"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

05 March 2010

10 Tahun : Berita Gembira


Bismilahirrahmanirrahim.

Biarpun berjuta manusia dihimpit pelbagai persoalan dan ujian mahupun musibah yang tiada kesudahan tetapi terselit hati-hati yang bahagia, mereka tenang dan aman dengan setiap tusukan yang menerjah kalungan hati. Kerana apa?

Bagi orang yang beriman, mereka merasakan setiap ujian adalah berita gembira dari Allah.

Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.

[Surah Al-Baqarah : Ayat 155]


Orang yang sakit mengeluh.


"Kalaulah aku sihat aku nak solat berjemaah hari-hari di masjid..."

"Kalaulah aku sihat aku nak berdakwah ke serata tempat..."

"Kalaulah aku sihat aku takkan susahkan orang lain..."

"Kalaulah aku sihat, hari-hari aku nak baca al-Quran 1 juzuk biar setiap bulan boleh khatam..."


Orang yang sihat mengeluh.


"Kalau sakit kan best, dapat ambil MC harini..."

"Kalau sakit kan best, selalu dapat merasa nikmat..."

"Kalau sakit kan best, orang beri perhatian pada aku..."

"Kalau sakit kan best, tak perlu buat apa-apa. Orang tolong buatkan."


Penganggur mengeluh.


"Kalau dapat kerja kan best, tak lah aku bosan macam ni."

"Kalau dapat kerja kan best, banyak benda boleh buat."

"Kalau dapat kerja kan best, boleh tengok wayang setiap minggu."

"Kalau dapat kerja kan best, hari-hari boleh usha awek/mamat."


Pekerja mengeluh.


"Kalau tak perlu kerja kan best, goyang kaki hari-hari."

"Kalau tak perlu kerja kan best, tak la aku stress."

"Kalau tak perlu kerja kan best, tak la nak hadap bos macam hampes."

"Kalau tak perlu kerja kan best, bosan aku buat kerja yang sama setiap hari."


Pelajar mengeluh.


"Kalau dah habis belajar kan best, tak payah buat assignment lagi."

"Kalau dah habis belajar kan best, boleh kerja pegang duit sendiri."


Bekas pelajar mengeluh.


"Kalau belajar kan best, tak payah fikir kerja dan masalah lain."

"Kalau belajar kan best, enjoy dengan kawan-kawan buat assignment, study group ect."


Jangan berkalau-kalau.

Memerhati sekeliling, ramai orang suka 'berkalau-kalau'. Sayu hati membaca komen.

"Alangkah indah kalau la saya sakit juga dapat peringatan dari Allah selalu.. hati akan sentiasa ingat betapa kerdilnya diri ini."

Jangan minta apa yang tak mampu kamu pikul.
Jangan minta Allah uji kamu dengan apa yang tak mampu kamu hadapi.
Jangan minta Allah beri apa yang kamu tak sanggup redahi.

Mintalah diberikan kekuatan menghadapi ujian.
Mintalah diberikan ketabahan melalui tribulasi perjuangan.
Mintalah diberikan kesabaran berdepan dengan manusia.

Ana juga adakalanya 'berkalau-kalau'. Alangkah indahnya kalau sihat, boleh struggle for exam and strive to enlight my future, furthur study at UK. Got some experience at Middle East. Simpan duit banyak-banyak dan mengembara ke tempat orang. Belajar tamadun orang, melihat sosiologi yang pelbagai, mencerna minda dengan zikir fikir yang lebih banyak. Tetapi, ana tersentak dengan apa yang ana 'kalau-kalau'.

"Kalau aku sihat, agaknya aku sayang ummi dengan abi macam ni tak?"

"Kalau aku sihat, boleh ke aku gunakan amanah kesihatan tersebut dengan baik?"

Sembang santai di waktu senja,

"Ukhti Insyirah, orang yang sihat ni pun ada deritanya. Derita apabila tidak.......... Bahagia di dunia, menderita di akhirat."

Menelan air liur pahit.

Kita semua manusia biasa, setiap orang ada kelebihan dan kekurangan. Pada yang memiliki kelebihan akan menjadi pelengkap kekurangan insan lain. Pada yang kekurangan satu sudut, pasti ada kelebihan yang Allah kurniakan kepadanya. Kalau belum nampak kelebihan diri, muhasabah kembali. Allah tidak mencipta kamu dengan sia-sia, semata-mata untuk memenuhi dunia ini dan membuat kerosakan.

Fikirkan, untuk apa Allah mencipta aku?

Setiap dari seorang manusia ada peranan dalam kehidupan. Ada pembersih bangunan, pengangkut sampah, jurutera, arkitek, guru, ustaz/ustazah, doktor, peguam dan sebagainya. Bayangkan kalau salah satu elemen ini tiada, pasti akan cacat dalam organisasi kehidupan.

"Ala, aku ni cleaner je. Siapa la aku ni..."

Tanpa pembersih bangunan. Sekiranya manusia tidak mampu menjaga kebersihan, bayangkan betapa kotornya bangunan dengan sampah sarap tidak dibersihkan. Makcik cleaner itu sangat besar peranannya walaupun bergaji rendah berbanding dengan seorang doktor!

Apa yang membezakan 'peranan-peranan' manusia ini? Apa yang membezakan kita?

Iman dan taqwa.

"Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertaqwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendaki Nya tanpa batas."

[Surah Al-Baqarah : Ayat 212]

Dunia ini hanya penjara bagi mukmin, pada mereka yang berjual beli dengan Allah pastilah mereka perlu menghadapi susah payah kehidupan ini kerana mahar cinta Allah terlalu mahal. Harga bidaan terlalu tinggi, tetapi kita tidak pernah akan kecewa andai cinta Nya yang kita dambakan. Alangkah indahnya andai semua meletakkan dunia hanya di hujung jari, mampu dikuis sekelip mata demi merebut akhirat yang tersemat di hati.

"Insyirah, awak sedih tak bila awak sakit?"

Kenapa perlu bersedih dengan berita gembira dari Tuhan? Kesedihan itu bertandang sekiranya tiada kesabaran dalam diri, sebagai seorang muslim yang meyakini alam Akhirat... Kesedihan itu diusir sejauh-jauhnya walaupun air mata mengalir deras. Air mata itu tidak terzahir hanya kerana derita tetapi sedang bahagia dengan rahmat Nya.

"Habis, kenapa akak baca blog akak boleh rasa Insyirah menangis?"

Berfikir apa yang ditinggalkan untuk jariah, apa pula yang menanti di hadapan. Adakah melangkah destinasi bahagia atau bermulanya sengsara?

"Bukankah ianya berita gembira seperti yang Insyirah ungkapkan pada akak?"

Ianya berita gembira sekiranya kita ialah hamba Allah yang bersabar dengan musibah, bersyukur atas kurniaan Nya yang sangat banyak.

Ingatlah wahai teman-teman yang ku kasihi kerana Allah, tidak rugi bersabar!

Terimalah seadanya yang terindah di lubuk hatimu :)

Semoga Allah menghadiahkan ketabahan dan kesabaran buat sahabat-sahabat yang sedang berdepan dengan ujian Nya tidak kira ujian sihat mahupun ujian sakit.


Terasa nak baring di celah-celah pohon lavender ni main nyorok-nyorok dengan Uwais. Ana merangkak, dia berlari. Tak sudahnya bukan ana tak jumpa Uwais tapi Uwais tak jumpa ana sebab satu badan dah bersalut dengan warna ungu. Ngeeee. LoVe LaVeNDeR! (",)

Insyirah Soleha
11.27 am

4 leaves:

faiez_daud,  5 March 2010 at 12:14  

Salam 'alaik..

Tazkirah pg jumaat,syukran..


Pesan guruku,jgn diminta sabar, jika kita minta utk sabar nescaya kita akan dberi ujian.mcmna nk jd sabar jika tidak diuji..sanggupkah kita sabar ngn ujian?

qaseh um masyitah 5 March 2010 at 12:53  

Salam Ziarah
sabar itu payah
sabar itu susah nak kekalkannya
namun dengan bantuan Allah
insyaAllah kita dapat bersabar

ehcluz 5 March 2010 at 17:39  

Sesungguhnya setiap manusia akan diuji mengikut kemampuan masing2. Sy yg sihat mgkin tidak dapat menahan ujian sakit. Dan begitu juga enti. Wallahua'lam. T,T anyway, bile bc nukilan enti yg tak seberapa tu, telah menjana pelbagai idea. selama ini ana bersedih sekiranya hati terasa sepi dari iman. Xde mood nak idup sehari. Alhamdulillah, kini da sedar.. Ia cumalah promosi dari Allah untuk terus berusaha mengejar cintanya. Jika melakukan kebaikan mendapat pahala, meninggalkn kefasikan semestinya dapat pahala juga.. Kn??

salmanfasiri 8 March 2010 at 11:02  

Assalamualaikum...
em nak main nyorok2 pulak ke?

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO