"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

23 December 2010

Mengutip Ibrah di Yayasan Yestu

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah. Kesihatan semakin pulih. Beberapa hari kesihatan terganggu dan tersenyum bila doktor katakan "Tak ada apa yang serius, kalau habis kronik pun kamu pekak badak je." Zauj suka bawa ana jumpa doktor tersebut kalau tak sihat, mungkin sebab cara doktor tersebut yang langsung tak macam doktor, kelakar dan kadang-kadang nampak macam gaya 'mak cik kampung' yang kepoh. Hehehe. I love her so much! :P

Tiba-tiba diserang enzima pula, tapi kali ni kena dalam telinga. Memang 'pekak' juga jadinya, alhamdulillah hanya sebelah telinga je. Kalau kedua-dua belah, nampak gaya ana terpaksa la menggunakan bahasa isyarat dan menulis semasa berkomunikasi dengan orang lain. Al-hasilnya demam yang 'malu-malu' membuatkan badan tak berapa selesa. Tapi, Allah kuatkan juga semangat untuk ana menemani encik zauj.

Sudah beberapa kali bertandang ke Yayasan Restu yang terletak di Taman Seni Islam Shah Alam, bersebelahan dengan Masjid Shah Alam. Semasa Open Day Yayasan Restu, agak padat dengan tetamu dan kurang privasi untuk meninjau keadaan Yayasan Restu. Bila mengikuti encik zauj yang bermesyuarat di Yayasan Restu dan ana 'melepak' di Restu@Kids, sangat seronok rupanya membaca buku-buku mereka. Pelbagai kisah yang ringkas dan sangat padat dengan ibrah, mengungkai kehidupan dengan 'simple'.

Duduk di Restu@Kids, ana yang sebenarnya menjadi tetamu telah dianggap sebagai pekerja. Duduk bersama dua budak yang berada di Restu@Kids sangat-sangat kelakar. Tak semena-mena ana dipanggil "Teacher Syirah", awalnya ana membahasakan diri sebagai "achik" (peh, berlagak tua la pula...) tetapi mereka sangat konsisten memanggil ana sebagai "Teacher Syirah" sehinggakan ada yang datang nak mendaftarkan anak pun salah orang kerana mendengar budak-budak panggil ana "Teacher Syirah" walhal ana pun menumpang kasih saja sementara menunggu encik zauj.

"Teacher, kenapa teacher tak tutup mulut?"

Jumpa ramai budak-budak yang mengklasifikasikan niqab sebagai tutup mulut. Ana ketawa kecil dengan soalan tersebut. Terfikir, kenapa tidak dia tanyakan kenapa teacher tak tutup muka sebaliknya tanya kenapa teacher tak tutup mulut. Mereka kuncikan pintu Restu@Kids dan hanya ana juga budak-budak jadi ana buka niqab, bermain dengan mereka dan sebenarnya nak jadi kanak-kanak riang takkan kena pakai niqab nanti tak cukup riang pula. *sigh* Walhal hanya dengan kanak-kanak, there is no problem to open the veil.

"Sebab tak ada orang, teacher buka la..."

"Oh... Kalau ada orang, kena tutup mulut ye?"

Ya Rabbi, apa nak dijawab dengan budak berusia 4 tahun? Agak guna jawapan yang logik mengikut usia 4 tahun, dia mungkin tak biasa melihat orang memakai niqab tapi dia langsung tak rasa pelik. Duduk atas riba ana, buat macam ana kerusi empuk dan dihempuk-hempuk kaki ana dengan badannya.

"Kalau ada orang, teacher tutup la."

Ana tidak menggunakan ayat "kalau ada orang, kena tutup" sebab nanti dia akan melanjutkan soalan kenapa ibunya atau orang lain tak pakai niqab. Duduk dengan budak-budak sangat melatih minda untuk bergerak kerana mereka sangat aktif bertanya dan pandai mengaitkan jawapan kita dengan soalan seterusnya dan seterusnya sampai kita dah tak larat nak layan soalan mereka. Huhu.

"Semua orang tak ada, ada satu je teacher..."

Si kecil membuka pintu Restu@Kids dan bercakap dengan sahabat encik zauj.


"Eh, itu bukan teacher itu zaujah ustaz."

Dengar suara sahabat encik zauj. Ana tersenyum sendirian, entah kenapa budak-budak 'degil' nak panggil teacher.


Rupanya ibu kepada si kecil tersebut yang muncul di muka pintu. Bila dengar suara zauj baru keluar... Dengar cerita zauj pula. Macam-macam :)

Semalam, Allah beri peluang untuk menyemak al-Quran di Yayasan Restu. Sepatutnya Rabu, Khamis dan Jumaat untuk menyemak al-Quran tetapi semalam ana sudahkan dua juzuk semakan dan hari ini terpaksa untuk menarik diri sebab dah rancang untuk balik ke kampung bersama pak cik. Jadi, encik zauj akan menyudahkan semakan al-Quran dengan penyemak yang lain.

Satu pengalaman yang baru dan pertama kali seumur hidup Allah beri peluang menyemak al-Quran. Kesemua penyemak adalah hafiz al-Quran, ana satu-satunya yang 'sesat'. Satu-satunya 'ustazah', terasa pelik pula. Terngiang-ngiang di telinga, encik zauj selalu cakap tentang Aisyah r.a, Nabi selalu mengalah dengan isteri yang digelar Humaira oleh baginda.

"Banyak helai lagi nak semak?"

Alhamdulillah, ana duduk di hadapan zauj. Sambil menyemak al-Quran, bila dihurung kantuk mungkin kerana syaitan sedang menjentik mata yang sedang menyemak al-Quran.


"Tak banyak, dua helai je lagi."

Zauj jawab sambil matanya masih tekun menyemak isi kandungan al-Quran.


"Elehhh... Orang tinggal sehelai je."

Ayat spontan yang keluar dari mulut kanak-kanak blackcurrent (ayat tak sedar diri... :P) Ketawa zauj dengan jawapan ana.


Zauj paling pada sahabatnya dan cakap.

"Huh, ana kata ke dia ana ada lagi dua helai. Dia oyak dia tinggal sehelai..."


"Alaaaa... Nabi kan selalu mengalah dengan Aisyah, ni Abang mengalah la ni."

Zauj mempertahankan diri. Selalu saja mengalah untuk buat ana berlagak dengan zauj... Hihihi. Baiklah, baiklah... Mengalah tak bererti kalah sebaliknya menang dengan nafsu :)


Selepas selesai untuk hari pertama, jemputan kuliah maghrib di Kampung Datuk Harun kami penuhi namun disebabkan masalah teknikal... Kami pulang ke rumah, dan sempat pula berisra' di sekitar kawasan. Hik hik hik, setiap kali sesat mencari jalan lurus pulang ke rumah pasti kami berseloroh di sepanjang perjalanan.

"Tak apa, kita berisra' la..."

Ana menjadi 'tukang baca papan tanda' zauj pula sibuk dengan kenderaan di kiri dan kanan. Berisra' di Kuala Lumpur sungguh menguji mental, dengan mata yang kurang jelas di waktu malam ditambah pula dengan perut yang lapar hanya kesabaran dan juga tawakkal kepada Allah untuk memandu arah kami supaya jumpa jalan pulang sangat mengajar untuk menggantung harapan hanya pada Allah.

"Enta beli la GPS."

Haish... Kadang guna GPS pun bengong juga :D

Allah nak mendidik untuk menggantung keyakinan kepada Dia yang memiliki hamba-hamba Nya. Alhamdulillah.

Wallahua'lam.

Hujung Pena,
Insyirah Soleha

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO