"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

03 March 2010

10 Tahun : Jangan Menangis Sayang


Bismillahirrahmanirrahim.

Tiada seorang pun manusia yang memahami perasaan seorang ibu selagi mana dia tidak menjadi seorang ibu. Tiada seorang manusia yang memahami perasaan seorang bapa selagi mana dia tidak menjadi seorang bapa. Seorang anak bisa menyayangi ibubapa tika akalnya bertunas, kasihnya bercambah tika merasa belaian mesra ibubapa tetapi ibu dan bapa menyayangi anak-anak sedari dalam rahim lagi.

"... wajah terakhir ingin ku tatap, wajah terakhir ingin ku lihat... buat terakhir kalinya, itulah wajah yang ingin menjadi belaian cinta terakhir sebelum mata terpejam rapat ..."

Setiap kali masuk wad, ummi pasti akan menemani. Orang selalu menyangka ana adalah anak bongsu, walaupun dah besar begini masih juga ditemani ummi. Syukur atas rahmat Mu ya Allah.

Setiap kali menghadapi ujian Nya, ana menjadi sangat pendiam hanya sesekali airmata merembes keluar dari kelopak mata. Tiada lafaz yang terluah, hanya lirikan mata menjadi penghubung kata-kata.

"Kalau nak, kelip mata sekali. Kalau tak nak, kelip mata dua kali."

Begitulah ummi dan abi mengajar ana setiap kali lidah menjadi kaku.

Bila mahu meminta sesuatu, tidak bersuara tetapi resah gelisah pada wajah selalu ditangkap oleh ummi.

"Syirah nak apa?"

Tiada kata-kata, hanya air mata.

"Cakap la, nak apa."

Ummi dekatkan telinga pada muka ana, mengharap untuk menangkap butir bicara.

"Air... Air... Air..."

Jelas, air mata ummi menitis laju. Jururawat di sebelah menggeleng kepala tanda tidak setuju dengan permintaan ana.

"Tunggu doktor sekejap ye dik."

Ana hanya memandang, tidak mampu melafazkan apa-apa. Jauh dari sisi, ana melihat ummi mengelap air mata dengan hujung bajunya.

Allah, andai ku bisa menghapuskan setiap derita jiwanya. Pasti itu yang akan ana lakukan. Andai bisa ku hilangkan setiap gelisah hatinya. Pasti itu yang akan dilakukan secepatnya. Andai bisa ku lenyapkan lelah perasaannya sudah pasti itu yang akan ana usahakan.


"Kak, jangan bagi air. Selalunya bila pesakit minta air, semakin hampir 'waktunya'."

Tersentak. Halus sungguh suara itu, namun telinga masih tangkap mendengar.

"La ila ha illallah..." Tidak putus-putus kalimah agung itu, ummi bisikkan. Ummi mengusap kepala ana, ummi menggenggam erat jari jemari ana. Sukar sekali melewati waktu itu, andai mampu untuk memilih dan meminta pasti detik itu adalah yang terakhir yang akan ku pinta dari Nya.

Ya Allah, Engkau sayangilah kedua ibubapa ku, sepertimana mereka menyayangiku sejak aku masih kecil.

Dari dulu hingga kini, sering ummi melafazkan kalimah "Jangan menangis sayang... Ummi ada kat sini."

****

Sakit dirasa tidak terkata tika dipisahkan jiwa dari jasadnya, hanya amalan bisa redakan bebanan derita diambang kematian, denyutan nadi akhirnya terhenti bersama nafas yang tak terhela lagi. Kerana jiwa meninggalkan pergi, pulang kembali untuk menghadap Ilahi... Allah, detiknya pasti tiba adakah kita bersedia?

Entah kenapa, tiba-tiba rindu dengan ummi.

Teman-teman, maaf... keadaan tidak mengizinkan untuk selalu bersama kalian.

Moga daerah srikandi itu tetap subur di hati, moga Allah selalu mengizinkannya...

Insyirah Soleha
10.23 am

6 leaves:

Balqis,  3 March 2010 at 10:48  

Syafakillah sayang. Hidup ini takkan ada pejuang kalau semuanya manis belaka, tidak juga digelar pejuang kalau tiada pejuangan. Be strong!

ehcluz 3 March 2010 at 22:38  

Alangkah indah kalau la saya sakit juga.. dpt peringatan dari Allah selalu..hati akn sentiasa ingat betapa kerdilnya diri ini.. tp itulah diri yg tidak bersyukur.. Allah bg fizikal yg sihat utk ibadat.. utk buat pelbagai perkara utk dekat kpdnya.... bukan kah saya juga beruntung... nikmat sihat ni selalu dilupakan dan disia2kn... semoga Allah memberkati enti kerana menyedarkn saya... hidayah itu milik Allah semata2.. teruskn perjuangan (^-^)

Summertowinter 4 March 2010 at 10:46  

tiada kata2 untuk di ucapkan, hanya air mata yg merembes keluar..
yeah.. hanya Allah yg Maha Mengetahui bisikan hati si hamba..
onak duri yg menyakitkan menemani perjalanan sang hamba yg kerdil, moga kemanisan iman menjadi penawar..
kasih Allah penawar segala kesakitan...

Anonymous,  5 March 2010 at 23:49  

syafakillah..ucapkanlah selawat syifa' byk2 ya..walaupun sy x knl awk cukup la utk sy sedar akan dunia ini..sy selalu bkk blog awk dan slalu sy bc entri awk..moga byk bersabar atas ujian yang diberi..api_02@yahoo.com.my

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO