"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

29 June 2011

Setelah Daku Menikah

Bismillahirrahmanirrahim.

Pagi tadi online seketika dan melihat wall sahabat di dalam facebook yang meletakkan link satu artikel di dalam blog, seri wajah dengan senyuman di waktu pagi. Teringatkan apa yang dinukilkan beberapa hari sebelum menikah.

Baca kembali catatan sepi tersebut, status di dalam facebook diambil dari link tersebut:

Best quote for today: "Adik, perkahwinan itu sebenarnya telah mengecilkan skop dakwah. Bila dah kahwin, lingkungan seorang perempuan itu adalah suami dan rumahnya (anak-anak dsb). Bukan lagi sahabat-sahabatnya."

Tidak dapat dinafikan, dakwah bermula dengan terciptanya Adam dan dakwah akan berakhir dengan berlakunya kiamat. Para pendakwah hanyalah rantaian dari dakwah para Rasul yang Allah lantik, para pendakwah hanyalah tali penyambung yang menguatkan antara satu dengan yang lain. Namun, mengingatkan kembali dialog-dialog yang telah setahun lebih berlalu... Tersenyum kelat, pahit dan masam semuanya keluar.

Bukan meninggi diri atau mendabik dada. Perkahwinan yang setahun jagung usianya banyak mendidik diri, banyak menundukkan nafsu (keinginan) yang selama ini sukar untuk dikikis. Perkahwinan juga banyak membuka mata, hatta terkadang sehingga terbeliak dengan hakikat sebuah perkahwinan. Apa yang disampaikan adalah suara dari hati yang kecil...

Seseorang yang SUDAH berkahwin bercakap tentang perkahwinan SANGAT BERBEZA dimensi pemikirannya dengan seseorang yang BELUM berkahwin bercakap tentang perkahwinan. Hatta yang bercakap itu adalah seorang ustaz, ustazah, pakar motivasi sekalipun seandainya belum berumahtangga tetap juga tidak mampu untuk menyelami suasana alam perkahwinan.


Itulah yang mampu ana ucapkan saat melihat sahabat-sahabat bercakap tentang perkahwinan. Iya, tulisan tentang "Turning Point : Sebuah Perkahwinan" ditulis sebelum berkahwin jadi banyak cacat dan celanya pada tulisan tersebut apabila dibaca oleh mereka yang sudah berkahwin. Namun, sesekali apabila terlalu jauh berjalan tidak dapat tidak pasti perlu untuk menoleh seketika ke belakang.

Nasihat tersebut datangnya dari seseorang yang 'melepaskan' ana di bawah tarbiyyah suami sepenuhnya, nasihat tersebut terbit dari seseorang yang 'melepaskan' ana dengan air mata supaya mengikut rentak dan tarian dari seorang lelaki yang bakal mentadbir ana (ketika itu) dan beliau tidak mahu masuk campur dalam urusan tarbiyyah ana seperti suatu ketika dahulu...

"Kata-kata akak adalah kata-kata seorang perempuan yang mana memahami perasaan seorang perempuan tetapi kata-kata suami adik adalah kata-kata seorang lelaki yang adik perlu taati. Akak tak nak lagi masuk campur dengan tarbiyyah adik selepas kahwin, dan adik juga jangan terlalu banyak berkawan selepas berkahwin sebab nanti adik akan beza-bezakan tarbiyah dari suami adik. Fikrah mungkin berbeza, akak bimbang bila adik lebihkan sahabat-sahabat dan terkesan dengan mereka maka adik tak ikhlas dengan tarbiyyah suami adik. Kalau dengan suami pun tak ikhlas, macammana nak ikhlas dengan Allah?"

Mungkin mereka yang berada di dalam jemaah tidak setuju dengan status ana mahupun kata-kata ukhti di atas. Pada ana, perbezaan pendapat bukanlah satu jurang untuk menjauhkan kita sebaliknya ia adalah satu wasilah untuk sama-sama berfikir, menjana kekuatan apabila yang lemah dikuatkan dengan yang kuat. Jemaah adalah satu gagasan, bukan berjuang sendirian.

Setelah berkahwin dan "dihadapkan" dengan pelbagai masalah rumahtangga orang lain, duduk dan berfikir. Sentiasa mencari ruang dan peluang dengan zauji untuk berfikir. Di pihak ana, luahan dari sahabat-sahabat yang berdepan dengan masalah rumahtangga. Di pihak zauj, luahan dari sahabat dan anak-anak murid yang berdepan dengan masalah rumahtangga. Akhirnya, kami membuat kesimpulan sendiri.

"Kalau ibubapa kita jenis yang menjaga solat, bila mereka kurang setuju dengan calon pilihan kita lebih baik dengar cakap ibubapa."

Terus-terang, terlalu ramai yang baru berputik cinta di alam perkahwinan sudah mati diracun dengan pelbagai masalah sehingga ada yang mengambil jalan perceraian kerana merasakan itu adalah jalan terbaik.

Kenapa status ini yang ana tulis di dalam facebook?

"Actually rasa facebook sangat banyak mencuri masa. Yela, bila reply mesej orang atau keep on chatting dengan sahabat-sahabat. Memang betul ada sahabat yang memerlukan kita tapi, dalam masa yang sama, untuk saya yang tak pandai nak arrange masa... Rasa bersalah bila suami 'diletak sebelah'. So, bila teringat balik dan put this status... Muhasabah balik. Wallahua'lam."

Memang benar, ada masa suami tidak perlukan isteri pun... Bila zauj sibuk dengan masa untuk mengulang al-Quran, maka beliau tidak memerlukan ana sehingga selesai mengulang. Tetapi, dalam ruang masa yang beliau tidak perlukan isteri mungkin ada ruang rehat yang diperlukan hanya dengan segelas air sejuk atau secawan air panas.

Bukan suami perlukan isteri 24 jam tetapi apabila seorang isteri juga suri rumah seperti ana menyibukkan diri dengan rakan-rakan sehingga meletak suami 'di sebelah', apakah kewajipan ana kepada suami terjaga?

Bila ada mesej yang melayang di dalam facebook, bukan ana tidak baca dan tidak mahu membalasnya tetapi selalunya ana membaca dan mengambil masa untuk membalasnya. Tidak semua soalan yang diajukan oleh sahabat-sahabat memerlukan jawapan dari ana (pada fikiran ana) maka ana menangguhkan terlebih dahulu.

Zauj tidak pernah menghalang untuk bersahabat, tidak menghalang untuk meneruskan aktiviti menulis malah selalunya beliau pula yang memberi buah fikiran untuk menterjemahkan sesuatu. Tetapi, dalam kebebasan yang diberikan sangat sulit untuk wanita yang serba dhoif seperti ana untuk menjaga kebebasan tersebut. Sesekali berbual di alam maya dengan sahabat-sahabat, terlupa waktu terus berjalan dan meninggalkan kita.

Sahabat, bukan ingin merendahkan kalian... Sekadar mengingatkan, suasana seorang wanita yang sudah berkahwin tidak sama seperti wanita yang belum berkahwin.

Mungkin, nampak di mata kalian daku futur di tengah jalan. Dakwah itu luas, dan daku memilih untuk berada di sisi seorang lelaki yang Allah pilih buat diriku. Ingin selalu bersamanya mewarnai dunia dakwah, kalau dahulu setiaku dengan sahabat-sahabat namun kini keutamaanku adalah pada lelaki asing yang telah Allah halalkan buatku...

Bergaul dengan ibu-ibu tua, memeluk jasad mereka dan menyebarkan salam, meski langkah ku tidak sekencang kalian namun hatiku tenang bersama lelaki asing yang telah Allah halalkan buatku, berjalan-jalan menyampaikan ilmu Tuhan kepada mereka yang mahu kembali ke jalan Tuhan.

Wallahua'lam.

Insyirah Soleha.

5 leaves:

Amal 29 June 2011 at 19:11  

sayang blog ni dari dulu kini dan selamanya :)

BungaSahara 29 June 2011 at 19:35  

sedikit tarbiyah untuk diri akk yang sedang menuju ke alam rumahtangga :) syukran dik syirah.. :)

pu3mata.safiyyah 29 June 2011 at 22:10  

^^

Mudah mudahan redha dan rahmat Allah mengiringimu dalam setiap langkah..

Izzati Hashim 29 June 2011 at 23:29  

utamakan yang lebih utama (=


moga sentiasa diberi kekuatan oleh Ilahi (=

Muslimah 1 July 2011 at 21:46  

Assalamualaikum..ini baru ptama kali ana mnulis komen dblog ini..trus trang ana kagum ngn prinsip dan tarbiyyah akk..tahniah krn bjaya mjdi istri yg solehah..:)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO