"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

16 April 2011

Jangan Begitu Sayang...

Bismillahirrahmanirrahim.

Jauh berjalan, luas pemandangan.

Bila mendengar kisah orang lain dan berfikir dengan zikrullah, terasa hidup saling ada kaitan. Dari setiap kisah yang Allah bentangkan dalam kehidupan, pasti akan mendatangkan 'ibrah kepada kita. Dari setiap dugaan yang Allah hamparkan dalam perjalanan harian, pasti akan ada yang menambahkan pengetahuan. Ilmu itu terlalu luas, jangan disempitkan.

Bersyukurlah!

Dalam post dahulu, pernah ana kongsikan beberapa potong ayat wasiat Rasulullah kepada seorang ahli sufah iaitu Abu Hurairah.

"Redha dengan pemberian Allah nescaya kamu akan menjadi manusia yang kaya hatinya."

Memiliki hati yang qanaah (merasa puas -cukup- dengan pemberian Allah) adalah satu anugerah yang tidak ternilai kepada seorang hamba. Tidak ramai yang mampu mendidik diri dan nafsu sehingga mampu untuk memiliki sifat qanaah. Yang sering ditemui dan diri sendiri juga tergolong sebagai hamba yang tidak pernah merasa cukup dengan pemberian Allah, sering merungut dengan apa yang Allah tidak beri tanpa memupuk syukur dengan apa yang Allah sudah berikan. Astaghfirullah hal azhim...


Kisah : "Ayah Kedekut"

Semasa berkunjung ke rumah salah seorang adik, anak saya yang bongsu melihat sepupunya bermain PS2. Di rumah saya tidak ada permainan seperti itu dan anak saya minta pada sepupunya untuk bermain.

"Bagi la kita, kita nak pinjam main sekejap."

"Tak boleh."

Anak saya masih kecil, budak masih tak faham bahasa. Kalau dah besar boleh la kita pujuk dia. Remuk hati saya tengok anak saya mengalir air mata. Ibubapanya tak pula mendidik anak untuk berkongsi dengan orang lain, buat tak tahu je. Bila dah ibubapanya buat tak tahu, tak kan kita pula nak sibuk kan.

Balik ke rumah, anak saya yang bongsu merengek.

"Ayah, dia tak bagi Adik main PS2."

Allah, remuk hati saya melihat anak saya mengalir air mata di pipinya. Remuk hati ni bila anak kita dalam kesedihan. Malamnya, sebelum tidur saya tanya pada isteri.

"Yah, kamu ada simpan duit sikit?"

"Ada..."

Maka, isteri saya pun cari la duit yang disimpannya sikit-sikit dalam almari. (Style orang dulu, suka simpan duit dalam almari. Sweet je :D) Bila dikumpul-kumpul, ada la RM100++ dan duit yang saya simpan sikit-sikit tu ada la cukup nak belikan PS2 untuk anak bongsu.

Hati seorang ayah, remuk bila tengok air mata anak. Tapi anak?

Di masa lain, ada permintaan dari anak yang kita tak tunaikan. Nak tahu dia cakap apa?

"Ayah kedekut!"

Allah... Kita, jangan begitu ye.


Jangan Begitu Sayang...

Janganlah kita memiliki sifat begitu dengan Allah, al-Khaliq, ar-Rahman, ar-Rahim. Allah yang begitu pemurah telah memberi pelbagai nikmat kepada kita tanpa kita minta pun, Allah memakbulkan permintaan-permintaan yang kita hajatkan maka usahlah begitu dengan Allah. Di saat Allah memberi, kita menerima dengan kesenangan hati tanpa diiringi rasa syukur dan rendah diri. Di saat Allah tidak memakbulkan permintaan kita, maka kita dengan pantas membuat penilaian betapa Allah menzalimi kehidupan kita.


La haulawala quwwata illa billah.

Janganlah kita jadi seperti anak kecil dalam kisah di atas, kisah tersebut ana dengar dari mulut seorang ustaz yang mengajar kuliah Maghrib di surau. Mendengar kisah tersebut di awalnya tidaklah terasa apa-apa tetapi dihujungnya seakan tersentak apabila ustaz tersebut mengisahkan anak kecilnya mengatakan beliau kedekut. Terasa, betapa seorang anak selalu "buta" melihat pengorbanan ibubapa. Bahkan, lebih parah lagi sebagai seorang hamba Allah selalu saja "membutakan" mata melihat segala nikmat yang Allah bentangkan.

Janganlah sekalipun orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari kurnia-Nya menyangka bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Surah Ali 'Imran ayat 180)

Wallahua'lam.


Bertatih Hati,
Insyirah Soleha.

6 leaves:

Nadia Alzahra 16 April 2011 at 17:46  

assalamualaikum..

Allahuakbar..
mengalir air mata baca entry nih..

"Memiliki hati yang qanaah (merasa puas -cukup- dengan pemberian Allah) adalah satu anugerah yang tidak ternilai kepada seorang hamba. Tidak ramai yang mampu mendidik diri dan nafsu sehingga mampu untuk memiliki sifat qanaah. Yang sering ditemui dan diri sendiri juga tergolong sebagai hamba yang tidak pernah merasa cukup dengan pemberian Allah, sering merungut dengan apa yang Allah tidak beri tanpa memupuk syukur dengan apa yang Allah sudah berikan. Astaghfirullah hal azhim..."

suka ayat tu..Alhamdulillah
=))

amalin shafirah 16 April 2011 at 18:14  

gaya bahasa yg begitu menyentuh..ana sukakan gaya penulisan ukhti..syukrAn:)

ukhti syikin 16 April 2011 at 19:09  

Jazaakallahu khairan ... bagus entri nya dik... :)

NooR AzLen BinTi HaRoN 17 April 2011 at 08:59  

assalamualaikum

perkongsian yg menarik..

Terima kasih atas peringatan.:-)

AL-QASSAM 17 April 2011 at 10:18  

blog hebat.. penuh kata motivasi..good jobS

naasiha 17 April 2011 at 22:35  

ukhti,ana suka post ni..sgt menarik

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO