"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

06 September 2012

Fatrah Pertunangan Penuh Liku

Bismillahirrahmanirrahim.

Saya tersenyum membaca mesej dari seorang sahabat yang saya kasihi. Hanya tersenyum, tersenyum dan terus tersenyum. Dari hati, saya luahkan dalam pena.


"Susahkan jadi wanita."

Saya terus tersenyum, melihat si kecil sudah enak dalam tidurnya. Selepas mendapat mesej seterusnya, saya dilanda sebak. Tak tahu, mungkin kerana tragedi dan 'kenangan pahit' sepanjang alam pertunangan dahulu tiba-tiba menerjah kotak memori lalu saya dengan tidak sengaja menghantar diri kepada suasana yang tidak seronok.

Jadi wanita, serba serbi tidak kena.

Buat begitu, salah.

Buat begini, pun salah.

Kalau begitu, kamu salah.

Kalau begini, kamu salah.

Bila begitu, awak salah.

Bila begini, awak salah.

Bila wanita pakai seksi, katanya menggoda lelaki.

Bila wanita menutup aurat sempurna, katanya lebih tergugat iman lelaki melihatnya.

Bila wanita mengenakan purdah, katanya lebih menarik perhatian lelaki untuk memandang.

Habis, bagaimana seharusnya wanita?

Duduk di rumah diam-diam, tidak keluar ke mana-mana. Memasak, mengemas rumah, menjaga dan mendidik anak. Jiran kiri dan kanan pun tak sempat bertegur sapa. Jiran depan dan belakang pun tak kenal rupa. Begitu seharusnya?

Saya diam. Berfikir sejenak. Kasihan, tetapi... saya tahu sahabat saya kuat. Dia dah melalui jauh lebih banyak ujian, moga dia lebih kebal dan tabah untuk masa sekarang.


Sudah puas dia menolak lamaran demi lamaran, sehinggalah suatu ketika seorang insan yang ibubapanya redha maka dia menerima dengan mengharapkan bahawa ia adalah jawapan istikharah terbaik dari Tuhan. Secara syariatnya, dia sudah menjadi tunangan orang. Namun, belum ada sebarang majlis pertunangan seperti kebiasaan adat orang Melayu di Malaysia.

Ketegasan. Ia, hanya ketegasan dan mengharapkan bulatnya hati dengan jawapan istikharah memandu perjalanan hidup penuh liku dan ujian. Mungkin kerana dia dikenali, maka ramai yang ingin mendekati. Bila ramai yang mencuba, ramai pula yang rasa tercabar untuk mendapatkannya. Susahkan jadi wanita?

"Maaf, saya sudah bertunang."

Sebaris ayat, tanpa perlu penjelasan panjang lebar mahupun kata-kata yang penuh berbunga. Cukuplah ayat pemberi kata putus dan ketegasan memutuskan bicara. Cukup sampai di situ. Semoga Allah redha dan bantu untuk terus kukuhkan hati, yakin dengan apa yang Dia rencanakan.

Ilham saya menulis cerpen "Saya Sudah Bertunang" datang dari sebuah ujian, ujian yang mendesak hati untuk ingat bahawa bertunang dengan manusia yang belum pasti menjadi suami adalah ibarat memaut tangan pada sarang labah-labah, bila-bila masa sahaja harapan akan berkecai dan impian musnah. Sekelip mata! Tetapi, bila sedar dengan pertunangan dengan sesuatu yang "pasti terjadi"... Ia akan membuatkan kita jadi sedar diri, pergantungan adalah kepada Allah bukan kepada hamba Allah.



Saya mahu buang jauh-jauh semua yang tidak enak, saya memilih untuk bahagia dan membahagiakan.

Sahabat,
Moga semua ujian 'picisan' ini akan menjadikan dirimu lebih tabah untuk memasuki gerbang perkahwinan yang akan dihambat dengan hambatan ujian yang lebih hebat :)

"Jatuh bangun, bahagia dan derita sesebuah perkahwinan tidak dinilai pada banyaknya harta, kemewahan, meterial yang ada, tidak juga dihitung pada banyaknya cabaran yang singgah ketika melayari bahtera rumahtangga sebaliknya ia bergantung kepada sejauh mana hubungan dua jiwa yang telah disatukan ini dengan Pencipta dalam menjalani kehidupan setiap ketika." -Ustazah Noraslina Jusin, petikan buku Cinta 3 Rasa m/s 7-

Begitu juga dengan fatrah pertunangan, serahkan hati kepada Pencipta kerana Dia sebaik-baik Penjaga hati kita.


Wallahua'lam.


Ummu Amir.

2 leaves:

Rayyan 7 September 2012 at 20:46  

Allahu Rabbi.. kena pula dengan diriku ini.. Alhamdulillah Allah ingatkan melalui Syirah sebagai perantara.. doakan sy ye.. Jazakillah! :)

چيق توليڨ 9 September 2012 at 20:50  

assalammualaikum..mohon share kata2
:)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO