"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

19 August 2008

Catatan Perjalanan

TahNiaH buat akhi yang selamat konvo pada hari Khamis lalu (14 Ogos). Walaupun keadaan yang tidak berapa sihat, ana gagahi juga untuk meramai dan meraikan hari bersejarah buat akhi. Maaf tidak bersama semasa majlis berlangsung. Ana mencari ruang untuk mencari apa yang ana hajati, membeli belah di kedai buku. Hampir 2 jam duduk di kedai buku Boarders, semua buku ana belek. Dari psikologi, sastera dan buku keagamaan. Terpandang buku Men From Mars, Woman From Venus tapi ana hanya memandang saja. Mata dan hati lebih tertarik pada buku Psikologi. Dengan bahasa pengantarnya Bahasa Inggeris tak terlalu sukar berbanding Bahasa Arab. Hehehe.

Beralih ke sudut seterusnya, subhanallah banyak sekali buku yang dalam genggaman ana. Adik-adik masih leka membaca buku masing-masing. Tak terlalu sukar, Aiman turut bersama walaupun pada mulanya dia menarik muka semasam-masamnya. Dia bukanlah jenis yang suka duduk berlama-lama untuk membaca berbanding 3 perempuan ini. Lama-kelamaan dia juga ralit dengan bahan bacaannya, alhamdulillah. Semakin mudah untuk ana mencari buku yang terbaik, santapan akal dan rohani. Banyak yang di pegang, ana berfikir panjang! Adik-adik juga sibuk memilih tapi ana lupa nak ambil duit. ATM ntah di mana. Cash tak banyak.

Menyesal pula tolak tawaran umi memberi duit beberapa keping. Aduh, kalau tadi terima saja tanpa banyak songeh kan mudah. Banyak sangat buku yang mampu mengenyangkan hari-hari ana. Tak mengapa, untuk menjaga hati adik-adik hanya 2 buku terbaik yang ana ambil. 2 jam berlalu, kembali bersiar-siar melihat gelagat pelancong asing. Hakikatnya, kaki ni tak mampu lagi nak melangkah tapi adik-adik sudah bising kebas kaki duduk bersila atas lantai.

Macam-macam soalan pelik si adik, susah pula ana nak menjawab dengan keadaan yang menjerit-jerit minta di rehatkan. Kenapa orang Arab tu tak pakai tudung? Kenapa orang Arab tu tak pakai purdah? Kenapa orang Arab tu pakai seksi? Kenapa orang Arab tu pakai seluar pendek? Aduh... Mahu jawab apa? Bukan hanya badan yang sakit tapi otak juga sudah penat. Ana diam, memikirkan jawapan yang terbaik. Adik merentap tangan ana, kusss gugur jantung di buatnya.

Ana sengaja mengundang reaksinya, "lu pikir la sendiri". Dalam nada sengal sambil menjeling nakal, adik mula berang. Mendengus kuat. "Adik nak duduk! Penat!" Ana senyum. Marah benar nampaknya bila soalan-soalannya dibantutkan begini. Kebetulan sungguh, ada demo summer’s hair style. 12 pereka rambut. Kelibat pelancong Arab yang ramai mengerumuni. Ana hanya memerhati, hampir tercabut mata melihat beberapa gadis Arab (wajahnya masih kelihatan belasan tahun) membuka tudung di hadapan khalayak dan menghulur kepala. Astahgfirullah hal azhim. Ana menelan air liur, perit sungguh rasanya. Paling mengerikan bila melihat yang berpurdah juga membuka tudung. Ana garu kepala yang tak gatal.

"Mengapa muka di tutup, akhirnya membuka dengan sangat mudah di hadapan semua orang sehingga menampakkan rambut ikal yang menawan? Adakah purdah pada orang Arab hanya satu budaya... Di pertahankan di negaranya, dan sewenang-wenangnya di buang bila di tempat orang?" dan seorang sahabat mengetuk minda ana yang menerewang "itu pakaian mereka, hanya budaya bukan syariat bagi mereka." Ana pula mengeluh panjang... Di mana indahnya Islam andai ummatnya yang memperlekehkan keindahannya?

Keesokannya pula, Jumaat penuh barakah. Ana minta keizinan abi nak ke KLCC menaiki train. Lebih mudah dibandingkan kalau abi yang hantar, duit minyak dan tol lagi. Adik-adik nak ke petrosains, walaupun badan mula terasa berkeriuk tapi masih mampu untuk berlagak nak merayau. Abi menolak cadangan ana, dan akhirnya kami sekeluarga window shopping sekali lagi. Lepas lunch, abi dan akhun ke masjid. Solat Jumaat. Umi pula bawa ana buat kali pertama menjejak kaki ke Pusat Kecantikan. Waduh, berat sungguh kaki ni melangkah.

"Umi, tak payah la buang duit. Nak buat apa datang sini?"

Umi diam, hanya tarik tangan ana. Beberapa rawatan yang umi pilih untuk umi dan satu rawatan untuk ana buat pertama kalinya. Rupanya, abi dan umi ada perancangannya untuk ana. Patutlah rancangan nak ke KLCC di batalkan. Habis sesi rawatan, ana diam. Abi senyum je, senyum ada makna! Mungkin kebelakangan ni muka ana pucat, jadi ini salah satu inisiatif abi. Syukran umi wa abi! Seterusnya ke kedai buku, ana senyum panjang. 5 buah buku yang tanpa mengambil banyak masa, semuanya sudah dipilih sejak beberapa hari lalu. Thanks umi!

Singgah seketika pada rawatan seterusnya. Ana diam, tak mahu bersuara apa-apa. Serahkan sepenuhnya pada umi dan abi untuk membuat keputusan, ana hanya ikut saja pilihan mereka. Sudah pasti ianya yang terbaik untuk ana kerana kasih sayang ibu bapa tidak ada syarat untuk anak-anak. Mencuci darah atau makan ubat untuk mencuci darah? Sudah pasti sesi mencuci darah lebih menyakitkan berbanding makan ubat untuk mencuci darah! Ok, keputusan di capai. Hanya menelan beberapa kapsul ubat tanpa menghadapi kesakitan.

Makan ubat juga ada kesannya pada ana, tindak balas bio-kimia yang berperang dalam badan. Ana mual yang teramat sangat, tapi tekad ana mahu juga habiskan buku Aku Terima Nikahnya tulisan Ustaz Hasrizal. Perut seakan di landa tsunami yang hebat, aduh... Kuatkan semangat juga, biar berguling sekalipun akan tetap diusahakan untuk menghabiskan pembacaan. Sesekali, ana berlari ke tandas. Mual dan tersangat menduga fokus ana. Tapi tak ada apa yang keluar, setiap 10 minit ana minum seteguk air zam-zam. Mudah-mudahan mengurangkan gelombang pada perut yang semakin menyiksa di tambah pula sakit belakang yang mendera, mungkin impak mendukung Arissa.

Alhamdulillah, jam 1 pagi selesai juga pembacaan. Ana menarik nafas lega, berat sekali pembacaan santai ni. Mulanya ana membaca kerana ia adalah assignment dari ukhti, akhirnya ana faham tujuan ukhti memaksa ana membaca. Jazakillah ustazah salwa! Cuba untuk mendengar bunyi-bunyian cengkerik. Subhanallah, beberapa saat menghayati desiran angin pagi, bersembur sesuatu dari mulut. Allahuakbar. Berperang untuk membaca, ana menahan semput dan tsunami yang melanda perut. Yeyeye, finally I’m vomit. Terasa beban terlepas, ana boleh tidur dengan nyenyak walaupun hanya duduk. Alhamdulillah. Selagi belum vomit, selagi tu la takut tersembur atas buku. Allah juga Maha Mengetahui.

Terima Kasih Ya Allah atas kurniaan kasih sayang Mu buat kedua ibu bapaku, juga kasih sayang pada hati-hati kami untuk saling sayang-menyayangi. Jangan pisahkan hati-hati kami untuk sentiasa merindui Mu, jangan pesongkan hati kami setelah Kau beri hidayah. Hanya Engkau sajalah tempat kami meminta dan pergantungan harapan!

Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO