"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

22 March 2010

Senandung Aisyah r.a

Bismillahirrahmanirrahim.

Berjalan-jalan, bersiar-siar di kebun penulisan, tertancap pada satu lembaran perihal Saidatina Aisyah r.a., tulisan yang sudah bertahun usianya tetapi membekas di hati. Menulis dikala itu, bila dikenang-kenang bertahun kemudian mampu membuah senyuman dan tawa sendiri. Membelek kembali sebuah buku "The Great Wife : Aisyah r.a." dan berikut adalah senandung yang terkandung dalam buku tersebut, ia diucapkan oleh Aisyah r.a., disusun oleh seorang yang berasal dari Andalusia, Abu Imran Musa bin Muhammad bin Abdullah.


Apa cela Ummul Mukminin dan celaku
Jika setiap yang mencintai mereka
Akan diberi petunjuk syurga
Dan siapa yang mencelaku
Akan mendapat kesesatan yang nyata

Aku ingin menjelaskan keutamaannya
Dengan menterjemahkan semua katanya

Wahai orang yang membenciku
Tak usah kau kunjungi kubur Nabi Muhammad s.a.w.
Kerana rumah itu adalah rumahku
Dan tempat itu adalah tempatku

Aku mempunyai keistimewaan di antara isteri-isteri lainnya
Kerana berbagai kebaikanku yang penuh makna
Aku mengungguli segala kemuliaan mereka
Maka kemenangan adalah milikku
Tali kekang adalah milikku

Nabi Muhammad s.a.w sakit dan wafat dalam pelukanku
Hari itu adalah hariku
Dan waktu itu adalah milikku

Suamiku hanyalah Rasulullah s.a.w.
Dan aku tidak pernah berkahwin dengan orang lain
Allah s.w.t. menikahkanku dengan utusan Nya
Dan mencintaiku sepenuh hati

Jibril mendatanginya dalam rupaku
Lalu baginda jatuh cinta ketika melihatku
Akulah perawan sucinya
Di tangankulah rahsia-rahsianya
Akulah teman tidurnya
Dan di rumahku ada dua cahaya *

Allah s.w.t. berbicara membelaku
Menjelaskan ketidakbersalahanku
Di dalam al-Quran yang sudah baku

Allah s.w.t. melindungi dan mengagungkan kehormatanku
Melalui lisan nabi Nya membebaskanku

Di dalam al-Quran Allah s.w.t. melaknat sesiapa saja yang mencelaku
Setelah turun ayat yang menyatakan ketidakbersalahanku

Allah s.w.t. mencela sesiapa saja
Yang memfitnahku dengan tuduhan palsu
Sambil menyucikan ZatNya Yang Esa
Aku terjaga dan tidak berdosa
Dengan bukti kesucianku

Allah s.w.t. menjagaku dengan Rasul terakhirNya
Lalu menghina para penyebar dusta

Aku mendengar turunnya wahyu
Yang dibawa Jibril kepada Muhammad ku
Dengan cahayanya yang memenuhiku
Jibril mewahyukan kepadanya
Ketika aku berada di bawah selimutnya
Lalu baginda membalik dan melindungiku

Siapakah yang menyombongkan diri kepadaku
Atau mengingkari kesetiaanku
Sedang di rumahnya Nabi Muhammad s.a.w. mendidikku

Aku menganut agama Nabi Muhammad s.a.w. daripada ayah tercinta di mana keduanya selalu bersama.

Ayahku menegakkan agama setelah Nabi Muhammad s.a.w.
Maka pedangnya adalah pedangku
Dan pengasahnya adalah milikku
Kebanggaannya adalah kebanggaanku
Dan tampuk khalifah ada pada ayahku
Cukuplah semua ini sebagai kebanggaanku

Aku adalah puteri as-Siddiq, teman Nabi Muhammad s.a.w.
Yang selalu dia cinta sepenuh khidmat
Ayahku menolong baginda dengan segenap jiwa raga
Lalu berhijrah bersamanya ke mana saja

Dialah yang menemani ketika berada di dalam gua
Yang menutup lubang dengan serbannya
Sehingga kekayaan lenyap tanpa sisa
Sebagai bentuk zuhud dan sikap papa
Bersamanya ada malaikat dari angkasa
Yang memberi khabar gembira akan syurga

Ayahku tidak takut dikritik dan cela
Untuk menumpaskan pembangkang yang derhaka
Dia memerangi penentang zakat dengan perkasa
Lalu menghinakan kaum kafir pembuat dosa
Dia mendahului para sahabat dalam memeluk Islam
Dia pemimpin dalam kemuliaan dan kebaikan

Setiap kali mereka berebut mendapatkan kemuliaan
Seperti kuda yang berebut dalam pacuan
Pasti ayahku yang di depan

Celakalah orang yang mengkhianati keluarga Nabi Muhammad s.a.w. dengan memusuhi isteri dan saudara-saudara mereka. Beruntunglah orang yang mendukung sahabat Nabi Muhammad s.a.w. sehingga menjadi orang yang disukai.

Antara sahabat dan kerabat Nabi Muhammad s.a.w
Ada hubungan erat sekali
Tidak mungkin retak oleh godaan syaitan yang terlaknat
Mereka laksana jemari dan tangan
Yang selalu menyatu dalam kesatuan

Dada orang kafir sesak kerana ayahku
Dan hati mereka dipenuhi dendam yang mambatu
Cinta perawan dan jandanya tidak berbeza
Terhadap Islam selalu dibela

Mulialah empat Imam utama
Yang laksana empat tiang penyangga
Kecintaan mereka sudah terpatri
Sehingga bangunannya kukuh tidak dapat ditandingi
Allah s.w.t. menanamkan sikap sayang di hati mereka
Yang membuat setiap munafik benci tiada terkira
Saling menyayangi dan berakhlaq suci
Hati bersih tanpa hasad dengki

Allah s.w.t. menyatukan ummat Islam menerusi ayahku tercinta
Sehingga takut berganti aman sentosa
Jika Allah s.w.t. sudah berkehendak menolong hamba Nya
Siapakah yang mampu melarangnya

Siapa yang mencintaiku
Maka jauhilah orang yang mencelaku
Kika orang yang mencintaiku tetap akrab dengan mereka yang mencelaku
Bererti mereka sama-sama membenciku

Aku orang baik yang diciptakan untuk orang baik
Isteri-isteri Nabi Muhammad s.a.w. adalah perempuan paling baik

Aku adalah bonda orang beriman
Maka siapa yang tidak mencintaiku
Hanya akan mendapat kerugian

Allah s.w.t. membuatkan nabi Nya mencintaiku
Dan pada jalan yang lurus Dia menunjukkanku
Allah s.w.t. memuliakan orang yang memuliakanku
Dan menghinakan orang yang menghinaku

Kepada Allah s.w.t. aku memohon tambahan anugerah Nya
Dan aku memuji seraya bersyukur ke atas nikmat Nya

Wahai yang berlindung pada Ahli Bait Nabi
Demi mengharap rahmat daripada Sang Pemberi
Jalinlah tali silaturrahim
Dengan ibunda orang-orang beriman
Dan jangan engkau tentang
Agar kalung iman tidak pudar

Aku berkata jujur lagi mulia
Wahai yang di atasnya jin dan manusia menjadi tunduk hina
Bawalah ia bersamamu
Sebab ia adalah taman nan ayu
Penuh aroma wangian menyedapkan kalbu

Allah s.w.t. melimpahkan anugerah Nya
Untuk Nabi Muhammad s.a.w. dan keluarga
Yang pada mereka tercium harumnya kebun penuh bunga!

* Dua cahaya tersebut adalah Saidina Abu Bakar as-Siddiq dan Saidina Umar al-Khattab.


Kedudukan Saidatina Aisyah di hati Rasulullah teramat istimewa.

"Janganlah menyakitiku dengan menyakiti Aisyah. Sesungguhnya wahyu tidak pernah turun kepadaku di saat aku tidur berselimut dengan isteriku, kecuali ketika bersama Aisyah." (HR Tirmidzi dan Nasai)

"Jabir bin Abdullah berpendapat bahawa Rasulullah s.a.w. adalah seorang yang selalu menuruti kemahuan isteri. Untuk itu, apabila Aisyah menginginkan sesuatu, Rasulullah s.a.w. akan menurutinya." (HR Muslim)


Saidatina Aisyah juga merupakan seorang Ahli Tafsir dan Hadis, Ahli fiqih, Ahli Ijtihad dan Jurufatwa.

"Apabila terdapat kemusykilan dalam bidang hadis, kami para sahabat akan bertanya kepada Aisyah dan darinya kami akan memperolehi ilmu baru dan sekali gus jawapan kepada kemusykilan tersebut." (Abu Musa al-Asyari)

"Aku tidak tahu ada perempuan yang lebih pandai di kalangan umat Nabi Muhammad s.a.w, bahkan di seluruh dunia daripada Aisyah." (Adz-Dzahabi)

"Apabila pengetahuan Aisyah dibandingkan dengan pengetahuan isteri-isteri Rasulullah s.a.w. yang lain dan seluruh kaum perempuan, tentu pengetahuan Aisyah jauh lebih banyak." (Az-Zuhri)

"Aisyah adalah orang yang paling fakih dan berjasa dalam bidang fiqh. Seorang fakih tidak sama dengan orang yang berilmu. Hal ini kerana orang berilmu lebih kepada menghafal, manakala orang fakih lebih kepada analisa. Aisyah memiliki kedua ciri ini. Dia memiliki pendapat bernas di dalam masyarakat. Bermakna, Aisyah mengetahui tentang urusan masyarakat, liku-liku kehidupan dan bagaimana untuk memimpin sekelompok masyarakat." (Adz-Dzahabi)

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO