"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

06 August 2009

I'm NOT Happy.

Bismillahirrahmanirrahim...

Hamdalah, harini dah 15 Syaaban. Insya Allah tak lama lagi Ramadhan memancarkan sinarnya, Ramadhan yang dirindui... Kalau tahun-tahun lalu, Rejab dan Syaaban adalah bulan yang agak kritikal bagi ana untuk melatih diri untuk bersabar dan sentiasa husnudzon kerana pada 2 bulan inilah fizikal ana teruji dengan hebat. Tarbiyyah sebelum menjelang Ramadhan, hebatkan Allah... Setiap dari aturannya pasti ada sebab, oleh itu pandanglah ujian dengan sudut tarbiyyah bukannya dengan keluh kesah. Insya Allah, perit itu selalu mengajar kemanisan dalam hidup.

Setelah selesai major theraphy tulang belakang, ana separuh gila disebabkan gembira apabila mendengar kalam dari bonda tersayang yang beliau akan mengizinkan ana sambung belajar. Maka, usaha pertama ana ialah survey kolej yang ana harapkan dapat membina sahsiah ana. Ana juga mengharapkan subjek yang ana pilih mampu untuk dimanfaatkan pada ummah dengan kemampuan ana yang terhad, masih berfikir-fikir sama ada mahu memilih bidang psikologi, pendidikan awal kanak-kanak (nak jadi cikgu tadika sebab tak puas main lagi, huhu) ataupun bidang pendidikan yang lain (TESL pun boleh juga, jadi Teacher Syirah :P).

Tetapi semalam masa bersembang dengan seorang sahabat, kolej yang menawarkan bidang psikologi bukanlah biah solehah. Manakala bidang pendidikan awal kanak-kanak ni ada di OUM (Open University Malaysia) dan ana boleh melakukannya dengan Pendidikan Jarak Jauh (conference dsb) ataupun memilih Business di UiTM sebagai out campus dimana setiap hujung minggu ana perlu ke kampus manakala hari-hari biasa ana masih 'bergelanggang' di rumah. Ana juga ada pilihan Human Resourse Management kalau ana mengharapkan biah solehah, maka KUIS adalah pilihan yang tepat. Insya Allah.

Dalam ana memeningkan kepala yang masih pening, sahabat dengan baik hatinya memberi cadangan untuk memilih matrikulasi Al-Azhar dan seterusnya terus ke kuliah Al-Azhar. Ana tepuk dahi, lama sungguh ana 'beruzlah' di dalam rumah dan apabila berhasrat untuk sambung belajar mahu terus merentasi laut mediterranian? Terus tercampak ke Benua Afrika? Terus menyusur Perlembahan Nil untuk meneguk wadi-wadi ilmu dari para ulama', subhanallah dalam diam ana 'terpaku' dengan cadangan tersebut. Ada 'pertaruhan' yang perlu dilakukan andai itu pilihan ana!

Ni baru bab sambung belajar.

Semalam, seharian ana rasa serba tak kena dan rasa macam tak selesa. Perasaan tidak enak di dalam hati yang berpunca dari hati, waaaaa tak suka tak suka! Setelah seharian 'melarikan' diri dari perasaan tidak enak tersebut pada waktu senja kemuncaknya ana macam nak menangis depan ummi apabila ummi pulang ke rumah bersama pembantu rumah (maid) yang baru. Ana maklum, maid yang baru akan datang 2 hari lalu yang mana maid telah tiba di Malaysia dan nanti agen akan hantar pada kawan ummi (agen juga).

Ana sekadar meraikan kehadirannya dengan berusaha memaniskan muka dan menyusun bicara. Pertama kali melihatnya, terdetik dalam hati; "Takut-takut dia lebih tak larat dari ana." She looks old. Uwaaaaaa...!!! Ini masalah kalau mengambil pembantu rumah Indonesia, mereka selalu menipu umur. Bayangkanlah orang yang sama, tetapi dokumen yang lain. Satu dokumen umurnya 39 tahun dan dokumen satu lagi 32 tahun sedangkan kedua-dua dokumen diisi pada TAHUN YANG SAMA. Abi tengok ana, abi senyum je.

"What do you think? How old is she?"

"Maybe 45 years..." Ana menjegilkan mata.

"I think she around 50 years, she told ummi that she already have a grandchildren!"

Lagi la ana tepuk dahi, ya Allah... Husnudzon saja, mungkin mereka bernikah di awal usia jadinya muda lagi dah ada anak dan anak yang muda pun dah kawin maka dapatlah cucu. Ana cuba untuk memujuk hati, sabar Syirah... Sabar... Puasa, puasa...

Setelah 1 tahun 3 bulan tidak mempunyai pembantu rumah, ana sangat tidak seronok apabila kembali mempunyai pembantu rumah. Ana tahu, masa ummi apply untuk ambil pembantu rumah pun masa ana tengah sakit teruk. Tak boleh berjalan, tak boleh melakukan kerja rumah yang berat-berat. Masa tu rumah tak terurus, ana selalu dimarahi adik-adik, dan macam-macam cabaran tetapi kini ana beransur pulih... keadaan rumah juga sudah tenang dan tenteram.

Apabila kehadirannya seakan 'tidak kena' pada hati ana, ana rasa nak menangis sangat-sangat! Dari awal lagi apabila ummi mengusulkan untuk ambil pembantu rumah, ana menolak dan usaha untuk membuktikan pada ummi yang ana tak mahu pembantu rumah, ana berusaha keras tetap melakukan kerja-kerja rumah seperti biasa walaupun ana bertongkat kecuali pada saat-saat yang ana langsung tak mampu mengangkat badan dari pembaringan. Ana mengalah...

Ya Allah,
Moga kecelaruan hati ini dapat diatasi dan ana boleh menerima kehadirannya.

Dah 2 hari Fadilah demam, sekejap teruk dan sekejap OK. 2 malam lepas, ana langsung tak boleh tidur gara-gara sepanjang malam Fadilah mengerang. Dan malam semalam, ummi take over menemani Fadilah. Pagi tadi ummi cakap sepanjang malam Fadilah mengerang dan menggeletar je badannya. Menambahkan lagi rawan di hati... *_*

NAK NANGISSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS!

Setiap dari aturannya pasti ada sebab, oleh itu pandanglah ujian dengan sudut tarbiyyah bukannya dengan keluh kesah. Insya Allah, perit itu selalu mengajar kemanisan dalam hidup.

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO