"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

20 May 2011

Apabila Tertanggal Iman

Bismillahirrahmanirrahim.

*Nota kuliah, review untuk diri sendiri. Kalau ada yang mahu mengambil manfaat, silakan*

Sesungguhnya Allah tidak malu membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan: "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?" Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasiq,

(Iaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerosakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi.

(Surah Al-Baqarah Ayat 26-27)


Asas Keimanan Seorang Muslim.

Percaya dengan apa sahaja yang diberitakan oleh Allah taala (dan Rasul Nya) termasuk dalam perkara ghaib. Seseorang yang mempunyai asas keimanan yang kukuh tidak akan mempersoalkan ketentuan sama ada syariat Allah mahupun ketentuan qadar yang ditetapkan oleh Allah untuknya. Dia menerima segala urusan dunia dengan berlapang dada.

Berbeza dengan orang yang fasiq, mereka sentiasa bertanya apa sahaja yang Allah cipta (atau syariatkan). Contoh yang paling mudah perihal solat, seorang manusia yang beriman apabila telah ditetapkan kewajipan untuk melaksanakan solat maka dia tidak akan bertanya apatah lagi berbantah tentang kewajipan tersebut tanpa mengetahui hikmah atau rahsia disebalik perlaksanaan solat.

Seorang manusia beriman tidak akan bertanya mengapa Allah menetapkan bilangan rakaat tertentu di dalam solat fardhu sebaliknya melaksanakan solat tersebut atas dasar keimanan (yakin) pada Allah. Orang yang fasiq hanya melaksanakan solat setelah mengetahui hikmah atau kelebihan melaksanakan solat apabila mendapat bukti saintifik contohnya kenapa Allah perintahkan solat Zohor, Asar dan Isyak sebanyak 4 rakaat sebaliknya solat Subuh hanya 2 rakaat.

Setelah dikaji, otak manusia di waktu tengah hari (zohor) dan petang (asar) kekurangan oksigen lantaran pekerjaan yang dilakukan maka semasa sujud, ia akan membantu pengaliran darah yang beroksigen kepada otak. Setelah mengetahui kelebihan solat untuk dirinya (fizikal), maka barulah dilaksanakan solat.

Kesimpulannya, ada hikmah yang boleh dikaji dan ada hikmah yang tidak perlu dikaji. Seorang yang beriman akan menerima setiap yang datang dari Allah dan Rasul Nya tanpa banyak bertanya...


Perumpamaan Dari Allah

Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat sarang. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah sarang labah-labah kalau mereka mengetahui.

(Surah Al-Ankabut Ayat 41)

Manusia yang mengambil selain Allah sebagai tempat bergantung harap seumpama labah-labah yang membuat sarang dan sarang labah-labah adalah yang paling lemah. Dewasa kini, kita disajikan dengan pelbagai cereka tahyul seolah-olah ianya perkara halal yang dibenarkan syara'. Malangnya setakat ini tiada mufti yang bersuara! (Asyik cerita video SEKS je, padahal perkara yang membabitkan akidah tak dipedulikan) Sajian pergantungan harap seorang makhluk (manusia) kepada jin, bomoh (yang juga menggunakan khidmat jin). Maka, terlalu rapuhlah pergantungan mereka...

Sebahagian diberi-Nya petunjuk dan sebahagian lagi telah pasti kesesatan bagi mereka. Sesungguhnya mereka menjadikan syaitan-syaitan pelindung (mereka) selain Allah, dan mereka mengira bahwa mereka mendapat petunjuk.

(Surah Al-A'raf ayat 30)


Maksud Fasiq

Berasal dari perkataan fasaqo :- buah yang tertanggal kulitnya. Umpamakan sebiji pisang yang sudah ditanggalkan kulitnya.

Fasiq :- orang yang tertanggal imannya. Bayangkan pisang yang tertanggal kulit, begitulah iman orang yang fasiq iaitu imannya sudah tertanggal (terawang-awangan) apabila dia kembali bertaubat maka imannya akan dikembalikan kepadanya. Wallahua'lam.


Ciri-ciri Orang Fasiq

1. Melanggar batasan yang ditetapkan oleh Allah.

Yakni perjanjian yang dilakukan di alam arwah (sebelum lahir ke dunia).

Allah bertanya; "Bukankah Aku ini tuhanmu?"
Maka, KITA menjawab; "Ya, bahkan Engkaulah tuhan kami."

(Dalam surah al-Maidah ada banyak perjanjian kita dengan Allah)


2. Memutuskan silaturrahim

Silaturrahim tidak hanya pada ikatan kekeluargaan sebaliknya kejiranan, persaudaraan bersama sahabat handai juga adalah silaturrahim. Manusia yang tertipu dengan hal ehwal duniawi sehingga memutuskan silaturrahim adalah manusia yang fasiq.

Contohnya, perebutan harta pusaka (yang sangat banyak di kalangan masyarakat) menyebabkan perbalahan yang menatijahkan putusnya ikatan antara adik-beradik. Kerana tamak dengan harta dunia, dua orang rakan kongsi akan menikam salah seorang dari belakang sehingga putusnya ikatan persahabatan. Kerana hasad dan dengki juga sikap mengadu domba boleh menyebabkan dua orang jiran yang duduk sebelah menyebelah saling berbalah.

Allah berfirman: "Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan. (Surah Al-A'raf ayat 25)

Kesudahan yang pasti, kita semua akan mati dan meninggalkan alam fana ini. Jadi, untuk apa kita memutuskan sesuatu yang telah Allah perhubungkan?


3. Melakukan perkara yang merosakkan di muka bumi

Contohnya dalam masalah kepimpinan di dalam sesebuah organisasi (syarikat), apabila menyerahkan soal kepimpinan kepada orang yang bukan ahlinya maka ia akan merosakkan struktur pentadbiran dalam syarikat. Perlantikan seorang pemimpin mestilah dilakukan mengikut kelayakan.

Rasulullah s.a.w. tidak melantik Abu Dzar sebagai gabenor meskipun keimanan Abu Dzar lebih tinggi dibandingkan dengan orang lain sebaliknya Rasulullah melantik orang yang lebih layak untuk menjadi gabenor mengikut kepada keahlian bidang masing-masing.

Apabila pemimpin yang diangkat adalah pemimpin yang mempunyai moral yang rendah di sisi masyarakat, maka akan berlaku kerosakanlah terhadap dirinya dan apa yang dipimpinnya (masyarakat). Apabila seseorang yang bukan ahli dalam agama mengeluarkan 'pendapat' yang tidak disandarkan kepada ilmu agama dan menggunakan pendapat bersandarkan akal maka akan berleluasalah kerosakan di bumi. Na'uzubillah.

Orang yang rugi adalah rugi di dunia.

Orang yang paling rugi adalah rugi di dunia dan akhirat.

Berkata Imam Sya'rawi radhiallahu anhu,
"Makhluk (manusia) menjadi FASIQ setelah Allah memberi ikhtiar (akal) kepadanya."

Lihat sang bulan dan matahari, juga angkasaraya yang tetap dengan ketetapan Allah. Bergerak di atas orbit masing-masing tanpa ada rasa mahu mengingkari ketetapan Allah, kerana mereka tidak diberikan ikhtiar (akal) untuk memilih. Maka, mereka bertaqwa kepada Allah.

Gunalah akal yang telah diberikan Allah dengan memanfaatkan kepada perkara kebaikan dan usahlah menyalahgunakan ikhtiar (akal) tersebut dengan melakukan kemungkaran.

Wallahua'lam...

Moga Allah jauhkan jalan ikhtiarku untuk mendustai ayat-ayat Nya. Aamin.


Seorang Hamba,
Insyirah Soleha

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO