"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

06 August 2012

Hati Yang Paling Indah

Bismillahirrahmanirrahim.

Kata pepatah "luka di jari, nampak darahnya. Duka di hati, tak siapa nampak,"

Saya kata. Luka di jari, basuh darahnya kemudian sapukan antiseptik dan balut supaya darah tidak menitis. Duka di hati, mengadu pada Allah. Dikala luka di jari ada ubatnya, duka di hati pun ada ubatnya. Ambil wuduk dan solat sunat 2 rakaat. Rasulullah SAW apabila ditimpa sesuatu, maka baginda akan solat. Inilah ubat mujarab mengubati duka. Jangan sampai menanah dendam dan sakit hati, takut membarah memakan diri :)


---------------

Suatu ketika, seorang pemuda yang tampan berdiri di tengah kota dan mendakwa bahawa dia memiliki sekeping hati yang paling cantik. Lalu diangkat hatinya setinggi yang boleh agar kilauan dari hati yang indah itu dapat dilihat oleh orang lain di sekitarnya.

Tersebar bicara kekaguman orang ramai. Sememangnya hati pemuda itu, tiada cacat celanya. Tidak carik walau sedikit pun. Permukaannya sempurna. Warnanya juga sedar dan menyerlah pesona seorang anak muda.

Pemuda tampan itu mulai berasa bangga dengan pujian yang diterima. Sorakannya semakin kuat meuar-uarkan betapa indahnya sekeping hati yang dimilikinya.

Tiba-tiba, di tengah keriuhan itu muncul seorang tua. Langkahnya perlahan menuju ke arah pemuda tampan. Lagaknya, seolah-olah dia mahu membicarakan sesuatu.

"Wahai anak muda, mengapa kulihat hatimu begitu hampir tidak seindah hatiku?" Orang tua tersebut bertanya dalam nada suara yang agak lemah tetapi penuh keyakinan. Orang ramai dan si pemuda mulai berkeliling mengerumuni orang tua.

Mereka mendengar degup yang kuat tercetus dari hatinya, tetapi hati itu dipenuhi luka. Di satu sisi, kelihatan permukaannya bertampal-tampal. Ada potongan hati yang diambil dan potongan lain yang dimasukkan ke dalamnya. Di beberapa tempat, terdapat lubang yang dalam, di mana seluruh bahagian permukaannya telah hilang.

Melihat itu, orang ramai saling berpandangan.

"Bagaimana orang tua ini boleh mengatakan bahawa hatinya lebih indah?" fikir mererka. Sementara itu, pemuda tampan tertawa.


"Tentu engkau bergurau, wahai orang tua," katanya.

"Kalau dibandingkan hatimu dengan hatiku, apa yang aku ada ini adalah sangat sempurna, sedangkan kepunyaanmu begitu berantakan dengan bekas-bekas luka dan air mata," lanjutnya lagi.

"Ya, memang benar," tukas si tua penuh kesabaran.

"Kepunyaanmu adalah sempurna, namun aku tidak sesekali akan menukarkannya dengan hatimu. Andai saja kau lihat wahai anak muda, setiap bekas luka di hatiku ini mewakili setiap seorang yang telah aku berikan dan memberikannya kepada mereka, dan setiap kali itu juga mereka memberiku sepotong dari hati mereka untuk mengisi tempat kosong di hatiku ini, tetapi kerana potongan-potongan itu tidak tepat, lalu menyebabkan ketidaksempurnaan. Bahkan ia kelihatan kasar dan tidak rata.

Namun, aku tetap menghargainya. Kerana pemberian mereka mengingatkanku pada cinta yang terbina bersama antara kami." Panjang lebar bicara orang tua. Si pemuda tampan terpaku mendengar patah katanya.

"Kadang-kadang aku telah memberikan potongan hatiku tetapi orang yang ku berikan potongan hatiku itu tidak memberikan kembali sepotong hatinya kepadaku. Inilah yang mengakibatkan wujudnya lubang-lubang ini. Kau tahu wahai anak muda, sesungguhnya memberikan cinta adalah bermakna memberikan peluang dan kesempatan. Walaupun bekas robekan itu menyakitkan, ia tetap akan terbuka lantas mengingatkanku tentang cinta yang masih aku miliki untuk mereka. Dan aku berharap suatu ketika nanti mereka akan kembali dan mengisi lompang-lompang kosong yang sekian lama ku tunggu-tunggu agar ia diisi.

Nah, sekarang fahamkah engkau tentang kecantikan sejati?" Si tua mengakiri kata-katanya.

Pemuda tampan terus berdiam. Dia menundukkan kepada dengan air mata mengalir di pipinya. Dia menghampiri lelaki tua, mengambil hatinya yang sempurna, muda dan cantik itu dan merobek keluar satu potongan darinya. Dia menawarkan potongan tersebut kepada lelaki tua dengan tangan gementar.

Lelaki tua itu menerima pemberian tersebut lalu meletakkannya pada hatinya dan kemudian mengambil pula sepotong dari bekas luka lama di hatinya dan menempatkannya untuk menutup luka di hati pemuda itu.

Sungguhpun ia sesuai, ia tidak sempurna kerana ada beberapa kesan patah. Orang muda itu menatap hatinya yang tidak lagi sempurna tetapi kini lebih indah daripada sebelumnya. Lantaran cinta dari hati orang tua itu, kini mengalir kepada hatinya. Mereka bergandingan dan berhalan bersama meninggalkan orang ramai yang terus terpaku dengan peristiwa menginsafkan.

Dipetik dari buku Cinta 3 Rasa tulisan Noraslina Jusin.

--------------------

Saya sebelum membaca cerita ini, sedang mengusap air mata yang mengalir di pipi. Seusai pembacaan kisah ini, saya mengelus lembut wajah mungil anakanda dan mengusap sekali lagi air mata. Terkesan dengan kata-kata adik perempuan saya lewat menerusi kiriman sms, "sabarlah, Allah kan ada,".


Andai satu ketika kita tidak mengenal erti kehancuran, kita tidak akan pernah tahu apa yang membuatkan kita utuh dan teguh untuk hari-hari seterusnya :)

-------------------

Daripada Abu Hamzah, Anas B Malik RA, daripada Rasulullah SAW, baginda bersabda : "Tidak beriman salah seorang antara kamu hingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri." (HR Bukhari dan Muslim)

Awak, saya jauhkan diri sebab saya tak nak berkongsi air mata. Kerana awak hanya berhak mendapat senyuman dari saya. Maafkan saya yang menjauh, kerana jauhku dengan harapan untuk mendekat. Jaga diri baik-baik, saya sayang awak! Terima kasih atas ingatan awak pada awal Ramadhan lalu, saya akan simpan ayat awak. :)




Ummu Amir.

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO