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu di dunia adalah orang-orang yang berbuat baik. Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun kepada Allah. [Adz-Dzariyaat : 15-18]

Ayat di atas menerangkan kelebihan bangun malam (qiamullail). Orang yang mampu bangun malam tergolong daripada mereka yang terpilih dan hamba yang dilindungi Nya sehingga syaitan tidak sanggup menutup kedua belah telinganya. Ini kerana jiwa mereka selalu menanti saat Allah turun di langit bumi. Jiwa mereka ingin membuktikan kasih dan cinta dalam pengabdian mereka. Memohon, mencari keredhaan Nya, bermunajat dengan penuh harapan mengharapkan kehidupan abadi di akhirat nanti. Bukan mudah untuk mencari peluang bermunajat dengan Nya melainkan di waktu sepertiga malam.


Bagaimana menghalang dari bisikan yang meminta kita terus lena? Teruskan bertarung, lawanlah bisikan-bisikan syaitan yang menggoda dengan tidur nyenyak, indah dan panjang. Jangan mengaku kalah, bangun dan istiqamah menghidupkan malam. Allah menjanjikan kemuliaan bagi mereka yang menghidupkan malamnya, kerana syaitan tidak main-main dengan janjinya untuk mencelakakan anak Adam. Syaitan mengikat tengkuk manusia agar manusia tidak mendapat kemurahan janji-janji Nya. Dia menebar keampunan bagi orang yang meminta kepada Nya. Rasulullah s.a.w. bersabda, mafhumnya:


Syaitan mengikat tengkuk leher setiap orang dari kalian jika ia tidur, dengan tiga ikatan. Syaitan menepuk setiap ikatan dengan berkata (kepada orang tersebut), engkau masih punya malam panjang, kerana itu tidurlah. [HR Bukhari dan Muslim]

Dan Rasulullah s.a.w. kembali menjelaskan:


Jika orang tersebut bangun, lalu menyebut Allah, lepaslah (satu) ikatannya. Jika ia berwuduk, terlepaslah lagi (ikatan keduanya). Jika kemudian ia solat, maka terlepaslah semua ikatannya. [HR Bukhari dan Muslim]

Kedua hadis di atas jelas menunjukkan kelebihan bangun malam. Menarilah menuju Nya dengan cinta, agar jiwamu menari menuju syurga. Jangan redupkan malam mu, bangkitlah. Bertemu Allah, di hujung malam, pasti jiwa kita indah bersimpuh pada puncak penghambaan diri sebagai hamba yang selalu berharap dan terus berharap. Pengharapan itu melayang jauh, di kejauhan yang tak terhitung jaraknya, di sana, di hamparan syurga Allah yang dijanjikan untuk jiwa yang beriman.

Sesungguhnya di syurga itu ada kamar yang luarnya terlihat dari dalam dan di sisi dalamnya terlihat dari luar. Disediakan untuk mereka yang memberi makan orang-orang yang perlukan makanan, menyebarkan salam, serta mendirikan solat pada saat manusia terlelap dalam tidur malam. [HR Ibnu Hibban dalam sahihnya.]

Di penghujung malam itulah seharusnya benih-benih pengharapan jiwa itu ditanam, disemai dan ditumbuh suburkan dengan cinta, pengharapan akan keampunan dan penjagaan dari dosa.

++ Qiamullail di Mata Rasulullah s.a.w. ++

Rasulullah s.a.w. tidak pernah meninggalkan solat malam hingga bengkak tapak kakinya. Padahal baginda orang yang telah dijamin menghuni istana-istana megah di syurga melalui pintu mana saja yang dikehendakinya dengan kedudukan tertinggi di antara hamba-hamba Nya. Kita hanya manusia biasa yang begitu akrab dengan dosa nista, sewajarnya memiliki rasa malu pada Dia yang Maha Esa. Kita tidak memiliki jaminan syurga dan semestinya kita perlu beribadah dan memohon dengan sesungguh hati sehingga Allah berkenan merahmati dan menghapus kesalahan-kesalahan kita.

Hendaklah kalian melakukan solat malam kerana ia adalah kebiasaan orang-orang sebelum kamu, akan mendekatkan dengan Tuhan mu, sebagai penghapus kesalahan, pelindung dari melakukan dosa serta penghilang penyakit dari badan. [HR Ahmad dan Tirmizi]

Rasulullah s.a.w. menjelaskan keutamaan solat malam: Solat yang paling utama setelah solat wajib ialah Qiamullail.

Sesungguhnya ada waktu di malam hari yang tidak seorang pun dari seorang hamba yang berdoa pada saat itu untuk memohon kebaikan kecuali pasti Allah kabulkan. [HR Muslim]

++ Qiamullail Bagi Orang Soleh ++

Apabila kita meninggalkan dunia yang fana ini, tidak ada bekalan yang dibawa melainkan amal soleh. Tiada hubungan keluarga, kerabat, teman, sahabat dan kekasih. Pada hari itu, tubuh bertelanjang, masing-masing hanya memikirkan tentang diri sendiri. Hari di mana Dia menampakkan kesalahan-kesalahan kita dan tidak ada amal baik dan jahat sekecil apapun kecuali akan mendapat balasan dan rugilah jiwa yang jauh dari pengampunan Nya.

Itulah hari taghabun, dinampakkan kesalahan-kesalahan setiap manusia, pada hari itu manusia akan menggigit jari-jari mereka (kerana menyesal).

Ahmad bin Harb, seorang yang soleh, ada menyatakan kehairanannya terhadap tidur orang-orang yang tertidur lelap (begitu lena), dan kelalaian orang-orang yang lalai lalu dia berkata: Aku hairan terhadap orang yang mengetahui bahawa syurga itu telah dibilas sedemikian rupa, dan neraka telah dinyalakan dari bahagian bawahnya kemudian mereka tertidur di antara keduanya.

Seperti yang dikatakan Fudhail bin Iyyadh, beliau mengatakan tentang satu kaum:
Aku menjumpai satu kaum yang malu kepada Allah di kegelapan malam kerana tidur terlalu lama. Ini kerana mereka terbiasa dengan baring sebentar dan jika terjaga ia berkata, ini bukanlah untukmu, maka bangkitlah untuk mengambil bahagianmu dari akhirat.

Abdul Aziz bin Rawwad, selalu mengusap bantalnya apabila malam telah tiba sambil berkata: Sungguh empuk engkau, tetapi bantal-bantal di taman syurga lebih empuk darimu. Lalu beliau berqiamullail sepanjang malam.!


Ayuh! Bangun... Mari kita hidupkan malam dengan bermunajat kepada Nya.

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO