"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

29 October 2010

Meracip Pengalaman

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, pena kembali ditarikan walau dengan langkah yang masih sumbang dan gerak perlahan. Belajar dari si anak kecil, meniarap dan kemudian belajar merangkak, berdiri, bertatih dan berjalan meski terjatuh berkali-kali. Untuk berjaya, tidak semudah menutur kata. Dalam kehidupan, tidak semudah berimiginasi di alam fantasi kerana kenyataan sebuah kehidupan adalah alam yang penuh dengan warna-warni. Moga Allah mengilhamkan yang terbaik buat semua, insya Allah.

Menutup blog. Banyak mesej dan komen yang ditinggalkan dalam akaun facebook dari pembaca blog, ramai yang merajuk kerana tidak dijemput untuk membaca blog. Maaf, salah sangka yang tercetus buat ana hilang bahasa untuk memberitahu duduk perkara sebenar.

Terlalu ramai yang tidak tahu apa yang terjadi tetapi terlalu ramai yang membuat spekulasi. Ana hanya tersenyum membaca dan diam, biarlah kejadian yang berlaku tidak menjadi satu pengikat yang akan merantai tangan untuk terus menarikan pena, ujian tersebut meski nampak kecil di mata orang lain namun impak dan natijahnya pada ana yang melalui agak berat. Hentikan apa-apa spekulasi :)

"perlu ke insyirah tutup haruman mawar? kenapa cepat patah hati? jadikan kritikan seseorang sebagai jalan untuk terus maju ke hadapan :)" -komen yang membuatkan ana tersenyum lebar.

Kritikan di dalam penulisan ana adalah salah satu cara untuk ana memperbaiki metod penulisan dan gaya untuk menyampaikan sesuatu kepada umum, pengkritik tegar adalah encik abi sendiri yang sentiasa setia membaca untaian kata dan bilah bahasa ana di dalam blog bahkan selalunya encik abi menduduki tangga pertama sebagai insan yang menegur pelbagai kesalahan ana untuk diperbaiki. Ana sangat berbesar hati untuk dikritik tetapi kebanyakan hanya membuat spekulasi dan menembak tanpa meletak sasaran yang tepat.

"pepun, kak mia doakan semoga syira meneruskan bakat penulisan untuk manfaat semua. jaga kesihatan elok-elok & ceria-ceria selalu walaupun tak di invite to read your blog" -kak mia merupakan seorang teman maya yang dikenali lewat sebuah website. Beliau selalu mengikuti blog ana dan ana terasa beliau kecil hati kerana tidak di jemput masuk ke dalam blog.

Hakikatnya, ana telah mengunci blog kepada semua tanpa memberikan VIP atau VVIP invitation kerana tidak mahu melebihkan sesiapa di dalam perkara ini sedangkan Encik Abi yang menjadi pembaca tegar pun tidak dijemput apatah lagi sahabat-sahabat lain. Ana hanya meletakkan blog di dalam kondisi "available only for authors" iaitu ana dan zauj. Mahu adil kepada diri sendiri dan semua.

Tetapi, respon yang diterima dari mesej dan komen di dalam facebook sedikit sebanyak mencuit hati ana untuk kembali muhasabah. Musibah yang Allah berikan bukanlah untuk menghukum kesemua orang yang tidak bersalah bahkan mereka sangat mengharapkan blog .:: HaRuMaN MaWaR ::. terus berdenyut dan kembali hidup seperti dahulu. Maka, ana memberi ruang kepada diri sendiri untuk berfikir.

Dengan lafaz basmalah, ana membuka kembali .:: HaRuMaN MaWaR ::. meski tidak mampu untuk meninggalkan apa-apa pesan, setidak-tidaknya ana tidak melukakan hati mereka yang bertandang kerana rumah kecil ini bersedia menerima mana-mana tetamu yang berhajatkan kepada ana. Terima kasih yang tidak terhingga kepada semua, semoga gerak perlahan ini tidak terus berhenti.

Ingin berkongsi secebis kisah yang ana kutip. Ibrah dalam pengembaraan. Mengikuti en zauj ke universiti dan duduk refleksi diri di masjid memberi ruang waktu untuk ana muhasabah dan melihat gelagat manusia. Ana selesa berada di masjid kerana ia memberi privasi buat ana, pernah juga duduk di kawasan terbuka tetapi akhirnya merasakan masjid adalah tempat terbaik untuk ana menghabiskan waktu membaca :)

Tidur lewat, bangun awal pagi dan masak kemudian bersiap sebelum subuh dan seusai solat subuh akan segera keluar dari rumah. Tiba di masjid, akan bersarapan dengan en zauj dan beriringan masuk ke masjid dengan urusan masing-masing. Seterusnya ana melakukan aktiviti bagi mengisi ruang waktu tersebut, suatu hari merasakan mengantuk yang tidak mampu ditahan akhirnya duduk di ruangan belakang dan baring. Datang seorang wanita yang sudah berusia.

Kalamnya tidak difahami dan ana sedar kata-kata itu ditujukan buat ana. Yang ana faham beliau marah kerana ana tidur di masjid, tidak memanfaatkan waktu di masjid untuk beribadah. Ana terus memejam mata dan berpura-pura sudah tidur. Kepala sudah berat mungkin kerana kurang tidur dan mata sangat pedih, berkali-kali tertidur semasa duduk bersandar di dinding. Sekadar memejam mata, tidaklah tidur lena. Bila bangun, tengok jam... Melihat sekeliling dan ana tersenyum. Sekujur tubuh beralaskan sejadah mungkin sedang qailullah (tidur sekejap selepas dhuha).

"Abang nak tahu, ada Mak Cik ni tadi marah-marah sebab Sayang tidur di masjid. Bila Sayang bangun, makcik tu tengah tidur. Hehehehe."

En Zauj hanya mendengar celoteh. Sebelum keluar dari ruangan muslimat, ana membetulkan pakaian dan tudung juga memakai niqab yang dibuka. Nampak makcik tu macam terkejut bila ana memakai niqab, mungkin dia sangkakan ana orang arab dan tidak faham bicaranya dan dia terus membebel kepada ana memandangkan hanya kami berdua di ruangan muslimat.

Ibrahnya, apabila kita tidak tahu apa yang berlaku jangan buat-buat seperti tahu. Bertanyalah punca sebelum membidik kata yang akan melukakan hati seseorang. Insaf ana dengan apa yang Dia tarbiyyahkan hanya dari seorang makcik yang mungkin tidak tahu bahawa ana memerlukan rehat untuk mengekalkan momentum kesihatan yang tidak sekuat dirinya :)

Baru-baru ini... Sementara menunggu abang ana, duduk menanti di kerusi dan di sebelah ana ada dua orang anak kecil yang comel. Awalnya, nampak seperti kakak begitu menjaga adik perempuannya kerana bimbang diapa-apakan oleh ana yang nampak seperti 'asing' tambahan pula ana ketika itu memakai pakaian berwarna gelap. Ana bertanya beberapa soalan dan ralit dengan keletah mereka yang melayani soalan-soalan ana.

Tiba-tiba, si adik yang sedari tadi melihat ana bertanya.

"Kenapa pakai ini?" Sambil ditunjukkan kepada niqab. Ana teringatkan sepupu ana yang berusia 3 tahun, Qashrina. Dahulu, Qashrina juga bertanyakan soalan dengan gaya yang sama seperti anak kecil ini.

Ana senyum sendiri. Memandangkan kedudukan ana di tempat yang terbuka, teksi lalu-lalang dan ana cuba berikan jawapan yang boleh diterima akal si kecil.

"Sebab di sini ada banyak habuk dan asap, jadi achik tutup la..." Alhamdulillah, si kecil itu gembira dengan jawapan tersebut dan teruja untuk berbual dengan ana. (Eh, dah pandai gelar diri sebagai "Achik", dulu sumpah kene bunuh mati hidup semula pun tak mengaku "Achik" depan budak-budak, paksa juga panggil "kakak"... hohoho)

Di hujung kerusi ada lelaki dewasa yang tersenyum dengan jawapan ana, mungkin bapa kepada anak-anak ini kerana ibu mereka sedang membeli tudung dan mereka menanti di kerusi tersebut. Sering ana merasakan Allah menjaga ana, meski di tempat awam begitu bukan merasa mulia tetapi Allah selalu menjauhkan ana dari lelaki. Allah selalu menjaga ana dan memelihara supaya ana tidak diganggu lelaki.

Nampak kelibat abang ana yang melambai tangan ke arah ana. Bangun dan mencubit pipi anak-anak kecil ini dan berjalan ke arah abang yang menanti...

Sebak dan hampir menitis air mata atas perpisahan, namun diteruskan langkah. Semangat yang tercuit harus segera dijahit demi sebuah perjuangan... Semoga perpisahan mengajar erti kasih-sayang dan akan lebih menghargai nikmat yang Dia hadirkan di sisi hamba Nya. Kita akan menghargai sesuatu apabila ia telah ditarik nikmatnya kepada kita, kita akan menghargai seseorang apabila dia tidak lagi berada di sisi kita.

Kata Pak Su "kita selalu menghilangkan sesuatu yang berharga"... Dan ana pun kembali memberi nota-nota kecil ini kepada diri sendiri.

Pendapat Kak Zima buat ana berfikir betapa ana mementingkan diri sendiri menutup blog ini, alasannya biarlah antara ana, abi wa zauji yang mengerti (dan mereka memahami). Ana mengharapkan ilham dari Allah sama ada perlu membuka atau mengekalkan blog didalam keadaan 'invisible' tetapi Allah membuka hati dengan kata-kata Kak Zima.

"kenapa nak baca blog syirah? sebab, some other blogs mungkin hanya akan cerita mengenai hadis ini, surah itu, artikel ini, artikel itu. tapi haruman mawar is different in a way that, it's about this girl who is pretty much a human being, Allah tested her the way Allah tested her, but this is how she reacts towards it. now, what do you learn from her? how are you when Allah tested you, can't you learn something from her? Haruman mawar banyak menyuntik persoalan2 untuk difikirkan dan menjentik fenomena untuk dilihat dari sudut yang berlainan. kerana itu, akak teringin nak kenal budak insyirah nih... dah lah nama dia sama dengan anak dara ku yang seorang itu.. harap sangat insyirah kecik dapat jadik cam insyirah yang solehah nih... setakat nih, ok lah jugak. tapi kuat protes budak insyirah kecik nih..."


Ya, what you learned from .:: HaRuMaN MaWaR ::.

Sincerely, kalam dari Kak Zima yang mencubit lengan ana untuk menarikan pena. Kata-katanya yang mencuit hati agar tidak memanjangkan rajuk yang bukan berpunca dari pembaca blog. Semuanya menuntut sebuah ruang untuk kembali menjahit hubungan dengan Sang Khaliq yang menegur pada hamba kecil ini agar memelihara hubungan sesama manusia.

Maka... cicipan pengalaman dan kesudahan uzlah hati ini, ana membuka tangan menerima tetamu yang sudi berkunjung. Statistik menunjukkan tetamu kedua terbanyak datangnya dari Mesir, ada yang bermukim dari Indonesia, UK, US, Australia, Singapura, Jordan, Korea, Jepun, Saudi Arabia... Entah siapa kalian, ana tidak mengenali namun segugur rasa memohon maaf atas setiap rasa yang singgah di hati kalian kerana berkecil hati menganggap kalian tidak dijemput. Tiada spekulasi yang mahu ditimbukan mahupun berkompromi untuk menidakkan kalian dalam wujudnya rumah maya ini.

Urusan hati ini, biar Allah yang menghiburkan. Insya Allah :)

Faqirah Wa Dhoifah,
Insyirah Soleha.

11 leaves:

Kash 30 October 2010 at 08:29  

sedap music background..mcm penah dengar je

Qaseh Syazwani 30 October 2010 at 11:27  

Salam ukhti..

Menitis air mata sy membaca kalam ukhti..
Terima kasih kerana kembali ukhti..
Sesungguhnya Allah membawa gerak tangan sy untuk menemui blog istimewa ukhti ini suatu ketika, lantas Dia izinkan sy meraih kekuatan setiap kali sy ke sini.

teruskan perjuangan dan sampaikan kalam2 bermakna ukhti itu.

biarlah Allah saja yg menentukan sgalanya. smoga ukhti dikurniakan kekuatan.:)
Slm syg.

miss s.e.r.e.n.i.t.y 30 October 2010 at 14:18  

walaupun saya baru tgk blog akak insyirah

saya sokong
blog ni banyak membuka minda kami

moga terus tsabat ya ukhti =)

Anonymous,  30 October 2010 at 14:18  

"perlu ke insyirah tutup haruman mawar? kenapa cepat patah hati? jadikan kritikan seseorang sebagai jalan untuk terus maju ke hadapan :)"

maaf syira, jika terKECIK ati ngan kata2 tu..
tak terlintas nak menyakiti mahupun nak buat spekulasi sembarangan..lahir dari hati yang dhaif

munadhia 31 October 2010 at 21:00  

kalam insyirah ibarat kalam ayatul husna KCB. ia lahir dr hati maka jatuh ke hati pmbaca jga insyaAllah. =) ibarat juga ayatulhusna sewaktu menarik diri dr radio JPMI. sehingga ramai ternanti2 kembali kata2 indah dr ayatulhusna.

teruskan menyentuh hati2 pmbacamu. sebutir permata yg mampu menyinari hati orang lain, itulah permata berharga yg x dapat dicari ganti.

semoga terus kuat dan thabat dalam melakar kalammu. =)

ikhlas,
spoken silent reader.

munadhia 31 October 2010 at 21:05  

kalam insyirah ibarat kalam ayatul husna KCB. ia lahir dr hati maka jatuh ke hati pmbaca jga insyaAllah. =) ibarat juga ayatulhusna sewaktu menarik diri dr radio JPMI. sehingga ramai ternanti2 kembali kata2 indah dr ayatulhusna.

teruskan menyentuh hati2 pmbacamu. sebutir permata yg mampu menyinari hati orang lain, itulah permata berharga yg x dapat dicari ganti.

semoga terus kuat dan thabat dalam melakar kalammu. =)

ikhlas,
spoken silent reader.

puterisafwah 31 October 2010 at 21:56  

Alhamdulilah dpt baca blk haruman mawar :)

aisyah masyitah,  31 October 2010 at 23:25  

alhamdulillah..harum mawar berdenyut kembali menceriakan hari2 saya2...keep it adek..

anahamlatilquran 13 November 2010 at 18:21  

salam ukhwah fillah insyaAllah...syukran atas perkongsian ilmu dan perkongsian perjalanan hidup seharian....syukran jazilan...teruskan menulis untuk usaha dakwah lillahi ta'ala ye...bantu orang-orang kat luar tu disamping mentarbiyah diri sendiri supaya lebih dekat dengan Allah,insyaAllah...teruskan berdakwah bilqolam selagi Allah beri kesempatan menghirup udara segar di bumiNya...alhamdulillah...dan teruskan usaha dakwah bil hal supaya nanti bila sudah bertemu Allah masih ade lagi pahala yang dapat dikira oleh malaikat....dan lagi satu,teruslah berdoa supaya Allah kuatkan iman dengan ujian2 Allah kerana kita hanya manusia biasa yang iman dan nafsu masing2 pasang surut...maaf kalau ana ade salah cakap...jazakillahu khairon jazak...uhibbuki fillah...wallahu'lam...assalamualaikum

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO