"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

16 April 2013

Wanita : Setelah Bergelar Suri

Bismillahirrahmanirrahim.

Ramai orang yang sebelum berkahwin tidak mempersiapkan ilmu tentang perkahwinan (termasuklah diri saya sendiri), ramai pula yang setelah berkahwin baru merasakan diri belum bersedia untuk menghadapi alam rumahtangga. Sebelum berkahwin, rata-rata tidak diperkenalkan dengan situasi alam rumahtangga yang terisi pahit manis, yang diimpi dan dihajati hanyalah kemanisan tanpa ada secubit garam yang sebenarnya perencah untuk menyedapkan lagi rasa.

Setiap kemanisan, pasti akan ada sedikit rasa pahit supaya kita lebih menghargai erti kemanisan tersebut. Apabila yang terhidang sentiasa manis, maka kita tidak lagi melihat kemanisan tersebut bermakna sehinggakan kita merasa apa yang kita ada tidak bermakna apa-apa dibandingkan dengan apa yang orang lain miliki. Walhal, setiap ciptarasa pahit manis tersebut terpulang kepada diri kita sendiri untuk menilai dan menikmatinya. Begitu jugalah dengan sebuah kehidupan.

Seorang wanita, apabila setelah menjadi isteri pastilah banyak perubahan yang sepatutnya berlaku ke atas dirinya. Biasanya wanita akan menganggap bahawa dirinya tak berubah apa-apa sebelum dan setelah menikah terutama dikalangan rakan-rakan, samada tidak mahu mengaku akan perubahan diri atau tidak sedar yang mana dirinya sedang mengalami proses perubahan.

Wanita, setelah berkahwin tanggungjawabnya berpindah kepada ketaatan untuk suami. Ibubapa bukan lagi menjadi keutamaan yang paling utama. Ramai wanita yang tidak sedar akan hal ini. Setelah menikah, banyak suami yang makan hati kerana isteri tidak mahu berpisah dari ibubapa, ada yang memberi alasan merasa bertanggungjawab terhadap ibubapa. Hakikatnya, keutamaan yang paling utama adalah suaminya.

Sebelum menikah, qadhi akan bertanya kepada wanita, "Adakah kamu bersetuju untuk menjadi isterinya?", apabila wanita menjawab "Ya", maka ia sama seperti "ya untuk kesemua kata-katanya kecuali yang mensyirikkan Allah."

Ingat lagi, semasa akad nikah dilafazkan oleh suami suatu ketika dahulu?

"Aku terima nikahnya...."

Suami sedia memikul dan bertanggungjawab terhadap semua keperluan dunia dan akhirat, melindungi, menyayangi, memikul dosa-dosa isteri disebabkan kelalaian suami.

Indah fasa akad nikah bukan hanya dengan sepersalinan pakaian pengantin yang indah, dikerumuni sanak saudara dan rakan taulan untuk menyerikan majlis tetapi ia adalah sebuah akad yang memindahkan sebuah tanggungjawab ibubapa dalam mendidik dan menjaga anak perempuan kepada seorang lelaki bergelar suami, penerimaan tanggungjawab seorang lelaki untuk meneruskan kelangsungan tarbiyah kepada isteri.


Suami Tidak Sama


Usahlah sesekali membandingkan rumahtangga kita dengan rumahtangga jiran (mahupun rakan-rakan) kerana pengemudi dan penghuninya tidak sama meskipun zahirnya tampak sama (ada suami, ada isteri dan mungkin anak-anak).

Bahtera kita dikemudikan oleh suami yang sudah pasti tidak sama dengan suami orang lain, maka janganlah kita mengharapkan rumahtangga kita 'sebiji' jalan ceritanya seperti rumahtangga orang lain.

Usah cemburu atas riang ketawa dan bahagia yang terzahir pada orang lain, kerana kita tidak tahu kisah duka dan air mata yang mereka lalui sepanjang hari. Usah cemburu atas kemewahan dan kejayaan yang terzahir pada orang lain, kerana kita tidak tahu kisah perit dan jerih yang mereka lalui sebelum hari ini. 

Rumahtangga bukan mengenai seorang suami atau seorang isteri tetapi ia kisah lakaran dari sepasang suami isteri. Yakinlah, pasangan yang paling mencintai Allah akan paling mendalam cintanya terhadap pasangannya!  

Orang yang cintanya mendalam kepada Allah, dia akan sentiasa melihat jalan kebaikan untuk berbuat bakti kepada pasangan tanpa mengharap balasan. Dia akan beri dan terus memberi khidmat kerana dia mencintai Allah dan sunnah Rasulullah maka dia mahu menjadi orang yang bermanfaat.

Maka, kalau benar cintamu mendalam kepada Allah dan Rasulullah, nikmatilah perjalanan yang telah Allah sediakan buatmu dengan pemberian seorang suami di sisimu.

Seringkali manusia suka membandingkan kehidupannya dengan kehidupan orang lain. Kemanisan yang dilaluinya tidak lagi dirasakan manis di matanya sebaliknya dia sentiasa melihat orang lain yang lebih bahagia dari dirinya lalu dia tidak nampak kebahagiaan yang dia lalui kerana hatinya sentiasa melihat apa yang orang lain ada tanpa melihat apa yang dia miliki.



Kehidupan Yang Berbeza


Ada suami yang tidak kisah kalau isterinya bekerja, malah menyokong dan menyukai apa yang disukai oleh isteri (untuk bekerjaya). Ada suami yang tidak kisah kalau isterinya memiliki PhD sedang suami hanya memiliki diploma atau pendidikan yang lebih rendah dari isteri. Ada suami yang tidak kisah kalau isterinya bekerja dan belajar pada waktu yang sama.

Tetapi...

Tidak semua suami begitu. Kerana setiap orang bukan bersuamikan lelaki yang sama, maka 'jalan cerita' bagi kehidupan rumahtangga adalah berbeza sekali antara satu dengan yang lain.

Ada suami yang suka isterinya duduk di rumah tanpa bekerja meskipun isterinya memiliki kelulusan akademik yang cemerlang. Ada suami yang suka isterinya duduk di rumah meskipun sebelum menikah isterinya aktif bergiat di dalam kanvas masyarakat. Dalam satu siri kuliah Ustaz Haslin, apabila ditanya adakah isterinya bekerja, beliau menjawab. "Tidak, saya cemburu kalau sekiranya saya balik rumah, isteri saya tiada di rumah."

Allah :)


Mencari Redha Allah


Seorang hamba Allah yang berkahwin setelah menamatkan zaman persekolahan sering ditanya oleh gurunya bilakah beliau akan menyambung pengajiannya. Setiap kali wanita tersebut memanjangkan soalan kepada suaminya, suaminya menjawab dengan senyuman, "Saya sedang belajar, untuk menjadi isteri."

Dan semakin lama usia pernikahan, guru wanita tersebut masih tidak lupakan soalan bilakah wanita itu akan menyambung pengajiannya sehingga beberapa waktu yang menyebabkan gurunya kecewa dengan sikap wanita tersebut yang hanya diam dan tersenyum setiap kali diajukan soalan berkenaan pengajiannya. Akhirnya, guru tersebut merasakan bahawa wanita tersebut tiada matlamat hidup dan 'menamatkan' perjalanan kembara ilmunya setelah menikah.

Suatu hal yang tidak diketahui oleh guru tersebut ialah matlamat wanita tersebut hanya mahukan redha Allah.


Raikan Mereka


Ada wanita apabila sudah berkahwin hatta memiliki 6 orang anak pun masih mampu untuk menyelesaikan pengajian PhD bersama-sama suami.

Ada wanita apabila sudah berkahwin boleh bekerja dan menyambung pengajian dalam waktu yang sama.

Ada wanita apabila sudah berkahwin boleh meneruskan pengajiannya bersama suami.

Ada wanita apabila sudah berkahwin boleh terus aktif bergiat di lapangan masyarakat.

Namun, tidak semua wanita boleh memiliki kehidupan yang sama keadaannya sebelum bernikah dan selepas menikah. Setelah bergelar seorang SURI kepada lelaki bergelar SUAMI maka kehidupannya seolah diletakkan kepada keputusan dari suami.

Seorang sahabat wanita datang menemui Rasulullah saw memberitahu dirinya dipinang, beliau bertanya "apakah kewajipan seorang isteri terhadap suami, kalau aku mampu lakukan pasti aku akan berkahwin dengannya."

Rasulullah menjawab, tidak akan tertunai tanggungjawab seorang isteri ke atas suaminya meskipun si isteri menjilat lelehan darah dan nanah yang mengalir dari hidung suami. Sekiranya diperbolehkan seorang manusia bersujud kepada manusia lainnya pasti ku perintahkan isteri bersujud di kaki suami mereka.

Allahu Allah.

Jangan pernah memandang seorang atau merasakan pelik kenapa seorang yang punya master atau PhD tetapi hanya menjadi surirumah sepenuh masa. Mereka mungkin tidak dapat berbakti kepada masyarakat di luar sana yang mana lebih ramai dan besar peluang dakwah, hal ini kerana mereka sedang membina 'ummah' yang kecil dari dalam rumah dengan tangan dan ilmu yang mereka miliki. Boleh jadi, isteri yang duduk di rumah lebih bahagia dan tenang kerana taat dengan perintah suami dibandingkan dengan wanita yang bekerjaya di luar tanpa redha dari suami.

Indahnya kehidupan ini diukur dengan neraca kita, manisnya nikmat berumahtangga bukan dilihat dengan mata orang lain tetapi dengan mata hati setiap pasangan itu sendiri.

Bak kata Dr Harlina Siraj,
"Seorang suami yang banyak bertolaransi dengan isteri akan memudahkan wanita menjadi isteri solehah!"

:)


Isteri solehah itu bukan 'macam isteri si fulan' atau 'si fulanah', ia bergantung kepada suami masing-masing kerana setiap suami itu berbeza ciri dan wataknya. Asal saja menurut acuan syariat dan sunnah, maka berusahalah untuk terus merebut hati dan cinta pasangan masing-masing.

Wallahua'lam.


Insyirah Soleha,
Bertatih menjadi isteri...

7 leaves:

~Leyyatasha~ 16 April 2013 at 10:46  

Salam Insyirah,

Maaf sy xtahu siapa antara kita kakak.

boleh sy minta email kamu.. ada 1 2 perkara yg saya nak tanya. disini seganlah..boleh kan..

ini email sy : lydia_natasha88@yahoo.com

saya tunggu:)

salam kenal kamu..

Insyirah 17 April 2013 at 16:01  

Salam kak Leya.
Nanti check email ye.

khaulaqian 18 April 2013 at 02:06  

salam akak. boleh x buat satu post buat anak muda yang masih belajar untuk bercita-cita untuk berbakti kepada ibu bapa sebelum menikah. orang zaman sekarang selalu sibuk menikah awal tanpa sebelum itu pulang dan berbakti kepada keluarga. bila sudah bernikah timbul pula masalah spt yang di post akak.

Insyirah 18 April 2013 at 17:21  

salam khaulaqian,
pernah ada tulis post sebegitu, tapi dah lama. ini linknya :

http://niqobgirl.blogspot.com/2010/01/untukmu-mawar-berduri.html

tapi post tu fokus kepada 'pemantapan diri' sebelum menjadi isteri, maksudnya jadi anak solehah sebelum hajatkan jadi isteri yang solehah :)

InsyaAllah, untuk raikan adik... nanti akak usahakan untuk perbaharui post mengikut keadaan semasa. Biiznillah.

Wallahua'lam.

Ain Dzaya 21 April 2013 at 11:12  

entri ni..sebagai nasihat :)

A Khalid 7 February 2014 at 16:04  

Allahuakbar.

Dalam sedar atau tidak... ramai sgt di antara kita mengalami kebanyakan situasi yang Insyirah kongsikan.

terima kasih di atas perkongsian dan peringatan ini..

teruskan karya mu.. moga ia membawa manfaat kepada ramai orang..
Moga bahagia dunia akhirat, inshaAllah.

siti maisarah 6 March 2015 at 16:11  

Alhamdulillah..bermanfaat perkongsian yg cuba disampaikan.. Insya-Allah..

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO