"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

04 January 2013

Suka-Suka Nak Serius

Bismillahirrahmanirrahim.

Dulu, saja suka-suka buat perniagaan atas talian. Jual produk-produk pakcik, tapi masa tu main-main semata-mata. Lepas tu, jual buku Bicara Pedusi. Buku yang saya tulis masa zaman remaja riang gembira, alhamdulillah buku tu salah satu impian saya. Impian nak pergi bumi MESIR tapi Allah belum sampaikan hajat saya lagi, tapi Allah beri peluang saya 'lahirkan' buku Bicara Pedusi di MESIR. Alhamdulillah! Alhamdulillah! Pihak Persatuan Mahasiswa Republik Arab Mesir (PMRAM) yang menjadi pencetak dan pengedar dan mengurus segala proses kelahiran Bicara Pedusi, keuntungan jualan 100 % saya berikan kepada pihak PMRAM untuk dana Syaqah (apartment).

Kemudian, wakil PMRAM pos buku-buku dari Mesir untuk saya jual di Malaysia. Sekali lagi suka-suka jual atas talian, suamilah yang menjadi terpaksa rela mengepos buku-buku. Ramai juga yang baik hati memberi saya bayaran lebih semasa membeli buku, hadiah untuk Amir Solihin. Alhamdulillah, murahnya rezeki Amir Solihin.

Buku masih berbaki kepada saya. Saya minta kebenaran dari wakil PMRAM nak menghabiskan buku-buku tersebut dengan harga yang lebih rendah. RM 10/buku :)

(Dahulu, pihak PMRAM bersetuju menjual dengan harga RM 15).

Ada yang tanya, apa yang saya dapat dengan jualan buku Bicara Pedusi. Saya jawab, kepuasan hati. Dari kecil saya nak pergi Mesir tapi sampai dah besar belum ada rezeki lagi, jadinya saya puas hati sebab boleh 'lahirkan' buku sebagai wakil diri saya.

Sampailah suatu ketika, suami memberitahu nak menjual Habbatus Sauda'. Mula-mula, saya terfikir boleh habis ke tidak memandangkan suami mengambil stok dengan banyak. Alhamdulillah, ramai yang membeli. Suka-suka juga, keuntungan jualan tersebut suami hadiahkan kepada rakannya yang sedang mengumpul duit bagi pembedahan jantung anak mereka.

Sekotak RM 10. Suka-suka saya jual, kalau beli 10 kotak dapat percuma 1. Mula-mula rasa macam tak OK kot. Sebab saya langsung takde ilmu mendalam tentang muamalat. Suami lah yang banyak memberitahu apa yang perlu, supaya perniagaan sentiasa dalam keadaan PATUH SYARIAH.

Haritu, ibu saya terkejut bila saya kata stok Habbatus Sauda' dah nak habis. Terkejut sebab sebelum tu tengok berkotak-kotak. Hehehe.

Ada yang membeli 30 kotak.
Ada yang membeli 20 kotak.
Ada yang membeli 15 kotak.
Paling banyak belian 10 dan 5 kotak.

Postage untuk 1-10 kotak SAMA saja, RM 6.

Ada yang beli 2x sebulan, saya syorkan supaya kumpulkan sahaja order (mungkin dari kawan atau keluarga) sehingga 10 kotak, jimat harga pos dan dapat percuma 1 kotak.

Bukan malas nak pos, tapi kesian kalau 2x order dalam sebulan bayaran pos jadi RM 6 x 2 = RM 12 dah boleh dapat 1 kotak pun.

Stok Habbatus Sauda' DAH HABIS, insyaAllah minggu depan akan dapat stok baru. Maaf buat mereka yang berhajat, moga ada rezeki lain buat kalian. InsyaAllah.

Suka tengok sahabiah yang berniaga atas talian. Kak Asma' dengan Bidadari Collection, Kak Jie dengan Sufy Solehah Collection. Mereka jahit dan menjual tudung labuh (dan purdah) dengan sangat murah! Sebab mereka nak melihat orang ramai menutup aurat. Comel kan?

:)

Dan saya suka-suka nak serius, untuk buka kembali Islah Heart Shoppe saya. Kali ni serius sikit kot :)

Insya Allah, biiznillah!

-------------


RM 10
Postage RM 5
(Boleh order melalui facebook atau email : niqobgirl[at]yahoo.com)


Sinopsis :

Jati diri seorang Durrah Fatinah, diadun dengan peribadi Islam yang kebal pada cabaran biar rencam duri memburu. Dia ingin menyusur langkah yang tegar sebagai seorang da'ei namun penuh kasih dan sayang dalam meniti silaturrahim sesama manusia. Dia percaya, kebahagiaan hanya akan dikecapi dengan menuai sabar lantas itu jalan sufi yang selalu dipilihnya.

Perjalanan hidup seorang wanita yang merupakan mahasiswa di perantauan. Keberadaannya di negara asing bukanlah halangan untuk terus memelihara maruah dan cara hidup yang berlandaskan syariat. Sahabat baiknya Nafisah juga mahasiswa Timur Tengah, mereka terpisah antara benua demi mengejar impian dalam mencipta kejayaan. Hanya berhubung melalui internet dapat mengubati kerinduan antara mereka dan segalanya dikongsi bersama. Sejarah srikandi dijadikan sandaran bagi Fatinah dalam menelusuri kehidupan seorang muslimah sejati.

Fatinah, seorang gadis yang punya dorongan motivasi diri yang tinggi dalam menilai erti hidup, bijak merencana masa depan dan punya kualiti seorang srikandi.

"Ombak tak jahat. Kerana ombak, hari itu aku mengerti hakikat seorang hamba yang meminjam segala-galanya dari Allah. Kerana ombak juga aku tahu setiap muslim itu perlu berkongsi. Kerana ombak juga aku tahu Allah menyayangiku. Dan kerana ombak, aku belajar menjadi manusia yang memanfaatkan pinjaman Allah padaku..."

Atas kerana inilah, kisah ini menggambarkan bahawa kehidupan dengan berpaksikan al-Quran dan as-Sunnah sudah pasti akan sentiasa dilindungi oleh Allah biarpun di mana kita berada. Penghormatan dan maruah seorang wanita adalah anugerah paling berharga bagi insan yang bergelar PEDUSI.


Komentar

"Sebuah penulisan yang mempunyai teknik penyampaian yang menarik. Setiap mesej yang diketengahkan sarat dengan nasihat dan makna yang tersirat. Bagi saya ia sebuah karya yang bisa meruntun hati pembaca kerana sudah pasti kita akan tertanya apakah ini realiti kehidupan seorang pedusi. Apa yang pasti kaum Hawa juga mampu melakar sejarah sepertimana kisah lampau yang memartabatkan srikandi Islam dalam menjadi mata rantai perjuangan menegakkan kalimah Allah yang satu." - Zulhafeez Ahmad Zahidi, Pengarah Kem Latihan Penulis (KELAP) '09

"Buku yang diberikan judul 'Bicara Pedusi' ini merupakan satu seni susunan ayat dalam mengisahkan suasana Islam yang diinginkan oleh seorang wanita dan suasana sekelilingnya. Suasana Islam yang damai dan amat bertolak ansur dalam membawa satu-satu method ajarannya. Mengajar seorang wanita khususnya, manusia amnya menilai akan keindahan Islam dalam suasana yang cuba dibicarakan oleh penulis.

Kisah yang amat menarik tidak kurang hebatnya dengan sastera-satera lain yang hebat. Saya kira susunan ayat yang mudah dan jelas oleh penulis ini akan membuatkan para pembaca lebih meminati seni dan sastera kerana keindahan Islam bukan dek kerana khayalan yang dicetuskan sebagaimana penulis-penulis cerpen yang semata-mata beralasan cinta suci." - Shahrizan Mohd Hazime, Presiden PMRAM 2010.


Insyirah Soleha

2 leaves:

Izzati Hashim 5 January 2013 at 16:10  

Salam alaik.

Buku Insyirah rupanya.
Baru beli, tak sempat nak habiskan lagi.

Tercari-cari juga sape penulisnya, ingatkan budak Mesir yg tulis sebab keluaran PMRAM kan. :)

Moga Allah mudahkan segalanya. :)

Insyirah 5 January 2013 at 22:44  

Waalaikumussalam.

:)

Ramai yang buat macam-macam spekulasi mengenai penulis buku. Senyum saja mendengar pelbagai versi.

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO