"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

08 May 2012

Bukan Sekadar Aksesori

Bismillahirrahmanirrahim.

Masih terngiang-ngiang perbualan lewat malam bersama dua orang sahabat. Masih terbayang wajah-wajah mereka, masih terlihat riak wajah dan bundar mata mereka. Entah... Perbualan itu 'biasa-biasa' sahaja tetapi impaknya 'luar biasa' buat diri sendiri.

Akur. Sejak dua menjak, tiga menjak dan menjak-menjak kebelakangan ini ana sangat sensitif, perasaan sangat rapuh yang mana akhirnya mengakibatkan 'kemalasan' untuk melayan sesiapa yang datang samada yang datang dengan senyuman mahupun yang mampir dengan muka yang masam. Mendidik perasaan sendiri memerlukan 'kuasa besar' yang lebih perlu dipaksa-paksa agar mampu diterjemahkan melalui tindakan. Syukur, Allah pinjamkan seorang 'guru' yang sangat sabar dalam mendidik diri ini. Jazakallah khairan 'ustaz'!

Tersentak membaca status liar yang menari-nari di ruangan 'feed' facebook. Istighfar. Teringat kata-kata seorang kakak bahawa facebook 'menelanjangkan' diri kita (bagi yang tidak segan silu bercerita dan berkongsi apa sahaja dengan seisi dunia). Kadang-kadang, terfikir betapa bahayanya facebook. Allah dah tutup aib kita ketat-ketat tetapi diri sendiri yang membuka seluas-luasnya. Na'uzubillah.


Maka, dibawa lari jauh-jauh perasaan, hati dan emosi ini dari ruangan facebook.

"Saya penat sangat melayan kerenah manusia-manusia dalam facebook tuh."

Kakak tergelak besar. Macam mentertawakan ana sepuas-puasnya.

Diam.

Melihat alam 'sembunyi' dunia maya, terbentang alam realiti di depan mata. Gesekan biola iman saling bergema antara perasaan dan mainan syaitan.

Apa yang menyentakkan.

Ayatnya lebih kurang ".... wanita solehah suka memandang lelaki berjanggut, bla bla bla bla... "

Tertanya-tanya semula, bukankah Rasulullah berpesan bahawa wanita solehah itu tidak memandang dan tidak dipandang. Ia dipelihara umpama bekas kaca. Terlalu rapi. Pernah dahulu suami bertanya apabila ana  membawa hadith Rasulullah mengibaratkan wanita seperti bekas kaca. Mengapa kaca?

"Kerana lelaki perlu menjaganya dengan sebaik-baiknya. Apabila jatuh, pecah. Maka mengakibatkan luka apabila terkena kaki."

Kiasannya begitu. Apabila wanita tidak dijaga dan semuanya jatuh berderai, maka ianya akan 'menyakitkan' para lelaki. Sakit di dunia, azab di akhirat.


HIDUP INI LAPANGAN UJIAN

Setiap manusia yang keluar dari rahim ibunya sudah disediakan sebuah kembara perjalanan sebuah kehidupan untuknya. Setiap manusia itu diwarnai dengan pelbagai corak perjalanan, dan tidak ada yang terkecuali dari kepingan-kepingan ujian. Samada besar mahupun kecil. Terpulang bagaimana manusia itu memandang ke arah ujian, sebagaimana dia memandang kehidupan begitulah dia memandang 'corak ujian'.

Beberapa sahabat memberi pelbagai kiasan untuk meminta dicarikan pasangan hidup. Kami suami isteri selalu berbincang, latarbelakang yang berbeza memberi kami peluang untuk banyak meneroka.


AKSESORI HANYALAH BONUS

Ana sangat tidak bersetuju apabila muslimat mahupun muslimin yang mementingkan penampilan luaran pada bakal pasangan. Kita berhak untuk 'demand' dengan siapa kita mahu berkahwin tetapi perlu juga kita ingat bahawa di dalam setiap hak yang kita tuntut, apakah hak Allah sudah kita lunasi?

Bagi wanita, apabila menapak ke alam rumahtangga seolah-olah separuh dunianya akan berubah bahkan ada yang keseluruhan hidupnya berubah, dan dia terpaksa berubah corak untuk berentak seiring dengan suaminya. Malangnya apabila wanita memandang aksesori lelaki hanya pada janggutnya, serbannya, jubahnya, dan segala aksesori luarannya tanpa melihat akhlaq lelaki tersebut (yakni muamalat dengan orang ramai terutamanya urusan mengenai solatnya).

Melihat pelbagai realiti di hadapan mata.

Sunnah bersuginya, sudah!
Sunnah berjanggutnya, sudah!
Sunnah berjubahnya, sudah!
Sunnah bercelaknya, sudah!

Sepak dan terajang isteri, pun sudah!
Tempeleng anak-anak, pun sudah!
Maki hamun isteri, pun sudah!

Hai Gadis! Tolonglah luaskan sedikit fikiranmu. Bukalah jendela hatimu, hidup ini tidak akan terhenti sekiranya kamu terus bermujahadah mencari ilmu, semakin luas ilmu yang akan digali semakin kamu mengenali Pencipta mu. Semakin kamu kenali Penciptamu, semakin kamu akan mencintaiNya. Semakin kamu mencintaiNya, semakin kamu enak beribadah kepadaNya.

Ana sangat sedih, pada mata manusia yang melihat zahirnya ada riak cemburu yang membugar hati apabila melihat pasangan suami isteri jalan bergandingan tangan. Mereka meronta-ronta minta dinikahkan segera tanpa terlebih dahulu bersoal siasat sedaya upaya mengenai bakal suami yang bakal memimpin, lihatlah dahulu... Apakah kayu suginya, janggutnya, jubah dan celaknya jaminan kalian akan dimanja-manjai dengan belaian selawat nabi saban dinihari atau apakah barannya, sepak terajangnya yang bakal singgah di badan kalian?

"Saya nak kahwin, tapi mak ayah tak bagi."

"Takpa la. Ibubapa lebih kenal dan faham anak-anak, jangan bantah. Raikan mereka."

Dan... selalu ana hebahkan pada sahabiah yang mahu menikah.

"Tidak ada orang yang lebih sayangkan kamu selain dari sayangnya ibu kamu kepada kamu. Tidak ada orang yang lebih kasihkan kamu selain dari kasihnya ayah kamu kepada kamu!"

Sahabiah yang dikasihi,

Sesungguhnya sunnah Rasulullah (yang dianjurkan kepada lelaki) bukanlah sekadar janggut, jubah, serban, celak, dan sebagainya. Bersikap baik terhadap isteri, berlemah lembut dengan kanak-kanak, bergurau senda adalah sunnah Rasulullah yang semakin luput hari ini. Bukanlah aksesori itu tidak bagus, tetapi ia hanya bonus. Sebagai penyeri kepada yang paling utama yakni keimanan kepada Allah. Iman kepada Allah akan melahirkan cinta kepada Rasulullah, cinta kepada Rasulullah akan membuahkan sunnah-sunnah baginda.

Masakan lelaki yang mencintai Allah dan sunnah Rasulullah tegar menyepak anak dan isteri?

Bukan hajat menakut-nakutkan tetapi sekadar sebuah peringatan.


Awak, saya sayang awak!

Awak tahu saya sayang awak :)


Lelaki / Wanita solehah itu tidak perlu dicari atau dijaja kritirianya. Kamu tidak akan jumpa lelaki / wanita yang bakal memenuhi semua citarasa hati kamu. Mintalah kepada Allah pasangan yang akan sama-sama kepada cinta Nya. Minta kepada Allah... Insha Allah, Dia akan bagi sebab Allah tidak kedekut macam kita!

Wallahua'lam.

Ummu Amir

6 leaves:

Kasih Tercipta 8 May 2012 at 22:33  
This comment has been removed by the author.
Kasih Tercipta 8 May 2012 at 22:34  

MasyaAllah....mcm terkena batang hidung sendri laaa....ummu amir..

Tokwan Amir 9 May 2012 at 10:21  

Wa'aasyiruu hunnabil maqruf

Tokwan Amir 9 May 2012 at 10:21  

Wa'aasyiruu hunnabil maqruf

PeNaWaR YaNG DiReDHai 12 May 2012 at 02:22  

Jazakillah sayang..sangat dekat dihati..akak Doakan moga kekuatan dari Yang Maha Kuat diberikan pada kita semua.Makin berat ujian, makin dekat kita pada Pencipta Yang Maha Pengasih.InsyaAllah..Best of care sayang!

nahwanz 14 May 2012 at 10:22  

alhamdulillah.

sangat suka entry ini.

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO