"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

10 April 2013

Meninggal Semasa Bersalin

Bismillahirrahmanirrahim. 

Berbual dengan ibu saudara suatu ketika dahulu, beliau kongsikan dengan saya jiran berhampiran dengan rumahnya meninggal sewaktu melahirkan anak. Allahuakbar, betapa saya sebenarnya sangat gerun mendengar khabar tersebut. Meskipun hanya baru sekali melalui pengalaman bersalin, ia sudah cukup membangkitkan ketakutan.

Sayu. Jiran ibu saudara saya meninggal hanya ditemani oleh para jururawat tanpa suami di sisi. Semasa komplikasi berlaku, puas jururawat mencari suaminya tetapi tidak dapat dikesan. Talifon, tidak dapat. Dan, setelah tidak tahu bagaimana untuk menghubungi keluarga akhirnya jururawat dengan panduan alamat yang tertera di buku rekod kehamilan ibu tersebut, mencari rumah.

Hanya untuk menyampaikan berita kematian si ibu dan si anak (kerana lemas di dalam kandungan, tidak sempat diselamatkan). 

Allahuakbar. Tersekat air liur saya mendengar cerita ibu saudara. Sayunya lagi, beliau ke hospital sendirian (kata jururawat) semasa sedang sakit mahu bersalin. Kelahiran tersebut adalah anak yang ke-5 dari perkongsian hidup bersama suami, cuma mungkin haknya dinafikan dan tidak dilunasi dengan adil kerana beliau adalah isteri yang kedua. 

Subhanallah. 


Isteri. Bila adanya suami di sisi, dia akan senang hati. Hatta semasa zaman bujangnya sangat berdikari dan maju melangkah sendiri tetapi setelah adanya suami, dia akan lebih suka bila langkahnya seiringan dengan suami. Maka, yang ada suami di sisi, hargailah nilai menjadi seorang isteri yang mempunyai suami di sisi.

Apabila orang mengambil tanggungjawab TANPA mahu menunaikan tanggungjawab, maka banyak pihak yang akan teraniaya. Begitu jugalah dengan kehidupan ini, apa sahaja keputusan yang kita lakukan ia sebenarnya adalah PILIHAN yang kita sendiri buat maka bertanggungjawablah di atas setiap pilihan yang kita lakukan. Dan setelah membuat pilihan, maka bertanggungjawablah dengan amanah atas apa yang telah dipilih. 

Adik-adik yang selesai SPM dan STPM dan sedang menunggu keputusan tawaran sambung belajar, banyakkanlah solat hajat agar Allah memberi laluan yang terbaik untuk kalian. Setelah memilih bidang untuk belajar, maka amanahlah dengan bidang tersebut dengan bertanggungjawab untuk bersungguh-sungguh memahami ilmu yang terkandung di dalam bidang tersebut. 

Amanah. Nampak macam mudah dan seronok tapi sebenarnya sangat susah dan akan disusahkan apabila kita tidak mahu bertanggungjawab. Moga kita tidak disusahkan di sini dan dijauhkan daripada kesusahan di 'sana'. Aamin. 

La hau la wa la quwwata illa billah. 

Wallahua'lam.

Insyirah Soleha ♥

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO