"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

27 January 2009

Hakikat Ikhlas

Imam Al-Ghazali mempunyai kajian yg mendalam dalam al-Ihya’, dalam menjelaskan hakikat ikhlas. Beliau mempunyai kepakaran dalam perkara ini, sama ada dalam isi ilmu mahupun dalam amalan. Dia melihat amalnya menyusun buku, menggali ilmu2 fiqh, usul, menghuraikan falsafah, kebatinan dan lain2, sehingga amalannya menjadikan beliau layak duduk di kerusi imam dan kemahsyuran di seluruh dunia Islam pd waktu itu. Dia melihat semua ini termasuk amal dunia, hasrat jiwa, tuntutan kedudukan dan kehormatan di hati manusia. Lalu dia pun meninggalkan semua ini untuk mencari penyelesaian tentang masalah ikhlas.

Maka huaraiannya di sini penuh dgn hawa nafsu manusia, perasaan, kemuflisan dan bisikan2 iblis terhadap manusia, sehingga dia berfikir telah beramal krn Allah, yg nyata dia beramal untuk dirinya sendiri. Al-Ghazali berkata, “Ketahuilah bahawa segala sesuatu digambarkan mudah bercampur dengan sesuatu selainnya. Jika bersih dr percampurannya dan bersih darinya, maka itulah yg disebut murni. Perbuatan yg bersih dan murni disebut ikhlas.” Allah berfirman yg maksudnya:

“…berupa susu yg bersih antara tahi dan darah, yg mudah ditelan bg org2 yg meminumnya.” (an-Nahl : 66)

Kemurnian susu itu diukur tanpa adanya campuran kotoran dan darah atau sesuatu yg menyebabkan ia bercampur dgnnya. Ikhlas adalah lawan syirik. Siapa yg tidak ikhlas, bererti dia musyrik. Ikhlas dalam tauhid lawannya syirik dalam uluhiyah. Syirik ada yg tersembunyi (syirik khafi) dan ada yg jelas (syirik jali). Begitu jg dgn ikhlas. Ikhlas dan syirik (riak) sama-sama menyusup dalam hati, krn mmg hatilah tujuanya. Yang demikian ini akan terwujud dalam tujuan dan niat.

Telah disebutkan hakikat niat, yang dikembalikan kpd pemenuhan pelbagai faktor pendorong. Sekalipun pendorongnya hanya satu, maka perbuatan yg keluar darinya sudah boleh disebut ikhlas. Tambahannya adalah apa yg diniatkan. Barang siapa yg jujur dan tujuannya utk riak semata, dia sudah dapat di sebut org yg mukhlis.

Orang yg tujuannya semata taqarrub kpd Allah, juga disebut org yg mukhlis. Tetapi kemudian, berlaku kebiasaan utk mengkhususkan sebutan ikhlas dgn memurnikan tujuan taqarrub kpd Allah dgn memurnikan dr segala campuran, sebagaimana sebutan kufur utk penyimpangan. Tetapi bererti yg biasa terjadi, penyimpangan ini dikhususkan sbg dari penyimpangan yg benar. Barang siapa yg pendorongnya adalah riak semata bererti dia mengheret diri sendiri kpd kehancuran.

Orang yg terdorong untuk tujuan taqarrub; tetapi pendorong ini bercampur dgn pendorong lain, apakah ini berupa riak atau berupa pertimbangan2 peribadi lain. contohnya:

- seseorg berpuasa utk tujuan diet dan jg taqarrub.
- Memerdekakan hamba sahayanya agar dia terbebas dr kejahatan dan keburukan akhlaqnya.
- Menunaikan hj utk melengkapi kebiasaannya melakukan safar atau utk melepaskan diri dari musuh di tempat tinggalnya atau utk melepaskan diri dr kepenatan mengurus keluarga, anak2 dan pekerjaan, maka dia boleh beristirehat beberapa ketika.
- Berperang utk melatih diri dan mampu mengurus pasukan tenteranya.
- Solat malam dgn tujuan utk menghilangkan kesengsaraan dr dirinya, agar keluarganya aman.
- Mendalami ilmu agar mudah mencari pekerjaan dan harta
- Mengajar atau menyampaikan pengetahuan dan nasihat, agar tidak diam shj.
- melayani ulama/sufi agar dihormati dan dimuliakan manusia.
- menulis mushaf agar memperolehi pekerjaan dan keahlian dalam menulis kaligrafi.
- menunaikan haji dgn berjalan kaki utk mengurangkan belanja.
- wuduk utk membersihkan diri atau menyegarkan badan.
- mandi agar berbau harum
- meriwayatkan hadis agar dikenali sbg org yg prihatin dalam mslh isnad.
- iktikaf dimasjid utk meringankan sewa tempat tinggal.
- berpuasa agar tidak sering makan atau tidak terlalu sibuk utk menguruskan masalah makanan.
- memberikan nafkah kpd pengemis utk menghilangkan pengemis meminta darinya.
- menziarahi org sakit agar dia juga diziarahi jika sakit.
- menziarahi jenazah agar keluarganya yg meninggal akan diziarahi.


Image Hosted by ImageShack.us

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO