"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

08 December 2010

Kerana Ia Pinjaman...

Bismillahirrahmanirrahim.

Salam Hijrah, semoga permulaan tahun ini dimulakan dengan niat untuk memperbaiki diri dan keluarga. Menjadi manusia yang lebih baik dan berusaha ke arah kebaikan, insya Allah.

Apa yang ALLAH berikan, kita rasa ia milik kita tapi hakikatnya semuanya milik DIA. Pinjaman yang DIA berikan supaya kita menjadi manusia yang bersyukur tetapi selalu pula kita kufur, merasa ia adalah milik kita sedangkan kita tak punya apa-apa. Hati kita ALLAH ciptakan hanya satu tetapi kita penuhi dengan pelbagai perkara lalu lupa kepada DIA yang menciptakan segala. Astaghfirullah hal azhim.

Ayat ini ana contengkan pada dinding status facebook beberapa hari lalu. Terngiang-ngiang sesuatu perkara yang datang, hakikat ujian dan juga sebenarnya bentuk tarbiyyah dari Allah kepada manusia. Maka, contengan ini bukan hanya lisan yang keluar dari pena jari yang menari tetapi dari hati yang suram bersama kedukaan insan lain. Melihat manusia lain, terasa hati turut tercuit dan dicubit sama, kesakitan tersebut meski tidak sama namun hati turut rasa getarnya.

Kegembiraan apabila seorang suami bakal menjadi seorang ayah tidak lama dinikmatinya, pengalaman dan kenangan sepanjang 10 minggu pasti menjadi memori yang indah. Itu hati seorang lelaki. Apa pula perasaan seorang wanita yang selama ini menatang kandungannya dengan baik dan berhati-hati dalam setiap urusan seharian. 10 minggu terasa terlalu sekejap dan itulah nikmat dari Allah atas pinjaman perasaan 'ihsan' sepasang suami isteri tersebut merasai pengalaman menjadi bakal ibu dan ayah.

Katakanlah: "Marilah ku bacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu, iaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibubapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana takut kemiskinan. Kami akan memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka; dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya mahupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar". Demikian itu yang diperintahkan oleh Tuhanmu kepadamu supaya kamu memahami (nya). (Surah Al Anfal : 151)

Hanya seorang ibu yang memahami jiwa seorang ibu. Hanya seorang bapa yang memahami jiwa seorang bapa. Kasih sayang ibu dan bapa terhadap seorang anak bermula sejak dari alam rahim lagi, kedua ibubapa menatang dengan kasih sayang dan perasaan yang hanya Tuhan sahaja yang tahu tetapi anak-anak akan menyayangi ibubapa setelah mereka disayangi oleh ibubapa.

Usah tertanya atau berfikir betapa luas dan besarnya perasaan seorang ibu terhadap seorang anak selagi belum mempunyai anak. Perasaan itu sulit untuk digambarkan dengan kata-kata dan ia datang dari Allah, Pemberi kasih sayang dan Pemilik kasih sayang.

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibubapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. (Surah Al Israa : 23)

Siapapun ibubapa kita, mereka sahaja ibubapa yang kita ada di dunia ini. Melihat dan menjenguk dunia luar, terasa betapa Allah ikatkan hati dan perasaan yang kuat pada ana terhadap ummi dan abi. Meskipun sudah berkahwin, kadang kala terbit rindu yang teramat sukar diungkap dengan kata-kata dan selalunya suami akan segera mengesan perubahan diri dan menghiburkan hati dengan jenaka dan ibrah dari umat terdahulu.

Hati ini perlu pada sajian dan makanan, hidangannya bukanlah berupa mee goreng, nasi ayam mahupun tomyam yang meliurkan tetapi hati ini perlu pada sentuhan tarbiyyah dan nurani yang kosong akan menjadi kontang andai terus dibiarkan hanyut dengan kelalaian. Hati yang rapuh ini tidak akan kuat andai dibiarkan esak tangis bersahut-sahutan tetapi kerapuhan hati ini ada penawarnya apabila Allah menghidangkan musibah yang tak terdaya untuk ditanggung lalu digenggam erat akan janji Tuhan bahawa setiap apa yang berlaku pasti ada hikmah dari Allah.

Alangkah beruntungnya muslim, setiap yang berlaku adalah kebaikan buatnya. Beruntunglah bagi mukmin, apabila mendapat kebaikan maka dia bersyukur dan apabila ditimpa kesusahan maka dia bersabar. Itulah indahnya tarbiyyah dari Allah, nasihat dan kalam yang akan menyegarkan kembali kelopak hati yang gugur bersama deraian air mata kedukaan.

"Sebelum ni, nak tidur akan bercakap dengan baby. Sekarang, dah rasa lain..."

Sayu suaranya. Ana hanya melihat abi dari jauh yang sedang leka menonton televisyen. Meski siaran Raja Lawak sedang menghiburkan, hati sedang monolog dan melihat suami di sisi yang tersenyum terasa hatinya juga mungkin sedang bermonolog. Tidak salah tekaan ana, keluar dari teratak mewah tersebut, suami menuturkan ayatnya yang sedikit sebanyak membuah rasa betapa manusia tak punya apa-apa selain hajat yang perlu disandarkan sepenuhnya kepada Allah. Belajar tawakkal dan menghayati betapa harus manusia kuatkan pegangan pada tali tawakkal kepada Allah semata-mata.

Dan abi... Selalu menjadi hero dan pujaan hati. Dialah lelaki yang sentiasa memahami dan sehingga kini tidak dapat tidak, dia jugalah lelaki yang selalu mengerti apa yang tersorok jauh di lubuk hati. Tatkala perubahan pergerakan badan yang sedaya upaya diminimakan dari pandangan mata manusia, abi dengan pandangan pertama terus menebak.

"Kenapa jalan lain macam je ni...?"

Hampir menitis air mata pada persoalan luhur sang ayah. Hanya tersenyum dan menghadiahkan hiburan zahir yang tak mampu dirungkai dengan bahasa. Moga Allah sentiasa memelihara ummi dan abi denga sebaik-baik jagaan kerana hanya DIA sajalah sebaik-baik Penjaga di dunia ini.

Sewaktu bercuti di Kelantan, abi juga ada kerja di Kelantan selama seminggu maka ummi dan adik-adik yang kebetulan sedang bercuti (sekolah) turut mengikut abi. Seminggu di Kelantan, pada hari kedua di Kelantan abi, ummi dan adik-adik bertandang ke rumah mertua dan makan malam di sana. Meski keletihan yang tersorot nyata di dalam mata dan wajah, abi masih ramah dan meraikan layanan tuan rumah sebaiknya. Sampai di hotel, kata ummi... abi terus tidur sampai keesokan paginya.

Keajaiban di Dunia.

Mereka mentafsir pelbagai keadaan dan suasana bahkan bentuk binaan bangunan yang canggih sebagai keajaiban di dunia. Mata mudah untuk di tipu namun hakikatnya kesemua itu tidak mampu menipu hati yang dibaluti dengan keindahan kasih dan sayang. Perkara terbesar yang menjadi keajaiban adalah keimanan dan taqwa seorang manusia kepada Khaliq, dengan iman dan taqwa yang padu...

Seorang hamba akan hanyut dengan cinta dan alunan rindu pada Allah taala bahkan setiap musibah yang melanda akan menjadi hiburan yang mewarnai kanvas kehidupannya. Allahu Allah. Perkara ini tidak akan berlaku pada manusia yang tiada keimanan pada Allah, jauh sekali ketaqwaan yang merimbun kepada Pencipta yang Satu.

Betapa besar dan luas bahkan setinggi mana kasih sayang ibubapa kepada anaknya (meskipun masih di dalam rahim), kasih sayang Allah kepada hamba-hamba Nya jauh terlebih besar dan tersangat luas bahkan terlalu tinggi. Namun, kita tidak melihatnya sebagai anugerah tetapi sering pula menyalahkan takdir Allah atas perkara yang merobekkan hati kita. Adakah kita bersyukur dengan pinjaman dan kurniaan Nya yang Dia berikan?

Bila diberikan kesenangan harta, apakah kita membayar zakat dan bersedekah?
Bila diberikan kesenangan bersahabat, apakah kita menyayangi sahabat kita kerana Allah?
Bila diberikan kesenangan pasangan, apakah kita membawa pasangan kepada jalan Allah?

Dia selalu memberi dan terus memberi, tetapi jarang sekali kita menghargai jauh sekali mensyukuri apa yang Dia berikan. Namun, setiap yang Dia hadirkan... Segeralah bersyukur dan MENGHARGAI selagi ia masih di sisi kerana setiap saat yang berlalu akan meminimakan kita kepada apa yang Dia pinjamkan. Bimbang di saat Dia meminta semula pinjaman yang diberikan, kita kelak menyesal kerana terlupa bersyukur dan alpa untuk menghargai pemberian tersebut.

Anak adalah amanah dari Allah, ia juga anugerah bernilai yang boleh manjadi saham dunia dan akhirat kepada kita tetapi ia juga mampu menawarkan sebaliknya apabila amanah tidak dijaga dengan baik. Ibubapa, mereka yang selama ini tidak pernah berhenti menyayangi dan akan tetap menyayangi anak-anak walau masa berganti dan anak-anak tidak lagi di sisi mereka. Isteri/Suami merupakan amanah dan pinjaman yang Allah letakkan di bahu maka hargailah mereka sebaiknya dan jalanilah kehidupan dengan penuh rasa kasih dan sayang. Hakikatnya, ia tetap pinjaman dari Allah dan Dia berhak mengambilnya pada bila-bila masa yang Dia tentukan tarikh dan waktunya.

Mungkin kita seorang anak yang pernah melukakan hati ibubapa, pohonlah kemaafan dari mereka. Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa, masakan menagih redha Allah andai murka ibubapa kita tidak hiraukan.

Mungkin kita seorang isteri/suami yang pernah melukakan hati pasangan, pohonlah kemaafan dan bukalah dimensi persekitaran baru agar kekeruhan yang berlaku akan segera luput dari hati dan perasaan kerana Allah tidak menciptakan manusia hanya untuk membuat manusia menjadi sengsara.

Mungkin kita seorang ibu/bapa yang pernah melakukan dosa kepada ibubapa dan kemudian anak-anak menjadi ujian yang besar, lantas muhasabahlah dan pohonlah kemaafan kepada ibubapa sekiranya mereka masih di dunia. Andai tiada lagi mereka di sini, bersedekahlah dan niatkanlah untuk kesenangan mereka di alam barzakh.

Kita, adalah hamba yang sentiasa melakukan dosa kepada Allah. Apakah Dia terus menghukum kita dengan menyekat rezeki kepada kita? TIDAK. Allah sentiasa memberi peluang kepada manusia untuk bertaubat dan kembali kepada Dia meskipun telah banyak dosa yang kita lakukan, telah banyak kerosakan kita halalkan di bumi Allah ini.

Selagi peluang masih ada... Hargailah apa yang Dia pinjamkan.
Kerana ia pinjaman dari Tuhan yang memiliki segala-galanya.

Dan sesungguhnya Kami telah membinasakan negeri-negeri di sekitarmu dan Kami telah mendatangkan tanda-tanda kebesaran Kami berulang-ulang supaya mereka kembali (bertaubat). (Surah Al Ahqaf : 27)


Hijrah memerlukan kesungguhan!

Wallahua'lam.

Salam Sayang,
Insyirah Soleha.

6 leaves:

Shira Shafrida 8 December 2010 at 19:28  

Syukran ukhti..

sungguh terkesan buat ana..

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah..

~MQ~ 8 December 2010 at 19:32  

Salam kunjungan..

alhamdulillah, teruskn menulis..
moga Allah redha..

knp apbl membaca en3 di sini terasa spt ingin mengalirkn ayer mata?..
Jazakillah,penulisan yg menyentuh perasaan.

Ummu Ajwad 8 December 2010 at 19:40  

Salam dik..
tersenyum kak membaca entry adik ni..
seolah dik tahu apa yang berlaku pada kak..terima kasih ye dik..apa yang adik coretkan benar..semua yang ada di dunia ini hanya pinjaman dariNYA..bukan milik kita..tapi sering kali kita lupa dan alpa..mengaku tanpa segan dan malu padaNya bahawa ia milik kita..


*Allah menjemput baby kak kembali padaNYA setelah sebulan satu hari DIA meminjamkannya kepada kak dan suami..
*Maha Besar Allah..DIA sangat RAHIM..meminjamkan seorang baby lelaki yang sangat soleh dan comel pada kami..
*Tak mampu diungkap dengan kata2..Akak yakin ada hikmahnya.. =D

z@i 8 December 2010 at 22:29  

sayu.... -.-

Bila Allah amik satu, dia akan ganti dengan sepuluh.

kena yakin dengan janji Allah..

Allah janji akan bagi insyirah 10kali ganda lebih rezeki lepas nie.

mungkin kah 10 org anak? amin...

setiap yg dtg akan kembali.

Alwani bt Abu Bakar 12 December 2010 at 10:38  

assalamualaikum...

buat ukti yg dirindui juga disayangi, moga rahmat ALLAH bersama kalian,

mmg tiada satu pun milik kita melainkan semuanya milik ALLAH..

semoga pinjaman yang sekejap ini membuahkan rasa syukur di hati kita

Anonymous,  12 December 2010 at 19:49  

salam..ape name music yg awak pasang? best la dgr..bole gtau x

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO