"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

29 April 2011

Abid (Ahli Ibadah) Yang Hebat

Bismillahirrahmanirrahim.

Wasiat Rasulullah s.a.w. kepada Abu Hurairah r.a. :

"Waspadalah perkara yang haram pasti kamu akan menjadi orang yang paling hebat ibadahnya."

Kalau nak dibentangkan pekerjaan yang menjadi ibadah, rasanya tak cukup nak ruang dan masa untuk mencoretkan semuanya. Setiap pekerjaan yang halal dan bertujuankan keredhaan Allah akan menjadi ibadah, wah! Luas sungguh skop ibadah sehinggakan tidur juga boleh menjadi ibadah apabila tidur digunakan untuk merehatkan jasad seketika dan kemudian menggunakan tenaga untuk kerja-kerja Islam.

Makan juga akan menjadi ibadah apabila kita mengambil nutrisi yang berkhasiat untuk menyegarkan tubuh bagi memantapkan stamina meneruskan kerja-kerja dakwah.

Terlalu banyak dan luasnya skop ibadah. Namun, siapakah yang paling hebat ibadahnya? Pak Amin misai kontot? Pak Abu hartawan kuda? Pak Leman tokey lembu? Muhasabah di pagi Jumaat dengan beberapa potong ayat dari hadith Nabi s.a.w, mudah-mudahan akan menjadi santapan rohani bagi menyegarkan roh yang telah dilayukan oleh jasad dek hujan yang menyimbah bumi :)

Kata Rasulullah kepada Abu Hurairah r.a. bahawa orang yang paling hebat ibadahnya ialah orang yang berwaspada terhadap perkara-perkara haram. Di dalam dunia ini, Allah menghalalkan dan menghalalkan beberapa perkara (dan makanan) tetapi apa yang Allah haramkan jauh lebih sedikit berbanding apa yang Allah halalkan, justeru kita mempunyai banyak pilihan untuk memilih yang halal berbanding apa yang haram.

Di dalam al-Quran, satu-satunya binatang yang secara mutlak diharamkan oleh Allah hanyalah babi dan selain dari babi terdapat pelbagai khilaf pendapat dikalangan ulama'. Jadi, bila memilih makanan maka berhati-hatilah dengan makanan yang bersumberkan babi. Dewasa kini, terlalu banyak makanan yang dicampur adukkan dengan babi. Jadi, tidak mustahil jasad mereka yang bersikap tidak kisah akan menumbuhkan daging hasil dari daging babi. Na'uzubillah!

Minuman yang jelas diharamkan adalah minuman yang memabukkan (arak) namun, kita seringkali tertipu kerana masih mahu memilih apa yang Allah haramkan sedangkan banyak lagi minuman yang halal. Bahkan, ada yang memesongkan maksud "minuman memabukkan" maka selagi minum arak dan tidak mabuk maka tidak mengapa. Ada juga yang membuat sajian makanan (terutama di hotel dan restoran mewah) dengan mencampurkan wine putih bagi menambah kesedapan dan memanjangkan tempoh jangka hayat makanan tersebut.

Banyak kek yang dicampur dengan wine putih bagi memanjangkan tempoh jangka hayat kek tersebut, jadi waspadalah dengan apa yang zahirnya kelihatan indah dan lazat bimbang nafsu tidak mampu untuk dipandu dengan pandangan iman. (p/s: selain menggunakan wine putih, boleh guna perahan asam limau bagi menggantikan 'watak' wine putih untuk memanjangkan tempoh hayat kek. Wallahua'lam.)

Mereka yang solat fardhu, tidak meninggalkan qiyamullail, konsisten dengan solat berjemaah di masjid (atau surau), bersedekah, melaksanakan haji dan umrah, dan pelbagai ibadah lain dipandang sebagai manusia yang hebat ibadahnya. Benarkah? Manusia hanya menilai luaran kerana segala perkara ghaib hanya diketahui oleh Allah Azza wa Jalla, lalu memang tidak salah apabila manusia menilai dari apa yang dilihat sahaja. Bukan hak manusia untuk mengetahui apa yang tersirat dan perkara ghaib yang menjadi rahsia Allah.

Justeru, bagaimana untuk menjadi insan yang hebat dalam ibadah?

Kembali kepada pesanan Rasulullah s.a.w,

"Waspadalah perkara yang haram pasti kamu akan menjadi orang yang paling hebat ibadahnya."

Allah menghalalkan jual beli tetapi Allah mengharamkan penipuan dan riba.

Allah menghalalkan perkahwinan tetapi Allah mengharamkan zina.

Allah menghalalkan makanan tetapi Allah mengharamkan daging babi.

Allah menghalalkan minuman tetapi Allah mengharamkan arak.

Allah menghalalkan silaturrahim tetapi Allah mengharamkan mengumpat, mengadu domba dll.


Ramai manusia yang dapat melaksanakan yang wajib (solat bahkan qiyamullail) namun tidak mampu untuk mengelak dari perbuatan yang diharamkan oleh Allah.

Solat tetapi memfitnah.

Membayar zakat tetapi mengambil rasuah dan riba.

Bersedekah tetapi memutuskan silaturrahim.

Berzikir tetapi mengambil sesuatu yang bukan haknya.

Berpuasa tetapi menyakiti hati orang lain.

Apabila solat tidak mampu untuk mencegah kemungkaran, maka auditlah diri sendiri (muhasabah) bagaimana keadaan solat tersebut. Waspadalah perkara-perkara haram maka kita akan menjadi manusia yang paling hebat ibadahnya.

Jangan Jadi Seperti Yahudi

Bila Allah suruh mencari lembu, maka banyak soal lembu bagaimana itu ini begitu begini. Mencipta soalan supaya melewat-lewatkan dari melaksanakan perintah Allah. Bertanya sehingga akhirnya menyusahkan diri sendiri. Hakikatnya, Allah 'menyusahkan' syariat hanyalah kerana sikap manusia yang suka bertanya.

Sudah Allah kata haram, haramlah.

"Saya guna wine putih sikit je dalam kek ni nak bagi tahan lama bukan sampai mabuk pun, jadi boleh la. Allah hanya haramkan minuman yang memabukkan. Kalau wine putih campur sikit dalam makanan, tak mabuk pun." <-- Salah satu sikap orang Yahudi.

Konsep beriman kepada Allah. Meyakini apa yang Allah syariatkan dari sekecil-kecil perkara sehinggalah sebesar-besar perkara. Kualiti iman kita berbanding para sahabat, Abu Bakar as-Siddiq apabila mendengar Rasulullah berisra' sehingga ke Baitul Maqdis beliau tanpa banyak soal terus mengiyakan perkara tersebut kerana keimanan kepada Rasul.

Kita? Mengaku beriman tetapi selalu meragui apa yang disyariatkan 'berkat' tarbiyyah Yahudi ke atas orang Islam sehingga terikut perangai mereka...

La haulawa quwwata illa billah.

Wallahua'lam.

*** Sambil ditemani manik-manik air hujan yang semakin menitis laju dan lebat. Pagi yang hening, tanpa bunyi cengkerik dan air sungai yang menderu sudah cukup perisa untuk membuai mata menjadi layu. Macammana agaknya rupa orang yang ada imtihan hari ini ye?

4 leaves:

Atiqah Sa'ahiry 29 April 2011 at 19:47  

terima kasih ...
diatas peringatan serta muhasabah dari catitan akak..

Asiah yusro 30 April 2011 at 09:38  

Anak anakku... apakah khabar kalian di sana?
pasti indah diulit lena bersamaNYA di syurga... Adakah kalian sudi menuju ke bumi untuk menemui diriku?
Umi masih disini menanti kehadiranmu....

Anak anakku.. umi tidak akan pernah jemu menunggu... setiap kali umi terlihat sosok anak kecil...
adakah begini si cilik kepunyaanku nanti?
Dalam tahajud doa di keheningan malam...
umi tidak henti henti mendoakan kalian.... agar kalian didatangkanNYA di dunia ini, untuk menemani umi dalam perjalanan hidup yang panjang....

Anak anakku... mungkin ALLAH mengetahui bahawa umi tidak cukup untuk menerima keberadaan kalian
kerana umi ini insan yang lemah, umi tidak mampu menjadi sehebat masyitah ...
Akidahnya tidak pernah tergugat tika berdepan Firaun durjana,
Tawakal meninggi buat Tuhan ya Rabbi, meyakini nikmatnya syurga hakiki...

ALLAH SWT juga Maha Mengetahui anak anakku...
Umi kalian ini tidak sehebat Siti Hajar...
Betahkah diri ku ditinggalkan di padang pasir sedangkan ujian dunia yang terlalu sedikit sudah tidak mampu ku tempuhi

Ataupun ALLAH SWT mengetahui bahawa umi kalian ini bukanlah seperti Fatimah Az Zahra ....
Zikrullah menjadi mainan dibibirnya tatkala keletihan...
Dia tidak pernah mengalah dalam mengharungi hidupnya... tetapi umi kalian ini mudah goyah apabila kesihatan diri menjadi taruhan...

Anak anakku...
Umi teringin sekali menjadi seperti Asiah, menyelamatkan Nabi Musa yang terbuang,
kesabaran tinggi atas nama keimanan, rela berkorban demi agama, sehingga digelar Ratu Syahadah.
Namun anak anakku, apa yang umi takuti, umi tidak ikhlas untuk melepaskan kalian, kerana umi juga seorang manusia....

Anak anakku....
Ku ubati kerinduanku pada kalian dengan mengisi waktuku mencari cinta Rabbul Izzati..... Perjalanan dakwah umi terlalu panjang... maka umi begitu memerlukan kehadiran kalian, agar roh perjuangan itu bisa diwariskan.... malah kalian bisa dijadikan saham untukku di akhiratNYA kelak

Jika kalian ditakdirkan menemui ku di dunia, izinkan diriku menginfaqkan diri kalian pada perjuangan ISLAM. Kerana diriku ini tidak mampu berbuat sedemikian.... Adakah kalian benar telah bersedia? Sebelum kalian diturunkan ke bumi, ingin ku titipkan pesanan buat kalian bahawa dunia ini hanyalah persinggahan, janganlah kalian mudah terpaut dengan perhiasan dunia yang hanya tipu daya semata mata...

Betapa umi ingin sekali menjadi seperti Ummu Sulaim, mengkaderkan putera kesayangannya hanya untuk perjuangan dakwah.... Adakah kalian bersiap siaga sedemikian wahai anak anakku... kerana keberadaan bersama umi nanti, tidak akan segalanya indah, pasti ada mehnah dan tribulasinya..

Anak anakku....
Sekiranya perancangan ALLAH adalah sebaiknya... kalian ditakdirkan tidak ditemukan denganku di dunia, maka ku bermohon agar diriku menjadi sesuci Maryam. Izinkan aku melahirkan kalian di syurgaNYA.
Betapa indahnya memiliki anak anak akhirat.... yang suci dari noda dan dosa...

Teruskanlah bersemayam di syurgaNYA anak anakku...
sehingga DIA mentakdirkan diri kalian bertemu denganku....

Seorang Umi

p/s: terjumpa sajak ni... hadiahkan untuk ukhti dan baby.... semoga selamat semua... =)

Insyirah 30 April 2011 at 11:26  

Atiqah Sa'ahiru : sama-sama. :)

Insyirah 30 April 2011 at 11:27  

Asiah Yusro:

Masya Allah indahnya, tergamam ana membaca puisi tu... Baca sampai habis, sebak jadinya T__T

dapat pula tendangan sudut bertali arus dari si kecil, seolah-olah sama-sama membaca dengan ana.

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO