"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

11 January 2009

Jangan Pisahkan Aku dan 'Dia'

Ya Allah,
Lindungilah Palestin.
Lindungilah Gaza.
Lindungilah para pejuang Islam.
Moga Engkau suburkan cinta kami kepada 'adik beradik' kami di Palestin.
Suburkan kejituan ukhuwwah kami kepada 'adik beradik' kami di SERATA DUNIA.
Kuatkan iman dan taqwa kami dalam menempuh hidup di dunia.
Pasakkan kami dengan kecintaan pada MU.
Kukuhkan kami dengan keindahan syurga MU.
Jangan lunturkan semangat para pejuang ISLAM di SERATA DUNIA.
Ameen ya Allah. Ameen ya Rahman. Ameen ya Rahim.
Ameen ya Rabb. Istajib doa ana ya Habibi... Ameen ameen ameen.

InsyaAllah, harini sebahagian teman-teman di Universiti Al-Azhar Dirasat Islamiyyah ada imtihan. Moga diberikan ketenangan dan keyakinan sewaktu menjawab soalan-soalan, mendapat natijah yang setimpal dengan usaha, moga-moga berjaya dunia akhirat sebagai ilmuan agama yang disegani kerana ilmu dan amalan yang ikhlas serta istiqamah. Ameen. GOOD LUCK teman-teman di Kaherah, Damanhur, Zagaziq, Mansurah dll...

Terima kasih ya Allah.
Ku bersyukur atas kurniaan Mu. Selautan syukurku hanya setitis dari rahmat Mu. Terima kasih ya Habibi atas setiap percaturan yang Engkau tintakan buatku sepanjang usia ini. Hanya dengan rahmat Mu sajalah hamba Mu masih disini. Masih bernafas dan bergerak, hanya dengan ihsan dari Mu sebagai tanda cinta Mu pada ku. Ya Ilahi. Seandainya telah Kau ciptakan sesuatu yang punya hikmah terbaik untuk dunia dan akhiratku, aku berserah diri sepenuhnya pada Mu sebagai tempat sandaran dan pengaduanku. Ya Ilahi, bukan aku tak tahan dengan ujian Mu, aku hanya nak mengadu pada Mu tempat aku kembali nanti. Terimalah pengaduan serta pengharapan ini. Tiadalah dayaku tanpa pertolongan dari Mu.

Syukur atas segalanya.
Dia menghadirkan 'dia' saat kerapuhan yang teramat sangat. Saat ketidakmotivasian diri beraja di dalam hati dan emosi, Engkau datangkan 'dia' yang seakan meniup semangat dan menyubur taqwa hamba. Alhamdulillah. Syukrillah ala nikmatillah ya Allah. 'Dia' selalu hadir dan masih setia menerima diri ini seadanya, diri yang serba kekurangan dan nyata pula kelompongan sebagai manusia biasa. 'Dia' pelengkap kehidupan yang penuh pancaroba. Sesungguhnya Engkau memberi apa yang hamba perlukan, walaupun munajat serta bingkisan dari hati tidak Engkau penuhi namun Engkau gantikan dengan perkara yang jauhhhhh lebih baik untukku. Moga ianya baik untuk agama, dunia dan akhiratku. Insya Allah. Ameen.

Syukur atas suratan takdir Ilahi.
Kehadiran'nya' sangat mendamaikan relung jiwa. Kehadiran'nya' menyemai sabar yang sangat rapuh. Hanya dengan kehadiran'nya', hidup ini sangat indah. Setiap duri dan jarum kehidupan hanyalah satu permainan dan titik tolak perubahan diri yang sangat mengasyikkan. Pengalaman dan pengorbanan yang dilakukan terasa sangat dihargai bila 'dia' bersama. Tuhan, terima kasih kerana menghadirkan 'dia' dalam hidup hamba yang sering alpa dan leka dengan permainan dunia. Maafkan hamba yang selalu menyepikan diri dari'nya' lantaran kebodohan diri yang nyata. Sungguh, hidup ini tersangat indah dengan 'dia' dihati. Yang sentiasa membelai relung jiwa supaya infaqkan diri pada perjuangan, pada ummi dan abi, pada agama dan adik-beradik di serata DUNIA. Tuhan, jangan ambil 'dia' dari hidupku, kerana 'dia'lah sumber pengharapan diriku menggagahi segala ujian yang Engkau semaikan supaya hamba selalu mencari ruang untuk berfikir dengan'nya', supaya hamba TAHU dan sedaya upaya MAHU bersyukur dengan takdir terindah dari Mu.

Tuhan... 'Dia' adalah sumber untukku bernafas. Jangan pisahkan kami. Walau dunia terbelah dua... Walau dunia hilang rasa kasih dan cinta, izinkan kami KEKAL bersama selama-lamanya hingga ke Negeri Abadi yang kekal selamanya. Hanyalah 'dia' terbaik untukku walau ku tahu 'dia' adalah kekasih terbaik dalam kembara ini. Siapalah aku tanpa 'dia' dihati, siapalah aku tanpa 'dia' bersama dalam hari-hari ini... 'Dia' menyemai cintaku pada Mu, juga kerana manisnya mencintai'nya' membuatkan aku sangat bersyukur kerana diberi peluang menyayangi dan sentiasa belajar menjadi manusia yang penyayang pada ayah bonda, akhun wa ukhtun, sahabat-sahabat dan 'adik-beradik'ku di serata dunia. Tuhan, 'dia' adalah anugerah yang lebih bermakna yang Engkau suburkan melalui ummi dan abi dan kecintaan ku pada Mu melangkaui segala-galanya hanya kerana kehadiran 'nya'. Tanpa 'dia', siapalah aku dipandangan Mu Tuhan. Hanya insan yang terlalu hina, terlalu kerdil dan jahil menilai cinta Mu.

Terima kasih Tuhan.
Sentiasa mengingatkan cintaku pada'nya' walau apa jua yang Engkau hadirkan. 'Dia' datang saat aku gembira, saat berduka juga saat aku menghitung waktu untuk kembali pada Mu. Setianya 'dia' dihati juga adalah kerana rahmat dari Mu. Hamba pohon ya Allah, kekalkan 'dia' selamanya di dalam relung jiwa ini kerana 'dia' adalah IMANKU ya Allah. Jangan pesongkan hati ini setelah Kau berikan hidayah Mu. Tuhan, hamba pohon... Kekalkan nikmat iman dan Islam. Kekalkan kemanisan imanku walau tat kala nyawa di pertaruhkan. Ameen ameen ameen...

Jangan pisahkan aku dan 'dia'...
'Dia'lah sumber inspirasiku...
'Dia'lah sumber cintaku pada Mu...

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO