"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

21 January 2009

Iqra' Bismi Rabbik


Salam'alaykum. Moga hari ini bersinar iman dan taqwa, semakin bertambah rasa syukur pada Allah, insya Allah semakin cintakan saudara se-agama. Moga keampunan dari Nya diperolehi walau sukar mendambakan keredhaan Nya. Ameen. (",)

Harini.
Im speechless.
Emosi = K.O. [dah ok sikit - harap macam tu la]
Fizikal = totally out. [strunggling - back to normal]
Rohani = moga dalam perhatian Nya. Ameen.

Ku ingatkan diri+hati+iman dan akal yang sentiasa alpa dengan dunia:
Bila kita minta SABAR, Allah tak terus berikan sabar tapi diberikan Nya ujian supaya kita belajar menjadi menusia yang penyabar. Kita minta KUAT, Allah tak terus berikan kekuatan supaya kita gagah perkasa tapi diberikan kita kelemahan untuk diatasi supaya sentiasa berusaha mencapai kekuatan yang kita harapkan. Kita minta TABAH, Allah tak terus jadikan kita tabah tapi diberikan kita dugaan-dugaan yang mencabar supaya kita menjadi seorang yang tabah sepanjang proses mengenal diri sebagai hamba Allah.

Allah tak beri apa yang kita minta kerana Dia menggantikan apa yang kita perlukan. Subhanallah. Indah aturan Mu ya Ilahi.


The whole day, ana ketiduran dek kerana demam dan semput yang agak teruk. Hahaha... Ni gara-gara 'hujan lebat' malam tadi agaknya. Padan muka! Kan dah kata, ana ni bermasalah dalam bab menahan emosi, kalau dah nangis tu payah nak stop. Puas di lap air mata, tak berhenti-henti juga. Sampai tertidur di ulit air mata... Cengeng! Sapa ada teori ataupun petua nak bagi tahap cengeng ni hilang? Tak hilang, kurang pun jadi lah. ^_^

Usai solat Subuh, duduk je. Tengok ummi bersiap nak ke pejabat, ana pegang buku Putera Lembah Bakkah yang tak habis-habis. Ni satu lagi hal, nak habiskan buku ni pun bertakung air mata. Agaknya kena suruh orang bacakan untuk ana, record suara dia. Bila-bila rasa nak dengar, play je. Huhu. Sapa nak volunteer? *_*

Dalam menunggu ummi bersiap, ana dah ketiduran. Im so weak. Apa yang membuatkan diriku menangis. Setelah 'sengal' yang tak tentu pasal, semalam feel better. Tulang belakang tak sesakit dulu, disebabkan 'sengal' yang tak boleh dibendung lagi. Rasa rindu sangat-sangat-sangat-sangat nak rasa solat dalam keadaan rukuk dan sujud macam biasa. So, Isyak tu try la solat walaupun terserlah kecacatannya. [Dush..!] Sujud akhir agak lama, sobs sekkk... sobbb seekkk... budak cengeng! [buuu... shame urself syirah]


Ya Allah, betapa besar nikmat ini. Perasaan yang Kau gemburkan dalam hati tika dahi kembali bersujud atas sejadah hamparan dunia. Emosi yang Kau berikan tat kala 'bersentuhan' dengan tempat aku kembali nanti. Subhanallah. Itu je yang mampu di lakarkan, buat kenangan dan ingatan di masa depan [kalau panjang usia].

Usai solat, krukk kreekkk... Sakitnya pinggang den. Maybe natijah angkat kain dari ampaian. Mahfuzah pun tanya: "Lorh, solat pun nak nangis jugak?"

Hanya yang melalui akan mengerti. Satu senyuman penyeri. Im ready to sleep. Tapi, entah... Emosi yang terawang-awang disentak dengan sesuatu. Ummi dah tidur, Adik dan semua dah tidur. Masih terkebil-kebil lagi meniti malam berlabuh, sejuk menggigit tubuh, menggigil sendiri. Terasa sakit dada, tapi sikit je. Dan selalunya, kalau sakit dada just hug Mr Pooh kuat-kuat, breath slowly.

Tapi nangis tak henti-henti juga...

Harini, whole day langsung tak bermaya. Pagi terasa teruk teramat tersangat, nafas pendek-pendek sampai rasa macam tak bernafas je. Nak mati dah ke ni? Ya Allah, hanya mampu diulang-ulang "La ilaha illallah" sampai ana sendiri tak sure sama ada ana ketiduran atau kepengsanan. Wallahua'lam. Im pale like a ghost. Ngeee. Terasa kering kontang sebab setitis air pun tak minum lagi. Selalunya, setiap pagi 2 gelas air mineral akan membasahi tekak, buat pelincir untuk buah pinggang bekerja keras. Harini, lesu sampai terasa nak dehidrasi. [Dush..!]

Abi balik lunch [1 lebih] bagi salam tak berjawab. Suara tak nak keluar, abi lupa bawa kunci. Lastly dengan kudrat yang tinggal, gagahkan juga langkah untuk buka kunci. Mengesot je la. Then, abi bagi minum. Masih tahap mantong je pun. Solat Zohor terus baring, rasa nak tercabut urat dek kesakitan kepala. Waaa... Oksigen yang perlu 'dihantar' ke otak. Nak nafas pun rasa perit, allahuakbar. Lama-lama, merangkak la pula. Hehehe... [Uwais mesti jeles ngan kholah kan] ^_^

Kesian abi, just lunch dengan Nasi Lemak yang abi beli pagi tadi. Tak pasal-pasal rasa hiba yang melampau-lampau, im trying to be a good daughter, Allah's slave and to prove that with my harder trying to be a good muslim, solehah pada kalam dan perbuatan. Last, abi yang jaga ana. Abi, maafkan daku yang sentiasa tak sempurna dan gagal menyempurnakan misi. [astaghfirullah hal azhim]

Petang semakin meminggir.
6.40 pm, paksa juga kuatkan semangat. Pergi dapur dan masak untuk makan malam. Dengan badan yang terketar, asyik nak jatuh je. Last, masak je ala kadar. Sekurang-kurangnya tak macam lunch tadi. Tangan ketar-ketar, agak tension kalau tangan tak henti-henti shacking nak masuk garam dalam kuali pun tabur atas lantai. Satu hal pula nak mengelap semula. Tak pe, kicik hal la... Walaupun macam nak meraung kat dapur, buat juga la. Allah juga yang memudahkannya. Alhamdulillah. =)

Senja melabuhkan tirai.
8.15 pm abi perlu ke pejabat semula, ada mesyuarat. Huks! He looks so tired and bored. Makan malam yang simple sebabnya ana yang ketar-ketar pun ON kipas, tak leh nafas kalau udara stuck. Huhu. After Isyak, entah kenapa hati 'gundah gulana'. Missing someone! Who? MY SELF. Hihi. Perlu ku usapkan jiwa ini dengan sentuhan kalam Nya, perlu dijernihkan hati ini dengan kelembutan ayat suci Nya, iman ini perlu dibelai. Surah ar-Rahman diulang. Tafsir disemak.

Menggigil...

Maka yang mana satu diantara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu dustakan (wahai umat manusia dan jin)?

Dulu, masa kecil-kecil [Ust Faiez mesti tak puas hati kalau ulang 'masa kecil-kecil'] selalu berangan, nak jadi bidadari. Cantik... [pengakuan eksklusif]

Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap ditempat tinggal masing-masing. Maka yang mana satu diantara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?. (Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin. Maka yang mana satu diantara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Penduduk Syurga itu (bersenang-senang di dalamnya dengan) cadar-cadar yang hijau warnanya serta permaidani yang sangat indah. Maka yang mana satu diantara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Maka Sucilah nama Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan. [Surah Ar-Rahman : 72-78]

Diulang-ulang "Maka yang mana satu diantara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?" kerana Allah tahu manusia LALAI dan selalu perlu diingatkan, maka dalam surah al-Asr Dia ingatkan lagi pada manusia supaya "saling berpesan kepada kebenaran dan berpesan pada kesabaran".

Iqra' Bismi Rabbik!
Wahai jiwa yang selalu lalai, kembali lah pada Tuhan yang menciptakan Engkau dari tanah yang tak berharga, lalu digubah dengan indah dan sebaik-baik ciptaan, di amanahkan menjadi khalifah di muka bumi. Ingatlah wahai jiwa yang alpa, setiap yang dipertanggungjawabkan ke atas kamu akan disoal kelak! Ingatlah wahai jiwa yang semakin rakus, hidup ini terlalu singkat untuk mengejar dunia kerana akhirnya kita yang akan meninggalkannya.

Semakin ku susuri.

Semakin ku akui... Hakikat diri ini yang selalu melupakan nikmat-nikmat yang diberikan. Semakin ku renungi jauh didasar hati, sesuatu yang dirindui... kemesraan dan kenikmatan saat berdua-duaan dengan Mu ya Rabbana. Jalan berliku yang Kau hiasi dengan onak dan duri pasti kerana kecintaan Mu pada ku, agar jiwa ini tak lari dari Mu. Agar aku sentiasa mencari-cari Mu sebagai tempat pengaduan dan sandaran jiwa. Terima kasih Tuhan, moga sahabat-sahabat ku juga merasai apa yang sedang Kau gemburkan di dalam ladang hati yang gersang ini.

CINTA yang sejati hanya cintakan ILAHI (",)

Mudah-mudahan aku menjadi seorang insan yang sentiasa berusaha menjadi penyejuk mata, penyeri hati, penenang jiwa insan yang ku sayangi dengan hati dan jiwa, dengan iman juga taqwa demi kasih dan redha Ilahi. Dia yang ku sandarkan pada tiang hati agar hidup ini sentiasa bererti, UMMI dan ABI. Kalianlah buah cinta yang digemburkan Tuhan buat hamba yang sentiasa rindu belaian kasih Nya.

Aku... Yang berimpi andai Kau panjangkan usia ini. Andai ditakdirkan seseorang yang menjadi penyeri hidup, teman perjuangan yang resah tak menentu dilambung ombak dan badai. Moga-moga berwatak solehah, dibibir sarat dengan senyuman, diadun dengan kelembutan yang Kau gubah sebagai sayap perjuangan hamba Mu. Menjadi teman yang sentiasa mendengar bicara, menjadi penghibur kala berduka. Bidadari dunia yang tak pernah merindui kecuali saat berdua dengan Tuhannya. Andai tidak ku temui di dunia ini, mudah-mudahan masih kan ku temui di Negeri Sana. Ameen ya Rabbal alameen.

Panjang membebel pada malam hening, nampaknya perlu dibuat sesuatu agar bebelan ni tak jadi tabiat. [Grrr...] Sekurang-kurangnya perlu ku bayar hutang pada sahabiah. Ah, terlalu lama ana tidak berkarya. Terlalu lama tidak mengusik perasaan dengan keindahan ayat-ayat sastera yang akhirnya ana sendiri ketawa... Kui kui kui. Puitis sungguh bila berkata-kata walau hakikatnya "AKU LAH PEMBULI GANAS MANUSIA-MANUSIA KERDIL". Adoi, rindu pula pada Arissa.

^_^

Moga malam ini lelap ku tidak diiringi tangisan panjang... [mudah-mudahan]

p/s: Membilang hari-hari akhir usiaku. Subhanallah.

Image Hosted by ImageShack.us

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO