"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

29 January 2010

Tarbiyyah Madrasah Mujahadah

Bismillahirrahmanirrahim.

Ana mohon kemaafan dari sahabat sekalian kiranya kata-kata ana di bawah ini yang lebih kepada luahan peribadi tidak layak ditatap secara umum, bukan mahu memuntahkan emosi, tidak juga mahu menjaja cerita. Sekadar berkongsi rasa, bagi yang tidak suka ana pinta usahlah terus membaca.

Di beberapa ketika ini, kesihatan masih belum sihat sepenuhnya. Masih selalu demam (on off). Tadi, ana terjumpa kalam Srikandi Umar dalam blognya.

Ukhtiku,

Dalam riak wajahmu ada pancaran dakwah

Dalam tutur bicaramu ada gema tarbiah

Dalam gerak langkahmu ada semangat mujahadah

Kita tinggalkan wajah yang layu, bicara pilu,

kita kuburkan langkah yang lesu

Ukhtiku,

Bangkitlah berjuang

Tatkala yang hak mendabik megah

dan kebatilan akur menyembah

ALLAH tahu bahawa kita pernah bersama

Menyeka peluh dan air mata demi Islam tercinta

Moga sinar Islam sentiasa terangi hidupmu

Uhibbuki fiLLAH, ya ukhti!:-)

Pada saat ini berputar, seputar kenangan lalu menerjah ruang fikiran. Lalu, diusap lembut hati dengan kalam tasawuf yang sangat berkuasa dalam memujuk relung hati yang gundah gulana.

"ALLAH beri ujian biarlah DIA memujuk dengan cara dan kehendak NYA."

Akhirnya, satu per satu juga terungkai simpulan hati yang tertanam. Kepada ukhti juga ana curahkan secebis rasa yang terpendam, susah sungguh untuk menzahirkan rasa di hati, tersimpan kukuh jauh di dasar. Bimbang kelemasan untuk terus menyelami rahsia hati. Allahuakbar. Namun, sedikit luahan yang sungguh panjang itu ada syifa'nya.

".... bukan semua orang melalui apa yang adek lalui, untuk pertama kalinya kesyukuran harus dipanjatkan jika ini caranya Dia mentarbiyyah adek dalam madrasah mujahadah. Bersangka baiklah dengan-Nya. Jangan menghukum diri dengan memikirkan apa yang tidak sepatutnya..."

Melihat segumpal yang bernama hati, ada ripuh yang bergelora, ada air mata yang mengiringi. Susah sangatkah nak menyebutnya? Bukan susah cuma tidak mudah untuk menyebutnya, banyak hati yang harus dijaga dan ditatang. Banyak perasaan yang perlu diambil kira, tapi perasaan ana sendiri harus dilayan begini kah? T_T

Ana tidak berapa ambil peduli sangat dengan sekeliling yang seakan-akan terumbang-ambing kerana ana rasa dunia kecil ana masih aman. Alhamdulillah. Allah ada untuk menjaga dan memelihara ana, Allah ada untuk damaikan sekeping hati yang berduka. Bukan berduka dengan keadaan tetapi berduka dengan cara ana dilayan. Huwaaa...

"... akak mengharapkan ketenangan dan kekuatan mengiringi perjalanan hidup adek. moga dengan ujian ini iman kita lebih mantap dan keakraban kita dengan-Nya makin kukuh. jangan direnungi ujian @ dugaan yang sedikit hingga kita melupakan nikmat yang telah banyak kita kecapi. bersyukurlah di saat insan lain kurang kasih sayang adek mendapat nikmat kasih sayang yang tidak terhingga...moga itu menjadi inspirasi untuk adek terus tabah..."

Subhanallah, semoga Allah mewariskan kelazatan iman yang berpanjangan buat yang tersayang. Ujian yang hadir terlalu kecil, tersangat kecil kalau dibandingkan dengan segala nikmat yang hadir. Benar.

Teringat akan ungkapan seorang teman saat membelai hati dan emosi untuk gagah melangkah sebelum menjalani terapi.

"Kalau jasad tak tahan sakit, terbangkan roh kepada ALLAH. Biar jasad menanggung sakit tapi roh hangat dalam pelukan RABB."

Sebenarnya, ujian atas kesakitan jauh lebih mudah dan kecil berbanding ujian atas nikmat kesihatan dan harus kita sama-sama saling mengingatkan, bahawa semuanya adalah pinjaman sementara dari Allah. Semuanya milik Allah, sesekali Dia tarik seketika adalah untuk mengingatkan kita supaya lebih menghargai nikmat yang dipinjamkan. Sesuatu itu menjadi SANGAT BERHARGA bila jauh dari kita. Sesuatu itu menjadi bermakna apabila ia bukan lagi menjadi milik kita.

Hargai apa yang menjadi milik kita dan usahlah berkeluh kesah dengan apa yang tak mampu kita miliki kerana Allah sentiasa punya cara untuk mentarbiyyah hamba-hamba Nya. Apabila sesuatu itu kita miliki, maka hargailah ia sebaiknya dan usahlah menangisi kehilangannya. Mungkin kita tidak menghargai 'keberadaannya' semasa ia menjadi milik kita dan Allah menarik kembali pinjaman Nya itu dan diberikan kepada yang lebih menghargai, insya Allah setelah perbaiki diri dan muhasabah kembali atas setiap yang terjadi... Berhijrahlah menuju jalan yang diredhai Allah agar digantikan yang lebih baik untuk kita atas kehilangan tersebut.

Ana bercakap bukan memujuk kamu, kamu atau kamu... Tapi, ana mengingatkan sekeping qalbi yang sering terlupa menghargai sesuatu yang menjadi milik ana. Ana terkadang bimbangkan sesuatu yang luar bidang kuasa ana lalu ana terlupa kehadiran barang-barang pinjaman Allah, allahuakbar. Hanya seorang hamba Allah yang tersangat mudah lupa dan alpa. Ingat-ingatkan diri dan hati ini akan hari Akhir semoga bisa ku lepaskan segala pinjaman Nya yang sementara.

Saat melayan celoteh, terlayar satu email yang menghentikan senyuman ana. Galak mengusik orang, akhirnya tanzir itu melupakan segala keceriaan. Padang Mahsyar... Destinasi untuk sama-sama kita teduhi sebelum melangkah ke Rumah Abadi. Allahuakbar. Mata melirik kemas pada satu gambar yang bertakhta di hati. Berlatarbelakangkan warna merah hati, ana tersenyum sendiri.


"Ya Allah, aku serahkan mereka dalam jagaan Mu kerana Engkaulah sebaik-baik Penjaga..."

Ayuh, bangkitlah saudariku sayang...
Ayuh, sedarlah saudariku sayang...
Semua ini tarbiyyah dalam madrasah mujahadah.

Teringat sesuatu yang berlaku di bulan Ramadhan yang lalu, kata-kata teman yang bergema di ruangan hati.

"... Insya Allah, apa yang didengar itu adalah sesuatu yang baik. Mujahadahlah."

Apa harus ku tangiskan anugerah ini? ^_~

Selayaknya jawapan ku ialah "tidak" namun, tidak mampu menidakkan kerana setiap air mata tidak semestinya rawan duka tetapi air mata bahagia dan gembira dalam dakapan dan belaian rahmat Tuhan Yang Esa. Alhamdulillah.

Pesan sahabat dalam mesej ringkasnya... "Nak jadi srikandi kena tabah!"

Buat Insyirah, sahabat mu berpesan : sentiasa jaga dan sucikan hati

Ayuh, mujahadahlah!

5 leaves:

nurIslami,  30 January 2010 at 02:56  

Assalamua'laikum:

"ALLAH beri ujian biarlah DIA memujuk dengan cara dan kehendak NYA."

ana sangat suka ayat di atas..

Sanah Helwa juga untuk yang baru-baru ni..

الوردة الشوكية 30 January 2010 at 08:42  

Wa'alaikumussalam.

Sangat suka? Er... Ana sangat terpujuk dengan kalam di atas (",)

Syukran.

Qalam_Jihad 30 January 2010 at 09:27  

Salam akk..

Jzkillah ats prkongsian..
kata2 diatas, sgt indah..
hamdalah, dgn ujian yg kdg2 kta rsa xmmpu dipikul, dgn kata2 tu, mmpu mnguatkan kita..
mg Allah trus mmberi kekuatan kat akk..
dgn ujian, mg trus tabah, tdk lumpuh dn ujian..
salam semnis prjuangn... :)

الوردة الشوكية 30 January 2010 at 18:58  

Salam dik :)

Kata-kata biasa dari insan biasa, tak ada apa-apa pun dik... tetapi bacalah dengan hati moga akan mampu memahami bahasa hati :)

Ujian itu berat tapi ia mendidik, maka seharusnya kita selalu ingat bahawa ujian itu satu peluang untuk muhasabah dan kembali pada Allah.

ummuzaqeera 2 February 2010 at 11:11  

Salam..subhanallah..indahnya kalam mu ya ukhti..hingga ana hampir menitiskan air mata tatkala menatapnya.. tahniah..moga ALLAH tetapkan kita di landasan tarbiahNYA..Amin..

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO