"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

15 July 2010

Bahagia Dengan Taqwa!

Bismillahirrahmanirrahim.

Ana sedang mengalami masalah untuk menulis, momentum penulisan jatuh merudum dan semangat untuk menulis berada di lantai paling minima. Muhasabah terbaik, memikirkan tulisan-tulisan sebelum ini yang masih lagi mentah. Pada suatu malam, disebabkan mata yang tidak mampu dilelapkan sempat search 'Saya Sudah Bertunang' melalui sesawang internet. Ada pelbagai versi, 'Saya Sudah Bertunang', 'Ana Sudah Bertunang', 'Ana Sudah Khitbah' dan sebagainya. Tersenyum.

Ana sedikit pun tidak berkecil hati kerana ada yang bertindak kurang wajar dalam penyebaran artikel. Maklum, plagiat pada penulisan sangat sinonim apatah lagi menggunakan media elektronik seperti internet. Nilai kejujuran yang semakin nipis, tambah menyedihkan lagi apabila nama pada watak-watak juga berubah. La baks, dalam kesedihan kerana watak bertukar akhirnya membuahkan senyuman. Mudah-mudahan ada 'ibrah disebalik kisah tersebut.

Apa yang orang tak tahu, cerpen tersebut merupakan hadiah buat bekas tunang ana yang kini menjadi suami :) Ana menghadiahkan sebuah cerpen kepada beliau tanpa beliau menyedari cerpen tersebut bertintakan sekeping hati dari bakal isteri yang sedang menghitung-hitung diri dan muhasabah dimana letaknya jiwa ini di sisi dunia. Alhamdulillah, sehingga kini pun beliau tidak tahu cerpen itu hadiah dari ana buatnya (melainkan selepas membaca entri ini).

"Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan sebagai seorang Muslim (yang berserah diri kepada Allah)." (Surah Ali-Imran ayat 102)

Ramai sahabiyah yang mengatakan perkahwinan adalah medan muhasabah dan tarbiyyah paling 'indah', awalnya ana berkira-kira juga apakah kalau tidak berkahwin medan muhasabah dan tarbiyyah 'tidak indah' tetapi selepas menjadi isteri (yang masih mentah) ana sedang belajar untuk mengurus hati dan diri.

Meletakkan awlawiyat sesuatu perkara sehingga membuatkan ana lebih banyak diam dan termenung kerana berfikir. Secara zahirnya, orang melihat ana banyak ketawa selepas berkahwin dan banyak pula makan (adus, rosak dah diet) tetapi itu zahirnya, yang terselindung disebalik apa yang terzahir adalah sesuatu yang terlalu sukar untuk diungkap.

Sebulan pertama berkahwin, duduk sekali dengan suami dan masih menjalani kehidupan normal. Kemudian, apabila suami mendaftar sebagai pelajar sarjana di UKM sudah berubah rentak kehidupan. Seminggu berjauhan terasa kekosongan, sepanjang bersama suami setiap hari pasti ada tazkirah dan 'kuliah' yang diberikan. Hati yang kosong dan jiwa yang kering gersang seakan disuburkan dengan benih-benih bunga yang mengeluarkan kelopak-kelopak indah.

Alhamdulillah, walaupun abi bukanlah seorang abid tetapi beliau tetap menitikberatkan calon pasangan buat ana. Sedikit pun abi tidak membantah mahupun memaksa ana untuk menerima suami, sebaliknya ana merasakan rahmat untuk menjadi sayap kirinya. Alhamdulillah. Hanya agama yang menjadi sumber untuk menerangi hati yang malap, hanya dengan tawakal dan yakin pada qada' Nya membuatkan ana bergelumang dengan kelopak-kelopak indah yang mewarnai hati.

Seminggu berjauhan dengan suami sudah terasa kehilangan sesuatu, bukan merindui sosoknya yang zahir tetapi rindu pada sentuhan tarbiyyah pada jiwa dan roh yang dahaga. Sesekali menyelak helaian buku yang tersimpan di rak, tiada semangat untuk meneruskan pembacaan sehingga merasakan semangat untuk menulis juga turut merudum! Hati yang kering perlu disiram dengan ilmu hikmah dan tarbiyyah, maka ana amat merindui suasana tarbiyyah dari suami.

Masakan hati dan jiwa akan kenyang andai tidak diberi makanan? Andai jasad memerlukan makanan untuk meneruskan aktiviti fizikal, roh juga memerlukan makanan untuk kesihatan jiwa. Andai jiwa sakit, fikiran juga akan kurang waras yang menatijahkan ketidaksejahteraan pada hati. Alangkah hati ini merindui sesuatu yang akan mewarnai kembali kelopak-kelopak bunga yang semakin pudar warnanya.

Akhirnya, ana mengambil masa seminggu untuk duduk kembali dengan suami. Alhamdulillah, terasa sedikit perubahan pada kelopak-kelopak yang pudar. Kali ini, suasananya sudah berubah. Mungkin suami tahu corak kehidupan yang bakal dilalui, maka suami tidak lagi memberi curahan ilmu seperti dahulu. Sudah seminggu di sisi suami, tarbiyyah 'tidak langsung' darinya sentiasa membuatkan ana berfikir dalam diam. Tanpa disedari sesiapa, ana belajar untuk belajar dan menerima apa yang mahu disampaikan.

Berjalan di tepi tasik pada satu petang, sengaja mengorek sesuatu dari hati lelaki.

"Dah lama tak bagi tazkirah, rindu..."

"Eh, selalu je bagi cuma tak sedar. Tarbiyyah secara tak langsung."

Senyum. Sambil melihat air yang tenang di tasik yang semakin kering, entahlah kering kerana tiada hujan atau kering kerana persekitaran yang tidak membantu takungan air. Tasik buatan yang indah, kelilingnya ada perumahan sederhana. Di belakang pondok kami, ada seorang lelaki tua sedang menyiram pokok-pokok bunga. Ana memandang, tersenyum.

Begitulah kelopak di taman hati ana, perlu disiram dan baja.

Suatu malam lainnya pula, sengaja menduga suami untuk mengikut solat berjemaah di surau. Teguran darinya buat ana diam dan berfikir panjang, selepas beliau ke surau baru ana senyum sendirian. Betapa sifat 'pelindung' seorang suami sangat perlu untuk isteri, masakan sesuatu yang Dia hadirkan adalah sia-sia. Kuliah di surau yang sangat rancak, ditambah pula kalau suami sendiri yang berada di hadapan... Namun, duduknya wanita itu adalah di rumah.

Antara solat di masjid dan surau, di surau terlebih baik. Antara solat di surau dan rumah, di rumah terlebih baik. Antara solat di rumah dan bilik, di dalam bilik terlebih baik buat muslimah. Tetapi Rasulullah tidak menghalang mana-mana wanita muslimah yang mahu menunaikan solat berjemaah di masjid.

"Apa hikmahnya muslimah tidak digalakkan solat di masjid?"

"Islam itu sangat menjaga wanita, biasa la orang perempuan ke mana sahaja pasti berhias. Kalau ke masjid, mungkin telekungnya berhias. Dan mungkin ada lelaki yang melihat cara berjalan seorang wanita dan sebagainya."

Senyum.

Ini bukan pemikiran ortodoks atau kuno mahupun konservatif. Ia adalah sesuatu yang semakin terhakis dari suasana kehidupan yang memaksa wanita menuntut haknya sama seperti lelaki. Tidak salah wanita keluar dari rumah, tetapi disebabkan fitrah wanita yang sangat menyukai kecantikan dan perhiasan maka dimana sahaja seorang wanita itu berada pasti sedikit sebanyak akan berhias. Wallahua'lam. Beruntunglah lelaki yang bijak berdepan dengan wanita, meletakkan fitrah pada tempatnya.

Tapi, selalunya wanita berhias di luar rumah sedangkan di dalam rumah rupanya terkadang menakutkan T_T Ana sedang belajar bahawa perkahwinan merupakan medan muhasabah dan tarbiyyah. Belajar untuk menjadi cantik di dalam rumah dan belajar untuk tidak berhias di luar rumah.

"Sayang, siaplah cepat...! Awak tu tak boleh keluar pakai macam ni."

"Kenapa pula tak boleh?"

"Lillahitaala..."

Tergelak.

Bukan tak tahu tatacara pemakaian muslimah di luar rumah tetapi seperti biasa memang ada saja topik yang akan menjadi punca kami 'berbalah'. Ana yang kuat merapu dan suami yang juga banyak idea mengenakan ana semula, sangat ceria kerana masing-masing mahu menang.

"Boleh tak kalau tak nak pakai sarung tangan?"

"Entah. Ikut la..." Suami melihat-lihat baju ana.

"Ish Abang ni, cakap la 'Sayang pakai la sarung tangan.' Cakap cepat."

"Iye, pakai sarung tangan, sarung kaki dan sarung muka."

"Sarung muka?"

"Ye la, niqob."

Gelak megah. Berjaya mengenakan isteri yang masih kanak-kanak blackcurrent.

Ada sahabat yang mengatakan bahagia melihat ana ceria dan gembira selepas berkahwin. Ana hanya menyambut dengan senyuman. Alhamdulillah. Kalau ditanya, ana hanya satu satu perkara. Hidup ini atas landasan taqwa pada Allah, mengharapkan keredhaan Allah dan menjalani kehidupan ini semata-mata kerana rahmat Allah. Tanpa bantuan Allah, Insyirah bukan sesiapa.

Hidupnya seorang Insyirah dari setitis mani yang hina, segumpal darah yang tidak berharga tetapi Allah mengangkat manusia menjadi sebaik-baik ciptaan dan manusia ini diciptakan semata-mata untuk beribadah kepada Allah. Manusia yang paling hebat ibadahnya adalah manusia yang menjauhi perkara yang HARAM. Hanya dengan berusaha menjadi hamba yang bertaqwa akan mampu menjadi manusia yang hebat ibadahnya!

Apakah yang dikatakan taqwa?

Taqwa itu seperti melalui jalan yang penuh duri. Engkau mengangkat kainmu dari ditarik duri dan engkau berhati-hati melangkah kerana mengelak dari memijak duri.

Zaman sekarang, duri-duri itu terkadang dilalui dengan sengaja meskipun tahu peritnya terasa namun masih degil dan merasa bangga andai melakukan dosa! Na'uzubillah.

Setiap kali seorang wanita menyakiti suaminya di dunia ini, para isteri suaminya dari kalangan bidadari syurga akan berkata : "Janganlah engkau menyakitinya, semoga Allah membunuhmu. Dia hanya titipan buat dirimu, sebentar lagi dia akan meninggalkanmu dan menemui kami." (HR Tirmidzi)

Rumusannya, hanya dengan bertaqwa kita akan menjadi manusia yang bahagia. Wallahua'lam.

"... maka wanita yang solehah adalah wanita yang taat kepada Allah, memelihara diri ketika suaminya tiada. Oleh kerana Allah telah memelihara (mereka)...." (Surah An-Nisa' ayat 34)

Apa yang ana selalu perasan, setiap kali keluar meninggalkan rumah semasa menghantar suami ke hadapan pintu pasti suami akan menitipkan doa. "Ya Allah, peliharalah isteriku..." bonus buat isteri, mentaati suami selagi bergaris pandu pada syara' adalah sama seperti mentaati Allah. Sifirnya mudah, belajar meluruskan hati dengan niat untuk beribadah kepada Allah, maka apa saja yang dilakukan adalah kerana Allah.


Bertaqwa, maka akan bahagia. Insya Allah!

Al-faqirah,
Insyirah Soleha
Teratak 1052
Sungai Buloh
9.00 malam

10 leaves:

eliana_adnand 16 July 2010 at 01:05  

dear insyirah..
saya selalu jd silent reader d sini..
selalu terpegun dgn cara penulisan n tarbiyah saudari..
tq utk segala info.. semoga kita sama2 berjaya n bahagia dunia akhirat.. :)

ansorullah 16 July 2010 at 10:42  

Assalamua'laikum adik sayang.. =).. subhanallah.. segala puji bagiNYA yang telah menjadikan kita semua. Syukur kepadaNYA krna masih sudi menghadiahkan iman..

Mhamdan 16 July 2010 at 15:57  

Insyirah memang rajin menulis, ana nak tulis panjang tak reti campur malass...:(

الوردة الشوكية 16 July 2010 at 15:59  

dear eliana_adnand,
terima kasih atas ziarah ukhti, semoga Allah merahmati kehidupan dan memberkati usia ukhti. Ameen.

Meniti denai kehidupan, menuju jambatan akhirat :)

الوردة الشوكية 16 July 2010 at 16:00  

Wa'alaikumussalam kak sayang :)

Alhamdulillah, Dia menciptakan kita sebaik-baik ciptaan maka marilah kita berusaha menjadi sebaik-baik hamba! :)

ana.azi,  18 July 2010 at 09:34  

salam. insyirah, saya nak mintak izin. kalau ada apa2 dlm blog ni yg saya suka, boleh tak saya copy dan paste?

meen_mya 18 July 2010 at 18:34  

salam saudari insyirah,
alhamdulillah..bahagianya anti,
br beberape hr saye ikuti tulisan anti..ade sedikit cemburu melihat anti bahagia dlm cintaNya..hihi ^^
apepun,ana perlukan tarbiyyah untuk hati..trase kosong hati =)

الوردة الشوكية 18 July 2010 at 22:29  

Ust Hamdan,

Rajin & minat, kalau minat... Insya Allah automatik jadi rajin :)

الوردة الشوكية 18 July 2010 at 22:30  

Salam ana.azi,
Ana dah letak dalam paparan blog, kalau ada apa-apa nak copy & paste dipersilakan :)

Tak perlu kebenaran dari saya ye ^_^

Terima kasih.

الوردة الشوكية 18 July 2010 at 22:30  

Assalamu'alaikum meen-mya,

Terima kasih kerana mengikuti blog saya yang tak seberapa. Hanya lakaran peribadi saja yang saya saja berkongsi, untuk tatapan anak-anak kelak :D

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO