"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

24 April 2013

Anak Mengenali Ibu Berpurdah

Bismillahirrahmanirrahim.

Suatu hari, suami bawa Amir Solihin ke surau dan saya agak lewat tiba di surau. Selepas selesai solat hajat, ustaz yang pernah mengajar saya 13 tahun lalu membawa Amir Solihin ke muka pintu ruangan solat muslimat dan Amir Solihin terus berlari menerpa ke arah saya.

Sahabat saya, bawa 2 orang rakannya bersama. Salah seorang rakan kepada sahabat saya tercengang.

"Eh, pakai purdah pun dia (Amir Solihin) boleh kenal ye?"

Kebetulan ada juga muslimah yang berpurdah di dalam surau, tetapi secara automatiknya Amir Solihin terus meluru kepada saya, bukan kepada muslimah yang seorang lagi. Saya senyum saja.


Pulang ke rumah, bila berkongsi dengan bapa saya beliau pula berkongsi cerita dengan saya.

"Masa di Madinah dulu, lepak di luar Masjid Nabawi masa Ummi (saya) masuk ke Raudhah kan ramai perempuan pakai purdah. Kami (bapa dan lain-lainnya) cakap pada Amir, 'tu Ummi!' tapi Amir buat dekkk (buat tak tahu) je. Masa Ummi (saya) dah keluar dari pintu masjid dan berjalan ke arah kami, cakap 'tu Ummi' terus dia berlari laju."

Ya, laju sungguh dia berlari menerpa ke arah saya :)

Dalam ramai-ramai wanita berpurdah, Amir Solihin masih mengenali ibunya. MasyaAllah, sesuatu yang Allah ilhamkan kepada anak-anak, mengenali ibunya. Terus saya teringat satu artikel yang pernah dikongsikan oleh Ummu Abbas bertajuk Bagaimana Si Kecil Mengenali Ibunya Yang Berpurdah.

Saya kongsikan di sini artikel yang ditulis oleh Ummu Abbas.

:)
---


Assalamu’alaikum ustazah

Saya ada soalan… Non- Muslims people keep asking us this question : How do the Muslim kid know her mother while she wear Niqab between many women wearing Niqab? Anyone have an answer for them? So, saya tanya pendapat kawan-kawan saya ramai cakap instinct, saya baru terjumpa ustazah punya blog dan kalau tidak silap ustazah pakai purdah. Mungkin ustazah boleh share jawapan yang lebih ilmiah. 

Thanks ~ Muhammad

Wa’alaikum salam warahmatullah.

:) 

Maaf ye… icon di atas menggambarkan reaksi awal saya tatkala membaca soalan saudara… saya tidak senyum dan ketawa kepada saudara tetapi kepada soalan yang ditanya. Namun tidak mengapa… ia soalan yang baik untuk diberi penjelasan buat mereka yang keliru. 

Benar, menurut pengalaman saya, ‘instinct’ adalah satu jawapan yang kurang tepat… ada hujjah aqli yang lebih kuat. Insya Allah, saya mahu survey pandangan rakan-rakan yang berpurdah terlebih dahulu. Dan saya akan kongsikan bersama saudara dan juga di dalam blog. Jawapan lojiknya ada di sekitar manusia itu sendiri sebenarnya jika mereka mahu berfikir jauh sedikit. Namun jika berfikir bercampur prejudis atau kita sudah ada persepsi tertentu, agak sukar sikitlah untuk melihat hikmah di sebalik kebenaran dalam beragama.

Saya tujukan kata-kata ini kepada mereka yang prejudis terhadap ajaran agama sendiri dan juga golongan non-muslim yang melihat Islam adalah satu agama yang memayahkan umatnya. Mohon bersabar sedikit kerana sudah tentu saya juga perlukan masa untuk mendapatkan feedback dari rakan-rakan niqabis.

Wassalam.

******************* 

Thanks a lot. Saya pon dah cuba tanya kawan-kawan.. tapi yelah.. saya cuba nak carikan jawapan yang lebih ilmiah dan tepat dari orang yang berilmu dan memakainya sendiri.. Bila non-muslim tanya soalan macam tu saya sendiri pon tak tahu bagaimana nak beri jawapan yang terbaik (kurang ilmu) 

Muhammad 

********************

Pasal Purdah Sedikit perkongsian setakat termampu:

Jawapan kepada persoalan yang pernah dikemukakan sebelum ini lebih kepada aqli. Memang begitu adatnya, jika akal manusia sudah mampu berfikir mengenainya, petunjuk naqli tidak diperlukan. Cuba tanya mereka kembali, bagaimana jika adik beradik atau ibubapa yang membesar bersama-sama di dalam satu rumah menelefon mereka, adakah mereka mampu mengecam atau tidak suara tanpa tuan di dalam talian? 

Adakah bila terdengar derap langkah orang yang rapat [seperti ibubapa dan adik beradik yang tinggal serumah sejak kecil] menuju ke muka pintu, mereka boleh mengecam siapakah itu? Kita biasa lihat wawancara di dalam TV dengan orang tertentu tanpa melihat wajahnya, kita boleh kenalkah suaranya? [Maksudnya dengan tokoh yang sudah dikenali ramai namun kadang-kadang tokoh tersebut berada di luar kawasan. Jadi wawancara menerusi talian telefon digunakan] Kita lebih-lebih lagi biasa mendengar tokoh atau agamawan tertentu yang sudah biasa bercakap di radio, kita akan kenal siapa yang bercakap tanpa melihat tuannya. 

Pengenalan kepada seseorang lebih dari sekadar melihat rupa paras… kalau mendengar suara sahaja, kita mampu membezakan siapakah empunya suara, inikan pula niqabi yang masih kelihatan dua biji matanya… atau jika tidak kelihatan 2 biji mata, saiz tubuh, ketinggian dan cara gerak-gerinya tetap berbeza dari individu yang lain.

Jika kita beralasan, ada sesetengah orang suaranya hampir sama- jawapannya kita ada istilah ‘pelanduk dua serupa’. Maknanya, kadang-kadang rupa seseorang juga boleh hampir sama… namun kita mengenal pasti seseorang dalam banyak aspek, dan bukannya satu aspek sahaja. Kami pernah melihat seorang sahabat dari jauh berjalan menuju ke arah kami (tidak nampak muka sebab jauh)… pada masa itu, dia tidak memakai purdah. Terkeluar dari mulut kami, “Tengok cara berjalan sahaja sudah tahu itu Norma”. Apabila sahabat itu dekat dengan kami, memang sah ia adalah Norma. 

Kalau keakraban kita yang tidak seakrab seorang ibu dan anak sekalipun, kita mampu mengecam seseorang tanpa melihat wajahnya… apatah lagi kemampuan seorang anak dalam mengenal ibunya. Yang mana seseorang anak itu membesar 9 bulan dalam rahim ibunya. Selepas dilahirkan, bayi itu menyusu dan sentiasa mendapat sentuhan, belaian dan pelukan hangat dari ibunya. Suara ibunya begitu sinonim dengannya sejak ia berada dalam kandungan.

Gerak geri ibunya, derap langkah ibunya dan kelibat ibunya semua tercerna secara semulajadi dalam diri seorang bayi yang dibelai sepenuh masa. Berbanding seorang ibu yang bukan sahaja tidak berpurdah, bahkan tidak menutup aurat di luar rumah namun tidak suka membesarkan sendiri anak-anaknya, ibu begini akan dijauhi anak-anaknya, bahkan anak-anaknya mungkin lebih mengenali seorang ‘bibik’ dari ibu kandungnya sendiri. 

Biasa berlaku seorang anak akan mengikut orang dewasa yang bukan ibubapanya kerana tersalah sangka- sedangkan ibubapa tersebut tidak pun memakai purdah… Dalam kes begini, purdah sedikit pun tidak menjadi penyebab kepada kekhilafan anak tersebut. Atau sememangnya kanak-kanak terdedah kepada sifat lemah dalam memerhati?

Ini salah satu komen kenalan niqabi di Facebook; 

Assalamualaikum. Ana nak kongsi pengalaman ana bila ana berjumpa dengan seorang pasangan suami isteri ini. Mereka ini sangat baikkk dengan ana. Ana suka mereka. Kakak tu bernama Kak Yong. Cara mereka ..subhanallah..sangat menyejukkan mata dan buat ana nak nikah cepat. ehehe. Selepas makan bersama, ana jaga anak kecilnya..rasanya..tak sampai setahun. Masa Kak Yong tu solat, anak dia tu, main-main dengan ana. Selepas ibunya solat dan pakai purdah, anak dia masih dengan ana. Tapi, tiba-tiba dia toleh pada ibunya. dan dia merangkak laju pergi pada ibunya. Mungkin disebabkan bau badan ibu dia (menuju ke arah-editor) ibunya. wallahualam.

(Untuk makluman, ‘ana’ dalam komen di atas juga seorang gadis yang berpurdah dan memakai purdah ketika bermain-main dengan anak Kak Yong)

Satu lagi, seingat sayalah, tidak pernah lagi baca berita dari Arab Saudi yang mewajibkan muslimah warganegaranya di Tanah Haram memakai purdah, berlaku kes anak tersalah ikut ibunya, atau suami tersalah bawa balik isteri. Di sana lagilah nampak sama sebab semuanya pakai serba hitam.

Rumusan saya, sesuatu yang ada di dalam syariat tetap akan memberi manfaat dan sedikit pun tidak memayahkan jika ia ditanggapi dengan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah. Saya sendiri tidak pernah terfikir tentang kemungkinan suami tidak akan mengenali saya sebagai isterinya atau anak-anak tidak akan mengenali saya sebagai ibunya semata-mata kerana saya berpurdah. Apatah lagi untuk bimbang mengenainya.

Alhamdulillah, dari 6 orang anak, tidak pernah sekali pun anak-anak mengikut orang lain kerana tersalah sangka bahawa itu ibu mereka. Saya meyakini bahawa Allah adalah Tuhan yang Esa… dan saya meyakini bahawa setiap yang ada di dalam syariatNya ada kebaikan di sebaliknya serta tidak memudaratkan imma ianya ditatang sebagai hukum khilaf di kalangan ulama.

Saya kira memadai setakat ini dulu respon saya.

Mohon maaf atas segala kekurangan.

Wassalam. 

***************

Terima kasih sangat2..saya share dengan kawan2 ..

Muhammad. 

 *************************

Apa yang baik dari Allah.

Ummu Abbas

12.01am 
22 Safar 14433H

1 leaves:

hazreena amran 4 July 2013 at 22:28  

Assalamualaikum, saya nak tanya, saya nak berpurdah tetapi mak tak benarkan. Saya nak pertahankan sunnah nabi tapi mak tak bagi. Macam mana saya nak pakai purdah?

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO