"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

19 January 2011

Andainya Hati Diuji

Bismillahirrahmanirrahim.

"Sebagai seorang hamba Allah, kita sememangnya layak untuk diuji."

Itulah kata-kata seorang teman yang membuatkan hati kembali membugar disaat kelopak jiwa mula pudar. Alhamdulillah, setiap ujian yang datang pasti ada tarbiyyah dari Allah. Bentuk pentarbiyyahan secara langsung dari Rabb kepada hamba Nya, andai kita berfikir dan muhasabah kembali mengapa Allah beri ujian tersebut.

Terkadang, hikmahnya sangat jauh sehingga kita tak sedar dan tak nak bangkit dari kelelahan, lalu dibiarkan hati layu dan jiwa semakin rapuh, maka semakin mudah dibisikkan dengan ungkapan-ungkapan dari syaitan supaya kita tetap juga berjiwa sendu dan layu. Akhirnya, kita salahkan takdir lalu melihat hikmah sebagai satu bencana besar kepada kehidupan.

Pengalaman merupakan guru dalam meneruskan langkah kaki ke hadapan, pengalaman tidak boleh dibeli meskipun dengan jutaan wang ringgit yang dimiliki kerana ia harus dilalui sendiri oleh manusia. Pengalaman jugalah yang akan membuat manusia semakin matang dan berfikir berlandaskan pengalaman yang lalu, tetapi usahlah menjerumuskan diri ke dalam 'lubang' yang sama dua kali. Sebagai seorang muslim, cukuplah sekali 'terjatuh' ke dalam 'lubang' dan berhati-hatilah melangkah di hari depan.

Ujian emosi adalah ujian yang berat terutamanya kepada kaum wanita yang dimaklumi sarat dengan perasaan, terlalu mudah diusik emosinya lalu awasilah emosi tersebut dengan panduan ilmu dan iman kepada Allah taala.

Saat menanti kepala 'stabil' untuk memasak di dapur, berhibur sambil bersantai di sini sebentar.


Melihat rancangan binatang liar di kaca televisyen, sudahlah binatang, liar pula tu... Tapi, melihat mereka berkasih sayang dan bergurau senda, masya Allah terasa manusia perlu 'meniru' perbuatan mereka. Belajar dari alam dan berfikir, kalau binatang liar pun boleh berkasih sayang dalam kelompok mereka inikan pula kita yang diciptakan sebagai makhluk berakal, bahkan diciptakan sebagai sebaik-baik makhluk tetapi semakin hari semakin takut dengan manusia, sifat kemanusiaan manusia hilang dan akhirnya berlagak seperti binatang buas!

"Binatang buas pun pandai berkasih sayang, ini pula manusia."

Kakak-kakak yang dikenali seorang demi seorang mengikat tali pertunangan dan insya Allah akan berkahwin. Semoga mereka berjodoh sehingga ke akhir hayat dan kekal di akhirat sebagai pasangan yang saling mencintai kerana Allah dan Rasul Nya. Insya Allah. Dalam pada itu, ada juga yang berduka dengan ujian hati terhadap iman kepada Allah. La baks, mudah-mudahan akan berjumpa dengan calon yang lebih baik.

"Sebenarnya, bila kecewa jangan layan sangat. Kalau muslimin, bawa-bawalah diri ke masjid. Duduk di masjid, insya Allah tak lama lepas tu dia akan tenang. Muslimat pun sama je, selalunya bila dah kahwin dan suaminya jenis yang pandai ambil hati, penyayang insya Allah dia pasti akan lupakan perkara yang lalu."


Hati itu berbolak balik sifatnya, barangkali hari ini kasih dan cinta bagai nak rak tetapi esok putus tanpa ada sedikitpun ruang untuk memperbaiki keadaan kerana itu apabila berkasih sayang maka usahlah terlalu menyayangi seseorang sehingga membiarkan diri 'kehancuran' dek kerana kasih sayang itu mungkin akan membalikkan keadaan sebaliknya yang mana akhirnya hanya benci yang menguasi diri. Apabila membenci seseorang, usahlah sehingga bersumpah saksi 7 keturunan bimbang akhirnya dari benci akan membuahkan perasaan cinta.

"Ana dah pernah rasa dah... Bukan cakap kosong. Bukannya tak boleh nak handle perasaan tapi saja melayan perasaan, kononnya itulah satu-satunya cinta. Dah ramai yang ana jumpa, kalau yang lelaki bila dah kahwin dia akan lupakan juga yang lama, kalau yang perempuan pun sama je. Nanti sibuk dengan anak-anak, tak sempat dah nak fikir yang lama."

Terus melangkah dan jangan biarkan diri terkandas di dalam lubang tersebut sedangkan banyak tangan-tangan yang dihulurkan untuk membantu kita keluar dari lubang tersebut. Hidup ini terlalu singkat untuk ditangiskan dengan satu perkara sahaja, banyak lagi yang perlu diusahakan.

"Macammana la enta tak sedih, dah enta duduk je jadi enta nampak 'dia' je la. Cuba enta bangun, berdiri. Baru enta tahu, 'ohhhh rupanya ada ramai lagi orang di belakang tu ye.' Bunga bukan sekuntum, bahkan berkuntum-kuntum lagi bunga yang masih elok kelopaknya, masih harum baunya."

Patah tumbuh hilang berganti.

Ujian yang datang hari ini pasti ada hikmah dan insya Allah sangat berguna di masa hadapan. Pengalaman yang ada, apabila digunakan sebaiknya dengan mengurus emosi dan perasaan dengan baik, kembali menjaga hubungan dengan Allah, 'memeluk' Nya seerat-eratnya insya Allah pasti Dia menghadirkan seseorang yang turut menjaga hubungan dengan Allah :)


- doktor cinta punye blog -

Tawakkal alallah... Sesungguhnya tawakkal itu adalah satu 'magic' yang sangat hebat apabila kamu menyerahkan sepenuh pergantungan dan kepercayaan kepada Allah. Wallahua'lam. :)

Hujung pena,
Insyirah Soleha.

3 leaves:

Mia-Ina 19 January 2011 at 12:09  

ujian dr allah sememangnya penuh berhikmah...setuju dgn ayat penutup sblm gambar akhir tue.....pasti Dia akan menghadirkan seseorang yg mengajak kte kembali kpd-Nya

HUSAIRI HANAFI 20 January 2011 at 12:45  

salam..sm2 kita follow utk ilmu yer....http://bingkaibiru.blogspot.com/

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO