"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

29 January 2011

Anugerah Itu Hiburan Allah!


Bismillahirrahmanirrahim

Menjadi seorang yang mengalami swing mood semasa hamil... Bukan itu kemahuan yang diminta dari Ilahi tetapi itulah yang sering Dia berikan, jalan mujahadah itu tidak mudah dan pastinya onak berduri melata sehingga setiap tapak yang digagahi akan terpijak duri-duri yang melekat di tapak kaki namun perjalanan itu tidak harus terus dihentikan hanya kerana luka-luka yang mengalirkan darah kerana perjuangan itu tidak disandarkan kepada kelemahan dan kerapuhan hati sebaliknya diamanahkan kepada seorang MUSLIM.

Alangkah bertuahnya menjadi seorang muslim, setiap keburukan adalah ujian dan dia terus-terusan bersabar dengan mehnah dan tribulasi dalam perjuangan kehidupan. Nikmat yang Allah berikan, diterima dengan penuh sembah syukur dan bertambah rasa kehambaan terhadap al-Khaliq. Masya Allah, sangat kagum apabila diberi kesempatan oleh Allah untuk mengenali insan-insan hebat yang berada disekeliling. Walau mereka ghuraba' (asing dan terasing) dari dunia, mudah-mudahan nama mereka sentiasa disebut-sebut makhluk di langit. Allahumma ameen.

Hati kecil ana cepat sangat tersentuh bila mendengar kisah-kisah sahabat, entah kenapa mungkin kerana diri yang sedang hamil maka mood cepat sangat naik dan turun atau kerana naluri keibuan sedang berombak apabila dipukul badai, Allah saja yang lebih tahu.

Perjalanan kehidupan ini sangat singkat, maka teruslah berjalan dan berjalan selagi kudrat masih di badan, selagi nyawa masih di jasad dan sebelum roh dicabut oleh Tuhan... Perjalanan yang tidak sentiasa dihiasi mutiara yang bergemerlapan indah namun setiap catatan perjalanan itu pasti akan menyimpulkan sebuah hakikat sebuah kehidupan yang akan menjadi manis apabila setiap 'rasa' pahit, kelat, tawar, masin bergaul dengan nilai keIMANan kepada Allah.


Jarang kita melihat kehidupan orang lain lantas kita sangat mudah berputus asa dengan apa yang melanda kehidupan kita sedangkan ia hanyalah secubit 'garam' yang diletakkan bersama sekuali rendang! Garam itu perlu bagi menyedapkan rendang, dan gula juga perlu untuk menambah enak tetapi jangan lupa kita tetap menumis cili dan memerah santan supaya setiap rasa yang digaul akan menghasilkan rendang yang enak dan berlemak. Begitulah kehidupan, kalau semuanya indah kita tidak akan nampak keindahannya... ^__^

Dia... Seorang wanita yang kuat dalam mujahadahnya, biar kisahnya tidak sehebat yang tercatat di kanvas dunia mudah-mudahan ia terhitung dan digolongkan bersama para solihin juga sobirin. Dahulu, bahagianya kehidupan yang dijalani bersama suami tersayang tersentuh tatkala mengalami keguguran. Pahit manis kehilangan seorang anak, hanya mereka yang merasi kepahitan itu yang akan memahami dan kata-kata sabar hanyalah sebagai halwa telinga dan hakikat sabar itu hanyalah akan benar-benar dihayati dengan jalan mujahadah dan redha dengan takdir Allah.

Dia... Seorang wanita yang tenang dengan kehidupan, melihat kehidupan hanyalah umpama padang bola yang pasti ada masa penamat dan hairan apabila melihat manusia berlari-lari mengejar sebiji bola dan kemudian menendangnya... Allah! Itulah dunia, hanya untuk disepak terajang kalau tidak dinikmati dengan nilai iman dan taqwa kepada Allah. Sebaliknya, apabila kehidupan dunia dinikmati sebagai saham akhirat... Ia pasti sarat dengan pandangan hikmah dan amal ibadah yang sohih, bukan bersorak apabila melihat orang lain mengalami kegagalan.

7 tahun berpisah dengan suami yang dicintai kerana Allah dan Rasul disebalik jeriji besi, 7 tahun menanti kepulangan suami dengan penuh harapan dan 7 tahun juga tak jemu-jemu menunggu pembebasan suami dari tahanan I.S.A, mujahadah itu tidak mudah dan ia hanya akan dinikmati apabila kita yakin dan redha dengan ketentuan Allah. Setelah 7 tahun, suami dibebaskan dari jeriji besi dan melihat alam penuh dengan warna-warni. Alhamdulillah, sesungguhnya Allah sentiasa bersama orang-orang yang sabar.

Zuriat yang dinanti, akhirnya Allah memberi khabar gembira... Awal kehamilan lagi sudah teruji, dan ujian-ujian tersebut menambahkan lagi yakin pada Allah, redha dengan takdir yang Allah rencanakan akhirnya membuahkan kemanisan hati yang menyerlahkan keredupan wajah... Wajah yang tenang dengan kehidupan. Kesusahan demi kesusahan untuk membawa wajah mulus ke dunia, seorang ibu sanggup menahan segala kesakitan untuk anak. Kalam yang sungguh memberi keinsafan buat ana, bertambah pelbagai rasa apabila menatap wajah ummi.

Dengan izin dari Allah, Dia yang memiliki segala-gala yang ada di langit, bumi, lautan dan seratanya... Dialah Pemilik bagi segala yang ada. Allahuakbar.

Anak kecil itu sekarang semakin membesar, alangkah gembiranya hati seorang ibu yang meneliti perkembangan si jantung hati, meskipun tidak seperti anak-anak lain namun dengan senyuman manis dan tawa si anak cukup menghiburkan hati.

"Alhamdulillah, S dah pandai mamam (makan)." Khabar gembira yang dikongsikan bersama ana. Tersenyum dengan berita tersebut, Alhamdulillah.

Saat bertandang ke rumahnya, melihat si kecil yang sudah berusia 6 bulan... Terbaring dan badannya agak kurus kerana demam, tapi sudah mula tersenyum dan kembali ceria.

"Berkenan sungguh dengan Achik Syirah ye..." Matanya asyik menatap wajah ana, tersenyum dan tertawa bila diagah. Alangkah gembiranya hati seorang ibu :)

Setelah berusia 6 bulan, si kecil itu sudah berjaya meniarap. Satu penantian yang lama... tetapi hati seorang ibu tetap sabar menanti perkembangan si kecil.

"Syirah, S ada jantung berlubang."

Subhanallah... Betapa berita itu cukup meruntun hati ana. Entah kenapa, ana sendiri tak tahu tapi terasa secubit sakitnya dengan berita itu namun mendengar ungkapannya yang penuh dengan redha dan yakin dengan takdir Ilahi, tersenyum dalam kepahitan meski airmata hampir menitis namun diusahakan untuk bertenang. Akhirnya, berkongsi dengan encik zauj...

Pasangan ini banyak menghadapi mehnah dalam kehidupan berumahtangga. Keguguran pada kehamilan pertama, kemudian si suami berada di dalam tahanan I.S.A selama 7 tahun, kehidupan berumahtangga yang usianya 10 tahun dengan kehadiran cahaya mata yang comel, Allah mengirimkan lagi hiburan buat mereka!


Iya sahabat...! Allah memberikan anugerah terindah buat kalian berdua kerana Dia ingin menghiburkan kalian, bukan dengan cara hiburan yang manusia fahami kerana bentuk hiburan dari Allah itu sangat indah. Mehnah itu anugerah, supaya kalian 'memeluk'Nya dengan lebih erat, Dia mahu kalian merapati Nya kerana Dia lebih hampir dari urat leher kita. Sabarlah sahabat, doa dari kami mengiringi langkah perjuangan kalian...

Tiada kata sabar mahu dikirimkan dari jauh pada udara dan bayu yang bertiup, hanya mampu ku memberikan sebuah senyuman dan genggaman tangan agar semangat juang sahabatku akan terus mekar seutuh dan setabah Srikandi Aisyah radhiallahu 'anh. Yakinlah sahabatku bahawa anugerah itu merupakan hiburan dari Allah, Dia yang memberi ujian Dia pasti akan memujuk kalian dengan cara dan kehendak Nya!

Adikmu Fillah,
Insyirah Soleha.

7 leaves:

madulebah 30 January 2011 at 00:08  

Subhanallah...beratnya ujian..
smkn berat ujian, smkn Allah syg
krn nikmatnya jauh lbh besar..~
insyaAllah...

light 0F happiness 30 January 2011 at 08:39  

salam,

subhanAllah.. kagum dengan kekuatan imannya.

FaDhILaH 4 February 2011 at 20:55  

salam kak syira..
perkongsian yang penuh dengan kata2 indah tuhannya..mengisi ruang dan lopak2 kotor di jiwa...semangat da'ie terus membara...smeoga kita semua berada dalam rahmatNYA...
JEMPUTA KE BLOG saya insyaallah....fi amanillah~~

radiating-lampالسِّرَاجِ يَزْهَرُ 7 February 2011 at 12:17  

dunia hanya indah jika diisi dengan keimanan, kalau tidak , dunia hanyalah sumpahan semata-mata

Woofer Storm 7 February 2011 at 18:33  

slm..

tersa best sngt msuk blog ni kak,entry yang cukup mendalam..bersabar laa slgi mampu,moga kita menjadi semakik kuat kak..insyaallah..

follow sni^^

Khairi 8 February 2011 at 11:07  

Allah tidak menguji melainkan apa yg kita mampu. Paling kuat pun akan buat manusia jadi gila dan bahagia sentiasa sesudahnya.

To stress ourself for life does not worth it all. We will never walk out of it alive.

Saya percaya kesengsaraan manusia berakhir dengan kematian. InsyaAllah, Allah akan menyambut kita dengan baik dan sesungguhnya stiap saat kita percaya Dia maha pengampun dan maha pengasih.

Dunia orang beriman bagai penjara dan pintu keluar adalah lubang qubur. :)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO