"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

24 August 2008

Maaf Bila Hatiku Berbicara

Maaf dari hujung rambut hingga ke hujung kaki buat semua sahabat, muallimi dan ahli bait. Ramadhan kian hampir. Sayunya hati hanya Allah saja yang tahu. Ujian yang datang silih berganti hingga hampir semua orang mengatakan perkara yang sama. Ana sedikit pun tak salahkan antunna untuk menilai diri ana yang serba dhaif.

"Enti dah banyak berubah."

Ana tidak berhajat untuk menyangkal kenyataan ini. Benar, ana banyak berubah. Dari ahli bait, sahabat hingga ke muallim semuanya cakap perkara yang sama. Ana tak seperti ana yang dulu. Ana yang sekarang lebih banyak berdiam dan hanya tersenyum tanpa sepatah bicara. Ana lebih banyak melihat dan mendengar tanpa memberikan respon, semakin berubah watak dan identiti.

Di asak ujian dari pelbagai sudut tanpa teman yang di harapkan untuk memberi bantuan pada hati yang rawan membuatkan ana semakin memencilkan diri. Bukan tidak mahu berbicara, cukuplah hanya hati yang menderita. Ana tidak kesepian seperti yang di jangka, ana masih punya Allah yang Maha Mendengar, ana masih punya air mata untuk di alirkan. Alhamdulillah.

Tipulah kalau ana cakap ana tidak perlukan sahabat. Barangkali ana demotivate dalam pencarian panjang, sahabat datang dan pergi bagai angin yang menyapa dan akhirnya hilang entah ke mana. Yang menanggung rindu dan siksa hanya hati ana, jadi biarlah ana yang memujuk hati sendiri. Tak mengapa andai ana tiada dalam hati kalian, cukuplah di hati ana masih ada kalian yang tinggal walaupun sebagai kenangan.

Ana semakin berubah watak sejak beberapa minggu lalu. Ana semakin mendiam, diam dan diam. Tidak lagi ceria seperti dulu. Tidak lagi mengharapkan sesiapa untuk membantu merawat hati yang merintih. Kalau dulu, ana sentiasa memujuk hati akan ada juga seseorang yang dapat memberi suntikan seperti yang pernah ana rasakan suatu ketika dulu. Tapi hari ini, ana ikut saja arus yang membawa.

Sedikit pun ana tak menyalahkan sesiapa pun, perjuangan dan kembara kalian jauh lebih mencabar. Ana pesan pada ukhti, pesanan yang khusus untuk dia selagi jasad masih bernyawa.
"Awak kalau nak cerita apa-apa pun, saya tak kisah. Jangan sesekali awak rasa tak ada siapa di sisi awak, insyaAllah saya berusaha untuk bersama awak. Saya yakin, awak percaya Allah mendengar bicara awak, tapi saya nak awak juga yakin saya ada untuk awak berkongsi apa saja."

Mungkin dengan cara ini, hati ana terpujuk. Ana takut andai dia terus-terusan patah semangat untuk memulakan langkah yang baru. Ana sangat faham dan sangat memahami apa yang dialaminya kerana semuanya sudah ana lalui dalam keadaan yang sangat sukar. Tiada bicara yang selayaknya untuk menggambarkan betapa ana juga jatuh tersungkur kala mendengar perkhabaran tersebut. Allah juga yang memberi kekuatan dengan belas ihsan Nya, dengan rahmat juga sifat ar-Rahim Nya.

Kala tercari-cari dahan untuk berpaut, akhirnya ana menemui seseorang yang sering menggetarkan saraf ana dengan ayat-ayat cinta Allah, betapa dia memandang sesuatu dengan pandangan yang positif.

Saat kesepian dan keseorangan di lautan ujian, ana kembali mengintai ayat-ayat yang di susun seindah pekerti penulisnya. Mengalir air mata bukan kerana sedih dengan bicaranya, sebaliknya ia kembali mengingatkan kenangan lalu. Jauh di sudut hati, ana meluahkan segalanya... Sampai masa ku pergi jua!

Merindui bagai si pungguk merindukan bulan. Ana meneruskan hari seperti tiada apa yang berlaku walau jauh di sudut hati seakan membarah perasaan rindu pada sahabat-sahabat. Rindu pada tarbiyyah, usikan dan senyuman kalian. Ana tidak lagi mengharap ada yang memahami gelora yang melanda. Tiada siapa yang lebih bijak memujuk hati melainkan kita sendiri yang memujuknya dengan ayat-ayat cinta Ilahi.

Dari pengalaman lalu menjadikan ana takut untuk membiarkan sahabat yang rawan duduk bersendirian. Biarlah ana berusaha menyusun ayat untuk memujuk hatinya kerana ia adalah peluang keemasan untuk ana memujuk hati sendiri. Hati yang dibiarkan terlalu lama dalam keadaan luka membuatkan ana hilang ayat untuk mengharap, cukuplah masa yang berlalu. Biarlah ana bukakan peluang untuk ana sendiri yang merawatnya. Mudah-mudahan Allah membelai hati ini dengan ayat-ayat Nya.

Terima kasih pada sahabat yang sejak akhir-akhir ini sering merelakan dirinya menjadi mangsa ana melempiaskan bicara, moga Allah memberkatimu. Terima kasih juga pada sahabat yang menerbangkan hadiah dari Perlembahan Sungai Nil dan mendoakan diriku, moga Allah membalas dengan sebaik-baik pembalasan.

Terima kasih yang tak terhingga pada sahabat-sahabat yang meninggalkan diriku terkapai-kapai sendirian di lautan ini, ia mengajar ana untuk bergantung terus pada Allah Yang Maha Kuasa. Terima kasih pada semua yang sentiasa mengkritik tanpa memikirkan perasaan ana, ianya menjadikan ana kebal dan lali dengan keadaan ini.

Terima kasih ya Allah kerana sentiasa merencanakan hanya yang TERBAIK pada hamba-hamba Mu yang lalai dengan nikmat yang Kau berikan. Jangan pesongkan hati-hati kami setelah Kau beri hidayah.

Allah yang memberi ujian, biarlah Dia memujuk dengan cara dan kehendak Nya (",)

Maaf bila hatiku berbicara, tiada lagi yang mampu menghalangnya.
Mudah-mudahan kalian sentiasa dilimpahi rahmat Allah.
Maafkan diriku kerana gagal menjadi sahabat yang baik.
Maafkan hamba yang dhaif.

Wahai Yang Maha Pengasih bantulah hamba Mu ini yang kian terumbang ambing di dalam arus duniawi, ku berdoa kepada Mu memohon limpah rahmat Mu, mentari hidup ku kan bersinar kembali...

Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO