"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

07 April 2011

Bukan Sekadar Peperiksaan

Bismillahirrahmanirrahim.

Sekarang musim peperiksaan. Ada sahabat yang sudah, sedang dan bakal menghadapi peperiksaan semester. Ada sahabat yang menghadapi peperiksaan semester akhir di tahun akhir sebelum menjalani latihan praktikum. Semoga semuanya berjaya dengan cemerlang, insya Allah.

Seringkali apabila merasa 'sempit' dan dalam keadaan 'terpaksa', baru kita teringat kepada Pencipta. Kalau di waktu 'lapang' dan 'tidak memerlukan' maka kita seolah-olah membuang Tuhan, na'uzubillah.

Bila hampir menjelang peperiksaan, baru bersungguh semasa berdoa selepas solat. Itupun bagi mereka yang masih ingat adanya Tuhan (maka dia bersolat), ramai yang merasa tidak penting baginya atau dalam erti kata lain tiada keperluan kepada 'adanya' Tuhan untuknya maka segala yang dilakukan hanyalah untuk diri sendiri bertujuan dunia semata-mata.

Di ambang peperiksaan, ramai yang menjadi takut dan susah hati. Bimbang tidak mampu memberikan keputusan yang terbaik di mata ibu bapa, bimbang tidak mampu mengekalkan kecemerlangan lalu, bimbang tidak mampu menaikkan peratusan kelulusan yang lalu dan kebimbangan-kebimbangan ini hanya lahir di ambang peperiksaan sedangkan di saat peperiksaan masih jauh (lambat lagi) kita merasa seolah-olah 'dunia ini aku yang punya' tanpa ada kesedaran dan minat untuk BERUSAHA.

Dalam kehidupan kita di dunia, hubungan seorang manusia bukanlah hanya dengan manusia lain tetapi tali pengikat hubungan adalah Allah. Hablum minaLLAH wa hablum minannas. Jaga hubungan dengan Allah dan jaga hubungan sesama manusia. Tunaikanlah hak-hak Allah, insya Allah pasti Allah akan menjaga hak-hak kita. Tunaikan hak-hak sesama muslim, insya Allah pasti Allah akan menjaga hak-hak kita.

"Saya takut nak menghadapi peperiksaan, saya bimbang tak mampu lulus lagi macam semester lalu."

Sebagai seorang HAMBA, yang perlu kita lakukan adalah USAHA dengan seBAIK mungkin. Maksimakan kemampuan dan keluarkan kelebihan yang ada pada diri, berAZAM untuk berjaya dan melakukan usaha yang TERBAIK sepanjang proses pendidikan dan peperiksaan.

TAWAKKAL kepada Allah dengan meletakkan seluruh pengharapan hanya kepada Allah yang pasti akan membantu hamba-hamba Nya. Serahkanlah hatimu kepada Allah, NATIJAH (keputusan) itu adalah urusan Allah.


Ingat, sebagai manusia (hamba) kita hanya perlu berusaha yang terbaik dan melaksanakan yang terbaik. Jangan lupa, natijah itu adalah urusan Allah. Apabila kita sibuk memikirkan perihal natijah, seolah-olah kita menyibuk urusan Allah. Allahuakbar.


Peperiksaan bukan hanya medan menguji ketajaman fikiran dan tumpuan minda untuk mencerna maklumat yang sudah di'download'kan ke dalam otak, peperiksaan juga bukan sekadar menguji kepintaran seseorang dalam mengaplikasikan teori yang dihadamkan ke dalam sel-sel otak.

Ia juga peperiksaan terhadap iman (keyakinan) kita kepada Allah. Seorang hamba yang beriman, apabila sudah berusaha sebaik mungkin dia tidak akan merasa gundah dan resah untuk menghadapi peperiksaan kerana dia sudah melaksanakan tanggungjawabnya sebagai seorang pelajar dengan belajar bersungguh-sungguh dan menyerahkan urusan natijah kepada Allah.

Ada orang yang berusaha secara terbaik tetapi tetap gagal dalam peperiksaan. Selain perlu muhasabah kaedah 'terbaik' yang dilakukan, perlu juga melihat bagaimana hubungannya dengan Allah apakah sudah menunaikan hak-hak Allah dengan sebaiknya? Bagaimana hubungannya sesama manusia, apakah dia berbuat baik kepada ibubapanya, bagaimana pula sikapnya dengan gurunya, bagaimana akhlaqnya dengan sahabat-sahabat dan orang disekitarnya?

Saban waktu, menjelang peperiksaan kita akan memohon kemaafan dan meminta orang disekeliling menghalalkan apa yang terlebih dan terkurang (dalam hal akhlaq dan mungkin juga pada sudut material). Alhamdulillah, kesedaran untuk 'selesaikan' hutang sesama manusia sebelum menempuh peperiksaan sebenarnya akan menyuntik roh yang baru. Lebih baik kalau ianya dijadikan amalan, bukan sekadar trend menjelang peperiksaan.

Hati akan tenang kerana dosa sesama manusia sudah 'selesai', maka pohonlah keampunan yang bersungguh-sungguh dari Allah semoga dengan keampunan Allah akan memberi kelazatan kepada hati untuk mendapat ilmu bermanfaat yang barakah! :)


"Saya takut gagal"

"Saya sudah gagal"

Tidak ada kata putus asa bagi riwayat seorang muslim, berjalan dan teruslah berjalan. Masa tidak boleh diputarkan kembali dan peluang yang diberikan Allah ini, manfaatkanlah ia sebaik-baiknya bimbang peluang ini juga kita lepaskan maka tiada lagi peluang yang akan hadir kerana kita tidak tahu tempoh riwayat hidup kita sehinggalah nyawa kita ditarik oleh malaikat maut.

Andai kita belajar kerana Allah (seperti yang selalu diungkapkan) maka mengapa bimbang tentang urusan Allah (natijah peperiksaan) kerana Allah selalu memberi mengikut kadar usaha hamba tersebut. Allah tidak mengubah nasib kamu selain kamu mengubah nasib dirimu sendiri.

Ingat, sebagai seorang hamba (manusia) yang perlu kita laksanakan adalah usaha yang terbaik! Natijah itu urusan Allah, apabila kamu terlalu memikirkan perihal natijah seolah-olah kamu mencampuri urusan Allah!


Wallahua'lam.


Encik zauj, insya Allah lepas habis exam nanti kita wat Rose Chicken yerp! Bukan kira lulus ke tak lulus ke, dapat 4.0 ke tak dapat. Sebagai budak 'tecik' yang comel, mahu reward dengan Rose Chicken selepas exam sebagai upah naik turun tangga library. Sila hadapi exam dengan tenang.

p.s : Maap la kalau ada yang sedang berpuasa ^__^



~ SaLaM iMTiHaN ~


Insyirah Soleha

8 leaves:

SeRiKaNDi_uMaR93 7 April 2011 at 13:30  

alamak.. ana puasa...
terliur tengok ^___^
tapi allergic ayam..huhu

Anonymous,  8 April 2011 at 13:18  

mohon share.

~ mQ ~ 8 April 2011 at 14:11  

salam ceria,
terima kasih atas perkongsian,
sikit sbyk perkongsian ini menenangkan jiwa yg seringkali resah,
sgt2 menghargainya.
terima kasih sekali lg. (",)

Insyirah 9 April 2011 at 10:02  

Serikandi Umar :

Eh, kalau alergik tak boleh makan :)

Insyirah 9 April 2011 at 10:03  

MQ

"Dengan mengingati Allah, jiwa akan menjadi tenang" :)

Anonymous,  15 April 2011 at 08:36  

Assalammualaikum..

Mohon share.
Terima Kasih...kata-kata semangat

Ciksu Rozana 31 May 2013 at 12:42  

salam, saya nk mohon share artikel ni kepada rakan2 usrah saya. jzkk :)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO