"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

10 August 2009

Mujahadah Hati

Bismillahirrahmanirrahim.

Hamdalah, selesai sudah pengembaraan kami (sampai ada yang dapat migrain dan jalan terbongkok-bongkok juga la, pastinya ada 6 orang yang 'pengsan' di dalam bas dan 3 orang 'pengsan'di rumah) yang sememangnya SANGAT menghiburkan dan menyeronokkan. An adventure holiday! Syukur pada Allah yang memberikan nikmat kepada kami. Insya Allah, laporan percutian akan di catat bila rasa rajin (laporan penuh yang sangat panjang dan mengujakan) :D

Sedang ana menemani sahabat-sahabat membeli cenderahati, ana seluk poket dan mencapai talifon. Mujur juga dipasang vibrate, kalau tidak memang ana melupakan hp. Hihihi. Rupanya mesej datang dari ukhti Alwani, tetapi apabila membuka inbox berkerut juga dahi ana dibuatnya dengan mesej yang dihantar kepada ana. Lama juga ana berfikir apa yang perlu dijawab.

"... Kawan kak Wani tanya macammana nak hilangkan perasaan tertarik pada lelaki. Kak Wani pula jadi takut bila kawan kak Wani cakap macam tu...."

(lebih kurang begini la mesejnya - malas nak buka hp)

Allahuakbar. Siapa la ana nak menjawab soalan ini. Tetapi, ana tak sampai hati membiarkan mesej tidak berbalas sedangkan ukhti Wani sangat baik pada ana, dah 3 buku yang diberikan kepada ana dan kesemuanya memang BEST sangat. Ayyuhal Walad tu yang paling buat ana terharu. Uwaaaaa... Dalam keadaan serba salah nak jawab apa dan serba salah mencari jawapan, ana teringat kata-kata ustaz di sekolah dulu.

"Andai kamu tidak mampu berdakwah dengan lisan (bercakap), maka berdakwahlah dengan tulisan, andai kamu tidak mampu juga maka berdakwah lah dengan perbuatan (akhlaq). Jangan sampai kerana diri kamu, orang lain memburukkan Islam."


Maka, ana menyusun ayat yang jawapannya memang tak berkualiti. Faktor utamanya ana tergamam dengan mesej tu, hihihi. Tengah duk merewang (sesuai ke perkataan ni) dapat pula soalan yang memerlukan kekuatan emosi nak menjawab.

Beberapa kali berbalas mesej dengan ukhti Alwani, ana membuat kesimpulan sendiri.

Memang kalau kita cari dalam sesawang internet sama ada seorang yang islamik atau sebaliknya, da'ei ataupun tidak... Sudah terlalu banyak bicara soal cinta, sama ada cinta 'islamik', cinta selepas kahwin, cinta monyet dan macam-macam istilah cinta. Ana tidak pula berhasrat untuk menulis tentang cinta kerana ana bukanlah seorang yang berjiwa sentimental tetapi bukanlah sampai tahap terlalu kekirian sampai tak boleh terima langsung hakikat cinta. Biarlah istilah apa pun yang orang nak berikan, bila bicara soal HATI ni memang selalunya orang mengharapkan pengakhiran yang baik. Umpamanya kisah dongeng la kisah mereka ni. What ever. Yang kecundang dan merana juga tak ketinggalan hingga melayan rajuk hati sampai menyakit dan mengecilkan hati orang disekeliling.

Itulah kuasa HATI.

"Solat taubat dan solat hajat banyak-banyak minta Allah gantikan hati yang lebih baik."

Kata-kata yang selalu diucapkan oleh seorang ukhti. Bersyukur kerana mempunyai sokongan dari belakang. Ana teringat pesan dari Kak Long;

"Kalau kamu gunakan apa yang kamu 'ada' sebagai ilmu, insya Allah kamu akan seronok membantu orang lain sampai orang tu pun boleh jatuh sayang pada kamu. Tetapi, kalau kami menggunakan apa yang kamu 'ada' sebagai emosi, susah kamu nanti."

Ana faham maksud kak Long. Letakkan emosi di sisi dan utamakan ilmu sebagai satu wasilah untuk menggerakkan hati menjadi lebih lunak dengan cinta Allah. Sedangkan ilmu ana seciput saja.

"Kalau kita mengutamakan malu kita pada Allah melebihi malu kita sesama manusia, insya Allah kita akan mujahadah mendapatkan cinta Allah. Melukut di bawah rahmat Allah mengharapkan maghfirah dari Allah."


Sabarlah duhai hati, mujahadah dan terus melangkah walau sering tersasar. Bangkit dan terus melangkah! Mujahadahlah wahai hati...!

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO