"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

15 June 2011

Melentur Akhlaq Si Kecil

Bismillahirrahmanirrahim.

Seorang ibu mula menyayangi anaknya sebelum anak tersebut lahir ke dunia. Sejak di alam rahim lagi naluri keibuan seorang wanita mula tumbuh subur mewarnai perasaan, itu fitrah yang Allah ciptakan kepada wanita. Seorang bapa mula menyayangi anaknya sejak melihat anak tersebut di dunia, bukan kerana naluri kebapaannya tidak subur tetapi kerana tatapan wajah dari si kecil membaja perasaan yang sedia ada pada diri seorang lelaki.

Seorang ibu, setelah mengetahui kewujudan seorang manusia menghuni rahimnya maka dia sentiasa berhati-hati dalam gerak dan langkahnya agar si kecil aman di dalam rahim. Akhlaq dijaga sebaik mungkin sepanjang kehamilan kerana bimbang si kecil akan 'terikut' perangai yang tidak baik, ibadah dijaga sebaik mungkin dengan harapan si kecil akan menjadi manusia yang beramal soleh. Segala sudut diberi perhatian dan penjagaan rapi dari si ibu dan juga bakal bapa.

Setelah lahir ke dunia, tidak ramai ibubapa yang perhatian kepada proses pendidikan untuk anak-anak. Meskipun semua maklum pendidikan awal bagi kanak-kanak adalah bermulanya di rumah dan ibu adalah guru pertama buat anak. Maka, seorang ibu wajib untuk menimba ilmu supaya anak-anak tidak diabaikan hak mereka untuk mendapat ilmu.

Jarang kita melihat ibu yang berkorban untuk pendidikan ukhrawi anak-anak, tidak mustahil ramai ibubapa yang bekerja keras untuk menabung wang bagi membiayai pengajian duniawi buat anak-anak supaya mendapat pendidikan terbaik! Namun, dari sudut pandang berbeza ana tersedar selepas berbual santai dengan seorang sahabat. Bualan kosong namun banyak 'isi' yang dapat ana timba dari beliau.

Tidak mudah zaman sekarang nak jumpa wanita yang berhenti kerja semata-mata untuk menumpukan pendidikan kepada anaknya yang masih bayi. Lebih-lebih lagi wanita yang sudah terbiasa dengan suasana bekerja, apabila berhenti kerja pasti akan terasa kesunyian dan bosan dengan rutin harian di rumah. Wanita bekerjaya hampir setiap hari akan menikmati suasana dan rutin yang berbeza, namun suri rumah pula hampir setiap hari melalui proses yang sama.

Tiada lagi waktu 'lapang' bersama rakan-rakan seperti di pejabat kerana urusan rumahtangga tak pernah selesai dari buka mata sehinggalah pejam mata.


Seorang ibu solehah akan berusaha yang terbaik bagi memenuhi keperluan anak. Urusan dunia diletakkan sebelah dan mendahulukan saham akhirat (anak-anak).

Terharu bila sahabat bercerita beliau berhenti kerja kerana tidak jumpa pengasuh yang baik buat anaknya. Awalnya, beliau membawa anak kecilnya ke tempat kerja (tadika) tetapi tidak bertahan lama kerana merasakan anaknya mengganggu proses pembelajaran kanak-kanak lain. Takut juga anaknya akan 'terikut' gelagat kurang menyenangkan abang dan kakak yang dilihat di tadika.

Kemudian, proses mencari pengasuh anak tidak berjaya.

Bukan tidak ada tetapi tidak menepati syarat yang dikehendaki. Ada pengasuh yang baik namun di dalam rumah tergantung pelbagai gambar, tidak selesa dengan suasana tumbesaran si kecil maka diusahakan mencari pengasuh lain. Ada pengasuh yang bagus namun sangat gemar memasang muzik-muzik, ia juga tidak bagus untuk tumbesaran si kecil. Ada pengasuh yang baik namun sikap anak-anak pengasuh yang kurang menyenangkan, bimbang si kecil terikut dengan sikap yang ditonjolkan.


Akhirnya, mengambil kata untuk berhenti kerja dan menumpukan perhatian pada si kecil yang baru beberapa bulan.

Terdiam sejenak. Berfikir.

Dalam zaman sekarang yang menuntut suami isteri bekerja bagi menampung perbelanjaan harian, tambahan pula duduk di kawasan yang mana kos sara hidup juga tinggi namun demi kebaikan jangka masa panjang... Sahabat memilih untuk mendahulukan tanggungjawabnya kepada anak berbanding keselesaan duniawi.

Memang benar, Allah yang mendidik anak kecil dari tidak tahu apa-apa kepada pengetahuan yang berperingkat namun suasana sekeliling yang mempengaruhi si kecil juga sangat memainkan peranan penting!

Berapa ramai ibubapa yang begitu teliti dalam proses pendidikan awal kanak-kanak? Hatta dalam urusan pengasuh yang menggantung gambar, suka mendengar muzik, anak-anak pengasuh kurang beradap? Kita selalu memandang ringan, asalkan ada yang menjaga anak maka tanggungjawab kita seakan 'selesai' di situ.

Terbuka mata, terbuntang hati dengan perkongsian sahabat dalam pencarian seorang pengasuh anaknya yang akhirnya berkesudahan dengan keputusan berhenti kerja.

Dan kata-kata Encik Zauj seakan melodi yang terpasang sendiri;

"Allah, bila Dia nak bagi (rezeki, e.g duit)... Dia bagi je (dengan cara yang kita sendiri tak sangka)."

Anak-anak adalah permata ayah bonda,
Penghibur duka lara menyejukkan mata,
Ibarat kain putih yang suci dan bersih,
Terpulang bagaimana untuk mencoraknya,
Didiklah mereka didikan agama,
Kelak bila dewasa jadi insan berguna.

Sebagai manusia, kita hanya perlu berusaha (untuk menyediakan keperluan dan pendidikan anak-anak dengan sebaik-baiknya). Apa yang bakal terjadi di masa hadapan adalah urusan Allah. Wallahua'lam.

Rabbana hablana min ladunka zurriyyatan toyyibah, innaka sami'ud du'a.


Insyirah Soleha

1 leaves:

Mhamdan 16 June 2011 at 10:35  

bab kata pepatah melentur buluh biar dari batangnya eh silap! biar dari rebunnya :)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO