"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

13 August 2008

Ujian Adalah Tarbiyyah Allah



Beberapa hari lalu, ana masih memujuk seorang sahabat yang sangat-sangat down selepas medical check up. Ana ingatkan kembali ayat-ayat ana padanya. Subhanallah, terasa half of my soul dah terbang ke mana je nih. Ya Allah, berikan hamba kekuatan sebagaimana Engkau kuatkan hati para kekasih Mu.

"Awak jangan menangis kerana di uji, menangis lah kerana dipilih Allah untuk di uji. Ujian adalah tarbiyyah dari Allah. Sekiranya awak rasa dengan kekurangan awak adalah kekurangan, awak silap. Hatta orang buta pun merasakan dirinya kurang sesuatu, tak seperti orang lain. Tapi hakikatnya, dia istimewa kerana tak pernah melihat maksiat. Hebat kan Allah? Setiap yang Dia aturkan ada hikmahnya. Tak ada sesuatu pun diciptakan dengan sia-sia."

Ana masih memujuknya dan sedaya upaya untuk memujuknya.

"Tapi Syira, awak tak faham. Awak tak rasa apa yang saya rasa."

Maafkan ana sahabat kerana tersenyum membaca mesej anti. Hakikatnya, ana rasa apa yang anti rasa. Ana juga lalui apa yang anti lalui.

"Awak... Awak pernah baca tentang Syeikh Ahmad Yasin? Beliau lumpuh dan hanya berkerusi roda. Beliau tak ’sempurna’ seperti tentera yang lain. Tapi itu bukan penghalang beliau untuk memburu SYAHID. Malah, kata-katanya mampu menggegarkan hati-hati orang yang berjuang. Sepatutnya, kita lebih bersyukur kerana sekurang-kurangnya Allah beri warning pada kita. Tak seperti orang lain yang mati tanpa ada amaran, heart attack sewaktu sedang menikmati dunia. Sekurang-kurangnya Allah beri ruang waktu untuk kita siapkan diri sebelum maut menjemput. Walaupun kita tidak lah mampu untuk beribadah seperti abid namun taubat nasuha itu kan melebihi segalanya. Sebesar mana pun dosa kita selagi belum melakukan syirik, pintu taubat sentiasa dibuka. Allah Maha Pengampun."

Sebenarnya ana sendiri bingung. Ayat apakah yang paling baik untuk memujuk hatinya yang rawan. Untuk memberi contoh, biarlah contoh yang paling dekat dengan situasinya. Mungkin kisah Syeikh Ahmad Yasin dapat di jadikan pengajaran buat kami.

"Awak... Tau tak apa yang saya fikirkan untuk menikmati sisa hidup yang Allah pinjamkan?"

Sengaja ana menekankan perkataan ‘sisa hidup yang Allah pinjamkan’ kerana kita semua hanya pinjaman dari Allah. Hatta nyawa kita sendiri juga adalah milik Allah. Bersedialah untuk memulangkan pada Allah. Ujian adalah tarbiyyah dari Allah.

"Awak... Memang kita bukan seperti Syeikh Ahmad Yasin, apatah lagi kita hanya manusia yang dipenuhi lumpur dosa, hati berkarat mazmumah. Sering kita kufur dalam tak sedar dan adakala tidak mahu sedar akan perkara ini. Mulai hari ini, kita mesti berazam! Memang kita tidak sekuat Syeikh Ahmad Yasin tapi awak sedar tak sebenarnya Allah sedang mentarbiyyah kita agar menjadi seperti Syeikh Ahmad Yasin! Allahuakbar! Hebatkan Allah..."

Kali ini, ana yang jatuh bukan saja terduduk malah tersungkur. Ana HILANG sahabat-sahabat yang sangat sukar di cari ganti. Ana HILANG teman untuk menyuburkan wangian IMAN kala ana jatuh tersungkur. Ana HILANG tempat untuk meluahkan bicara saat hilang keyakinan... Benarlah... Hidup hanya untuk di lalui, bukan untuk di ramaikan. Saat ini, ana terlalu yakin, sebenarnya bukan ana memujuk sahabat tapi ana memujuk hati sendiri...

Ya Allah, kuatkan hati hamba Mu dalam menghadapi perpisahan ini.

Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO