"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

06 October 2011

Bicara Tentang Hati

Bismillahirrahmanirrahim.

Tengah malam semalam, sambil berbual di kotak Yahoo Messenger dengan seorang sahabat ligat fikiran menerima apa yang dikisahkan kepada ana, dalam masa yang sama bukan masalah yang ingin difikirkan hikmahnya tetapi memandang 'ibrah dari apa yang dikongsikan.

Tentang HATI.

Bicara mengenai segumpal darah yang begitu unik, untuk melihat keadaan sihat atau sakitnya seseorang maka lihatlah kepada hatinya. Seseorang yang memiliki hati yang sihat yakni rohani yang segar membugar akan memiliki wajah yang tenang, jiwa yang lapang dan fikirannya juga seimbang. Jauh dari sifat mazmumah dan prasangka terhadap orang lain, melihat sesuatu dari sudut yang positif sahaja.

Seseorang yang memiliki hati yang sakit yakni rohani yang cedera parah yang mana perlu dikuarantin dari menularkan penyakit hati kepada manusia lain, bahkan ada ketikanya hati kita bagaikan kronik sehingga perlu dirawat di dalam wad khas bagi memulihkan kembali penyakit hati yang sedang merebak.

Merawat hati (rohani) bukanlah dengan menjerit sekuat hati melepaskan rasa supaya manusia lain 'menikmati' cebisan rasa hati sendiri tetapi rawatan hati yang paling mustajab adalah KEMBALI kepada Pemberi rasa hati iaitu Allah subhanahu wa taala. Dia yang menjadikan hati manusia berbolak balik. Bahkan ada manusia di waktu siangnya sangat beriman dan beramal soleh tetapi menjadi taghut yang bengis lagi kejam di waktu malam. Ada manusia yang menjadi binatang di waktu siang tetapi pada malam harinya menikus setelah diberi seteguk hidayah oleh Allah.

Kadang, kita terlalu bebas membiarkan hati 'berjalan' sehingga mengutip segala kekotoran dunia. Menjadi seorang yang gemar berprasangka buruk kepada orang lain, memandang negatif pada usaha orang lain, meremehkan pandangan orang lain dan sebagainya. Duduklah, tenangkan sejenak hati yang liar dan jinakkanlah hati di dalam sangkar. Renungkan pada pokok, tanah, bintang, matahari dan rembulan... Andainya semua itu tidak mampu meredakan pelupuk emosi yang garang untuk menundukkan hati yang lantang, maka usahakanlah melihat pada lautan luas dan jeram air terjun.

Sungguh...! Sekeras-keras hati manusia, tunduk juga kepada Allah. Sekejam-kejam manusia yang mengaku Tuhan, Firaun akhirnya akur bahawa dia juga diciptakan oleh Pencipta yang Esa. Bawalah sejenak hati merenung dan bermuhasabah, apakah hati ditadbir dengan RASA seorang hamba Tuhan atau dipimpin dengan bangga sebagai manusia tak bertuhan?

"Kita kuat bila kita lemah... Kita lemah bila kita kuat. SUSAH kita nak kuat bila kita kuat tapi MUDAH kita lemah bila kita lemah."

Kebergantungan kita kepada Allah seringkali kita anyam kemas-kemas bila kita lemas di lautan masalah atau ujian yang bertimpa-timpa. Tetapi, anyaman tawakkal dan nilai keimanan kita menjadi susut apabila Allah menyogok kita dengan nikmat dan kemewahan dunia. Kita lalai dan lupa kepada Pemberi nikmat kerana diri sendiri mendabik dada berbangga bahawa usahanya sudah terlaksana sedangkan terlupa, andai Allah tidak mengizinkan hal itu berlaku maka dia tetap tidak mampu mencapai apa yang kita gapai.

Begitulah namanya manusia, selalu terlupa...
Itu tandanya kita manusia biasa, sentiasa perlukan Yang Esa!
Perlukan Dia untuk sentiasa mengingatkan kita kembali.
Agar bahtera sentiasa melalui jalan Ilahi.
Tidak terpesong ke laluan sesat lagi menyesatkan diri.

Namun, sukar rasanya untuk tetap konsisten dengan iman yang ada pasang surutnya. Seperti pasang surut air di lautan, mengikut peredaran sang rembulan... Kita manusia biasa, sesekali menaik graf iman dan ada ketikanya dipukul ribut bergelora maka jatuh menjunam. Tidak penting sebanyak mana ombak memukul kubu hati kita dengan ribut dan masalah tetapi yang paling penting sebagaimana kita berdepan dengan ombak yang melanda.

Berdoalah, "Ya Allah, jangan Engkau pesongkan hati kami setelah Engkau berikan kami hidayah."

Rentangkanlah layar keimanan dan bawalah kembali kapal ke arah jalan taqwa agar hati yang resah mendesah akan kembali tenang...

Kita manusia, mudah... terlalu mudah untuk hilang kebergantungan kepada Allah yang Esa tatkala dipukul ribut dan ombak ujian, merasa tidak mampu untuk bangkit dan melangkah gagah di medan juang, segera melepaskan senjata (doa) keyakinan kepada Sang Kekasih.

Tahukah... betapa Allah rindu untuk mendengar bisikan hamba Nya, mengadu dengan isakan seperti anak-anak yang terisak meminta sesuatu dari ibubapanya... Allah rindu pada suara hamba Nya, bukan Dia menghukum kita dengan takdir Nya tetapi mendidik agar kita lebih bersyukur... Belajarlah erti syukur.

"Kita kuat bila kita lemah... Kita lemah bila kita kuat. SUSAH kita nak kuat bila kita kuat tapi MUDAH kita lemah bila kita lemah."

Manusia yang bersyukur dengan Allah adalah manusia yang paling banyak berterima kasih kepada manusia.

Masakan kita akan mensyukuri nikmat Allah sedangkan kita terlalu kedekut dengan manusia.

Beberapa ketika, hati terusik sendiri.

Memandang sepi pada wajah si kecil, mudah-mudahan Allah memelihara hatimu dengan baik wahai anakku.

Rabbana hablana min ladunka zurriyyatan toyyibah, innaka sami'ud du'aa. Aamin.


Wallahua'lam


Bicara Hati,
Insyirah Soleha.

2 leaves:

aimie amalina 7 October 2011 at 00:29  

indahnya jagaan hati kerana Dia kan =]

MUHAMMAD TAUFIK 10 October 2011 at 10:07  

terima kasih kak.. perkongsian yang indah dan banyak membantu saya..=)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO