"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

12 September 2009

Sentuhan Tarbiyyah

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah. Akhirnya ada juga 'buah tangan' dari ana yang sempat ana kutip beberapa hari ini dan ana akan menggarapkan ia sebaiknya khusus untuk diri yang faqir (la tahzan ya insyirah) insya Allah moga ada manfaatnya bagi mereka yang sudi mengunjung teratak maya ana.

Beberapa hari ini ana menelan payah beberapa perkara, ujian terasa berat walau hakikatnya ia kecil nak dibandingkan dengan orang lain. Namun, ana tak pernah lupa memujuk hati agar mujahadah dan mengingatkan diri supaya husnudzon. Selalu ana memintal kata-kata, "Allah beri ujian, biarlah Dia memujuk dengan cara dan kehendak Nya." Alhamdulillah, memang ujian itu tarbiyyah pada jiwa. Agar jiwa yang kering dan gersang disiram dengan muhasabah, kembali kepada Allah :)

Beberapa hari yang lalu, saat diri dilanda kesedihan yang tak kunjung padam namun ana masih berjaya menyembunyikan hati yang murung dengan meraikan tetamu yang dimuliakan, Ramadhan. Alhamdulillah. Sedang berperang dengan hati dan nafsu, akhirnya Allah menggerakkan hati seorang sahabat bertanya soalan kepada ana.

"Apa dia yang dapat tapi tak dapat?"

Subhanallah. Sudahlah kepala berserabut dan hati berkecamuk, nampak benar jiwa terkontang-kanting, perlu muhasabah dan mujahadah. Kata ustaz, tazkiyyatun nafs itu tulang belakang kepada Islam. Sahabat meneruskan lagi...

"Saidina Ali, kalau berdoa dan doanya dimakbulkan maka Saidina Ali gembira 1x dan sedih 9x."

Ana termenung, itu bahasa jiwa manusia yang hebat! Saat doanya dikabulkan Allah, maka gembiranya tidak sebanyak kesedihannya. Allahuakbar. Mulianya hati insan bernama Ali karamallahu wajhah.

"Ini kerana, bagi Saidina Ali kalau dapat (doanya dimakbulkan) di dunia maka hanya di dunia sahaja. Kalau Allah tidak makbulkan di dunia, insya Allah ada ganjaran yang jauh lebih baik di akhirat kelak."

Subhanallah. Tanpa sedar, pipi donut ana dah basah. Allah sedang mentarbiyyah hati ini melalui perantaraan hamba Nya. Inilah bahasa Allah. Inilah cara dan kehendak Allah memujuk ana... Iya, ana yakin Allah sedang memujuk ana. Syukran ya Allah.

"Kenapa doa Saidina Ali selalu dimakbulkan Allah?"

(Maaf ana tidak menyertakan jawapan-jawapan ana kerana KESEMUA jawapan ana salah, huhuhu. Nampak betul saat itu akal tak mampu digerakkan apatah lagi dengan iman yang mungkin lebih nipis dari kulit bawang.)

"Kerana Saidina Ali mendidik hatinya ALLAH TIDAK PERNAH TIDAK MEMBERI."

Itulah secebis kisah peribadi Saidina Ali, insan yang Allah janjikan syurga Nya. Allah tidak pernah TIDAK memberi. Allah sentiasa memberi namun apabila kita tidak dapat apa yang kita hajatnya, mudah pula kita lupa akan nikmat-nikmat Allah. Atas setiap nikmat-nikmat Nya, atas setiap rahmat Nya dan atas setiap anugerah Nya... Maka, bersyukurlah kepada Allah yang Maha Pemurah dan Maha Pemberi.

Ana jadi reda dengan kisah yang 'mendidik' hati ni. Syukran sahabat kerana berkongsi ilmu yang ditadah dari bibir sang ulama', moga Allah merahmati Mu dan diberikan kefahaman yang mendalam mengenai Islam :)

Semalam, mata basah lagi dari ceritera lain tetapi hati ana terhibur dengan kiriman dari Perlembahan Nil. Sangat mencabar untuk membuka pembalut bungkusan, haih sabar je lah. Bila dah boleh buka bungkusan, ada 'permata' dari bumi ambiya' 2 buah buku yang memang best! Tengok sekali imbas, iya azamnya selepas khatam al-Quran baru nak baca. Hihihi, chayok! Chayok! Terima kasih daun keladi, lain kali bagi lagi... (^_^)

Sedang memberikan motivasi kepada segumpal darah bernama hati, maka... seorang insan memberi nasihat yang sungguh buat hati ini termenung. Berfikir dan mencerna kata-kata, menghadam dengan hati yang sebenar-benar redha dengan percaturan Allah.

"Bila istikharah dan kita ditunjuk sesuatu selepas istikharah, tak semestinya jalan itu MUDAH. Mungkin ada ujian, demi menguji keyakinan kita tentang pilihan yang Allah tunjuk, adakah kita yakin dengan pilihan Nya atau sebaliknya. Wallahua'lam."


Entah kenapa, setitis demi setitis air mata jatuh ke pipi. Akhirnya terkedu lidah... Kalam disambung dengan motivasi kisah Uwais al-Qarni.

"Uwais al-Qarni ingin sangat berdamping dengan Rasulullah SAW sebagaimana sahabat-sahabat lain, meneguk ilmu dari baginda. Namun, dia 'diikat' oleh ibu. Tapi apa sebab sabda Baginda SAW? Jika kamu diberi peluang buatmu/terserempak dengan Uwais maka mintalah dia berdoa untukmu kerana doanya mustajab. Apa yang Babah nak bagitahu, "ilmu" yang paling agung ialah redha ibubapa."

Jazakallah Babah.

Inilah cebisan tarbiyyah dari Allah untuk ana, "Allah yang memberi ujian, biarlah Dia yang memujuk dengan cara dan kehendak Nya." Alhamdulillah.

TaZkiRah :

3 perkara untuk mengawal emosi:

[1] Apabila tidak mendapat kebaikan dari orang lain jangan pula kita menyusahkannya.
[2] Apabila tidak sudi menggembirakannya jangan pula membuatkan dia berdukacita.
[3] Apabila tidak mahu memuji jangan pula mencela dirinya

~ Yahya Bin Muaz al-Razi ~

4 leaves:

Mia-Ina 13 September 2009 at 10:09  

salam....pcite adik sekarang ni? mcm sakit je bunyinya....

balqis,  13 September 2009 at 11:28  

Assalamu'alaium ya habibah.
syukran atas mesej yang best sangat3... dan entry ni membuktikan yg anti mmg best --> bile kita sker pujuk orang, insya Allah, Allah lebih2 lagi lah sker pujuk kite. kan kan cayang...

الوردة الشوكية 13 September 2009 at 19:44  

Salam kak Mia :)

Alhamdulillah sihat seadanya, sekarang ni kalau di rumah guna tongkat, kalau jalan-jalan di luar guna kerusi roda :)

Moga akak sihat, good luck untuk exam. Tabahkan diri akak :)

الوردة الشوكية 13 September 2009 at 19:46  

Wa'alaikumussalam yg habibati jamilah wa sabariah :)

la syukran 'ala wajib habibah, moga ukht sabar dengan ujian Allah. Insya Allah, ada hikmahnya. Jaga kesihatan molek2 deh. Kim salam kak ipar dan mak serta ayah, selamat berpuasa :D

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO