"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

27 August 2008

Ada Apa Dengan Puasa?


Oleh : Roslan Kasim

Apa sebenarnya yang Allah kehendaki dari puasa? Dengan berpuasa kita tidak dibenarkan makan di siang hari selama sebulan sepanjang Ramadhan. Sekalipun lapar dan walaupun makanan ada di hadapan mata, kita diperintahkan menahan diri. Ertinya kita disuruh susah, berletih lesu, menahan keinginan pada sesuatu yang di depan mata. Seolah-olah ini satu penyeksaan.

Sebenarnya menahan keinginan terhadap sesuatu yang kita ingin adalah sesuatu yang perlu dan penting dalam menjalani kehidupan. Istilah frust atau kecewa adalah lahir dari seseorang yang lemah jiwanya kerana tidak dapat menahan hati dari keinginannya yang tidak tercapai. Malangnya, penyakit mudah frust dan lemah jiwa sudah jadi kebiasaan dalam kehidupan masyarakat sehari-hari.

Dengan sebab yang sedikit atau masalah yang kecil-kecil pun sudah keluh kesah dan terkeluar keluhan kata-kata frust. Kadang kala akibat kecewa membawa manusia kepada membunuh diri atau mengamuk hingga rosak harta benda dan tidak kurang yang menjadi penghuni hospital sakit jiwa.

Tanpa ketahanan diri, hal ini akan terus berlaku sebab dalam hidup manusia banyak keinginan yang tidak tercapai. Hampir setiap orang pernah merasai hajatnya tidak tercapai. Walau betapa bijak dan kuatnya seseorang itu, tentu dia tidak dapat menolak takdir Allah. Kadang kala gagal, kalah atau hilang apa yang disayangi dan luput apa yang dimiliki. Allah sudah tentukan bahawa setiap manusia akan di uji. Firman Allah:

"(Allah lah) yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalannya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." [al-Mulk : 2]

Oleh itu, hidup manusia memang tidak boleh lari dari ujian dan cubaan. Apa saja yang datang menimpa adalah ujian. Maka mahu tidak mahu, ia harus ditempuhi dan dihadapi. Tidak tahu sabar adalah satu kekurangan diri yang berbahaya bagi manusia. Sebab terlalu banyak perkara dalam hidup yang meminta agar kita bersabar, iaitu setiap kali bila hajat kita tidak terlaksana. Demikian juga ketika menunaikan perintah Allah atau meninggalkan larangan-Nya. Sabar amat diperlukan kerana terpaksa berhadapan dengan halangan dan tentangan manusia (dan godaan syaitan)

Sayidatina Sofiah, ibu saudara Rasulullah s.a.w. ketika terserempak dengan jenazah abangnya, Sayidina Hamzah yang telah dipotong dan dibelah badannya oleh musuh dalam peperangan Uhud, dengan tenang berkata:

"Aku redha dengan keputusan Mu ya Allah."

Imam Bukhari rhm ketika bermunajat dengan Allah, pernah berbisik-bisik mengatakan:

"Bukan aku tidak tahan dengan ujian Mu ya Allah, Cuma hendak mengadu pada Mu, tempat aku kembali nanti, memohon ketenangan, keampunan dan mutmainnah."

Begitulah hati orang-orang mukmin apabila berhadapan dengan ujian dan persoalan hidup. Mereka tunduk dan patuh pada kehendak Allah kerana dapat merasakan segala-gala yang berlaku adalah dengan kemahuan dan keizinan Allah jua, malah mereka masih bersangka baik dan memuji Allah kerana bijak dan adil Nya mengatur segala kejadian itu. Kalau berupa nikmat, maka mereka bersyukur bersama air mata kesyukuran. Kalau berupa kesusahan, maka mereka bersedia untuk sabar dan redha bersama dengan air mata keinsafan bahawa segala-galanya itu datang dari Allah.

Untuk tujuan inilah puasa diperintahkan. Allah tentukan bahawa hidup ini adalah pergiliran nikmat dan ujian, berlaku sunah Allah dalam kehidupan dengan silih bergantinya antara senang dan susah. Kadang kala terasa lebih beruntung kalau ditimpakan ujian dan kesusahan, berbanding dengan dilimpahi nikmat dan kesenangan. Ini kerana manusia sering teringat untuk kembali kepada Allah ketika susah. Namun lazimnya, manusia lebih mudah lupa daratan apabila dalam nikmat dan kesenangan.

Kebahagiaan itu sebenarnya ialah pada mereka yang boleh bersyukur dan bersabar. Bersyukur atas nikmat dan bersabar atas ujian. Bersyukur atas kesenangan dan bersabar atas kesusahan. Maka itulah antara rahsia Allah datangkan perintah puasa. Iaitu untuk mendidik manusia ke arah syukur dan sabar.

Apabila kita berpuasa, diri kita diajak bersabar terhadap keinginan (khususnya makan) kerana Allah, bukan kerana lain. Ertinya, selama sebulan kita di latih membiasakan sabar, menahan diri untuk patuh menanggung kesusahan yang sengaja Allah rasakan semata-mata kerana Allah.

Jiwa yang terlatih dengan puasa itu apabila dihadapkan dengan suatu kejadian yang malang, hampa atau susah akan dapat tunduk dan sabar dengan Allah, dan kerana Allah. Dalam berikhtiar untuk mengelakkan kejadian malang itu, hatinya tidak panas, marah atau memberontak mengatakan tidak patut. Sebaliknya jiwa merasa rindu dengan Allah kerana terasa betapa lemah dirinya untuk menolak kehendak dan kekuatan Allah dalam apa jua takdir Nya yang datang menimpa. Ini adalah tanda dan kemuncak dari jiwa yang tenang.

Namun apabila orang berpuasa tetapi tidak membuatkan jiwanya mahu sabar berhadapan dengan keinginan yang tidak tercapai, samalah dengan orang yang tidak berpuasa. Jikalau puasa tidak membuahkan akhlaq yang luhur dengan Allah dan sesama manusia, maka jadilah puasanya itu sebagaimana sabda Nabi s.a.w:

"Banyak sekali orang berpuasa, tetapi tidak ada yang diperolehi dari puasanya itu kecuali lapar dan dahaga." [HR Nasa’ei dan Ibnu Majah]

Edited by: Khazinatul Insyirah

Mutiara kata:
Kebahagiaan sebenar itu bukan milik setiap insan tetapi ia adalah milik insan yang beriman, taat, berbuat baik dalam kehidupan yang sementara untuk dikecapi dalam kehidupan akhirat yang kekal abadi.

Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO