"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

03 August 2008

Sekuntum Mawar


Sekuntum mawar itu,
Meliuk lemah bukannya lembut,
Angin memainkan kelopaknya taqwa,
Berguguran layu imannya luruh,

Bertanya sang angin,
Mengapa kau wardah?
Kulihat kuntummu hilang serinya,
Warnamu tak seceria dulu,
Gerakmu bagai tak berhaluan,

Wardah terus dipukul bayu,
Soalan sang angin berlalu begitu sahaja,
Tiba lagi gerangan sang angin,
Yang tak henti bertiup,
Khabarkan padaku wardah,
Kengapa kau wahai penyeri alam?
Khabarkan agar aku bisa mendengarnya,
Jangan kau turut sama,
Menyuramkan seri hidupku wardah!

Angin pergi lagi mengikut gerak sunnatullah,
Betapa makhluk itu tidak pernah derhaka,
Pada aturan yg Allah tetapkan,
Sedang aku...? wardah yang bersembunyi,
Di balik zahirnya yg dipuja,

Kononnnya akulah wardah yg harum itu.
Akulah wardah yg indah warna pekertinya,
Akulah wardah itu... yg cantik tingkahnya,
Akulah wardah itu,
Terpelihara dek syaukiyyah yg berbisanya iman,
Akulah... akulah... akulah kononnya,
Wardah penghias dan penyeri alam fana ini,

Angin, di mana kau?
Ingin kuluahkan semuanya,
Apa yg terbuku di hati ini,
Yg terlindung di balik kelopak mekar,
Yg dulunya subur dgn siraman air keimanan,

Aku masih di sini wardah...
Aku sentiasa di sisimu tanpa kau sedari,
Tidakkah kau rasakan hadirnya aku wardah?
Atau sengaja kau nafikan utk menurut kehendak nafsumu?

Ah…atas dasar apakah kata2mu ini wahai angin?
Terasa benar bisanya utkku...
Kau tahu dengan tajamnya katamu,
Boleh merobek kelopak hatiku yg makin layu ini?
Dengan katamu itu boleh terungkai,
Kelopak ini dari persadanya taqwa?
Sampai hatimu angin...
kau hadir tp bagaikan tiada,
Kau hilang dan menjelma dgn tuduhan sarat melulu...
Pedihnya tusukan syaukiyyahku,
Tak setanding bisanya katamu,
Tidak layak kau menjadi pelindungku!

Itu katamu wardahku sayang...!
Pernah kau fikirkan apa yg kau lafazkan?
Selari dgn niatmu?

Angin...
Pertama kali niatku diragui,
Aku tersentak dgn katamu,
Pandai kau menilai hati budiku
Sedang kau tak pernah menyelaminya.
Di mana letaknya keadilan yg diwar-warkan
Dia atas a-ardh yg fana ini...?

Maafkan aku wardah...
Bukan itu maksudku,
Tapi, mengapa begitu emosi kau wardah?
Mungkin terkena benar bicaraku,
Bakal menyentuh hati lembutmu wardah,
Ternyata ada lagi yg kau simpan,
Dari kelihatan oleh dunia nyata,
Perlu utk apa begitu wardah?
Aku ada utk kau nyatakan,
Itu pun selagi Allah masih membenarkan,
Gerakku di kelilingmu wahai wardahku,
Jgn kau tangisi bila tiba masanya aku tiada lagi,
Tiada lagi ruang utkmu terhadapku...

Wardah tertunduk…
kelopaknya makin layu,
Warnanya makin pudar,
Entah ke mana hilangnya sinar merah hatinya,
Membuatkan ramai makhluk terpikat,
Teringat wardah pada sapa sang angin dahulunya,
“Wardah, jangan kau tarik perhatian makhluk,
Tariklah hatinya wardah”
Wardah tersedu tanpa air mata,
Gugur titis jernih bukan dari tubir matanya,
Tp kelopaknya menyimpan embun yg berbaki.

Kau bersedih wardah?
Maafkan aku andai bicaraku melukaimu,
Bukan niatku utk membuat kau berduka,
Aku punya banyak misi lain yg perlu kulakukan,
Dan pastinya ini bukan perkara yg aku idamkan wardah,
Harapku, samada aku ada ataupun tidak,
Kau kekal ceria wardah,
Aku ingin kau sentiasa sarat dgn kasih sayangNya,
Jaminan yg aku amat menyayangimu,
Ini pasti sekali wardah.
Tak mungkin kasih yg kusemaikan padamu,
Mengatasi kasihNya,
Ini bukti cintaku wardah,
Cintaku pada makhlukNya semata2 krnNya jua,
Fahamilah butir kataku yg tidak indah susunannya...!

Wardah diam membisu...
Kata sang angin benar,
Biar berkuntum bencinya,
Biar bersemai kecewanya,
Biar tak terungkai isi hatinya...

Bercucuran air mata si wardah berduri,
Kerana rindu yg tak pernah padam,
Cinta kasih dan rindu padaMu,
Moga rinduku kan terubat,
Lantaran kasihMu yg murni,
Tangisan rinduku hanya utkMu,
Saat yg berlalu terus kutunggu,
Tangisanku mendayu2,
Mengharap kasih dr yg Satu,
Kutahu cintaku terbalas krn,
Dialah pemilik cinta sejati...

Indahnya bait katamu.
Tiba-tiba wardah teringatkan sahibahnya yg tersayang,
Biar tak berkait dgn apa yg dirasakannya,
Ahh..begitu pandai si wardah melindungi rasa hatinya,
Atas sebab apa… mungkin utk menutup aibnya sendiri,
Lakukanlah wardah,
Asal ada batas yg terus melingkungi taman hatimu,
Inilah kata sang bunga serikandi ummah itu,
Masih segar di ingatannya wardah,

Wahai wanita solehah,
Jangan dirisau akan jodohmu,
Kerana muslimin yg bijaksana itu,
Tidak akan terpaut pada wanita,
Hanya kerana kecantikan,
Senyuman, bicara manja yang menggoda,
Atau pujuk rayu yang boleh meruntuhkan imannya,
Sesungguhnya lelaki itu pemimpin wanita,
Andai belum sampai juga Rezekimu,
Anggaplah bahawa lelaki yg dinantikan itu,
Sedang membina sahsiah kepimpinannya,
Bagi memimpin dirimu,
Krn pd wanita itu pasti ada kekurangannya,
Dan lelaki yg benar2 layak pasti hadir,
Utk melengkapkan kekurangan pd dirimu.


Wardah membeku...
Yang pasti perjalanan kehidupannya akan terus terlakar,
Selagi esok kelopaknya belum kering sepenuhnya,
Subhanallah...


Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO