"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

21 October 2010

Menulis Tanpa Semangat

Bismillahirrahmanirrahim.

Kesuraman semangat untuk menulis dan kehilangan momentum penulisan. Lewat beberapa hari mengadap assignment zauj, tak banyak yang mampu ana hasilkan untuk membantu proses menyiapkan assignment tersebut. Namun, melalui pembacaan yang 'diserahkan' pada ana banyak yang membawa ana ke dunia khayalan. Akhirnya, duduk dan termenung di jendela. Sejarah demi sejarah dibentangkan, perjuangan demi perjuangan diharungi dan akhirnya bila tiba pada kita semuanya tidak dihargai.

* entri ini sangat panjang *

Suatu malam, zauj memberi tazkirah ringkas dan ditekankan kepada ana untuk berdisiplin menulis. Tak tahu nak cakap apa, senyum dan diam. Melalui entri "Dunia Blogger" pada sebelum, semasa dan selepas menulisnya ana sangat yakin banyak orang yang akan terasa dan seperti yang dijangka terlalu mudah membuat kesimpulan sedangkan intipati yang disampaikan tidak dicerna dengan baik. Bukan salah sesiapa, salah ana sendiri. Tetapi, merasa keperluan sesekali untuk 'menjentik' agar ada yang berfikir.

Menulis boleh sahaja, percintaan, persahabatan, isu semasa, politik dan sebagainya. Antara blog kegemaran ana adalah tulisan pena dari seorang sahabat, bukan sentiasa serius dan bicara soal agama tetapi skop hidup beragama itu terlalu luas untuk diterangkan. Bila ana katakan menulis sesuatu yang merasa dekatnya Allah dengan kita, ada yang terasa dengan menganggap bahawa terlalu kecil skop penulisan ana. Tersenyum. Bicara dan berbual apa sahaja, tetapi andai kata-kata yang berjangka hayat dunia dan akhirat lebih baik mengapa hanya berkata-kata sekadar hayat di dunia. Er, faham tak maksud ana ni?

Secara ringkasnya, andai kita boleh melakukan satu usaha yang memberi saham di dunia dan akhirat mengapa kita hanya memilih untuk melabur di dunia :)

Ulama' dahulu boleh berbincang sesuatu permasalahan bermula selepas Isyak dan hanya berhenti selepas solat Fajar. Dipendekkan, sepanjang malam digunakan untuk ummah. Berfikir tentang ummah. Kita ada saudara jauh yang menanti kita, kita ada teman-teman yang menaruh harapan pada kita, kita ada sahabat yang penuh bersemangat di sana, kita ada ramai yang berhajat kepada kita tetapi kita tidak menghargai mereka kerana sikap angkuh dan pentingkan diri.

Siapa mereka? Pernah kita berfikir mendalam tentang kewujudan mereka?

Mereka yang sedang bergelut dengan segala bentuk ujian rohani dan fizikal namun atas amanah dan taklifan sebagai KHALIFAH ALLAH, mereka menjunjung dan menjulang panji Islam meski nyawa mereka menjadi taruhan. Dan kita? Masih bersenang-senang di sini dengan tidak merasa bersalah apabila melupakan mereka.

* Tulisan di bawah pengaruh lagu. Khayal yang nyata. Maaf, pada yang lemah semangat sila abaikan *




Semasa sedang melayari facebook, tunjukkan kepada zauj.


"Abang, buku baru Fatimah Syarha. Dia tulis dengan zauj dia, "Palestin, Kami Datang" kisah sukarelawan haritu."

Zauj diam sejenak.

"Tak sama kita menulis dan melaungkan jihad berbanding kita duduk di sana dan merasa hiruk pikuk bedilan bom."

Ana terdiam. Sungguh usaha yang terlalu kecil, letak di bawah mikroskop pun tak nampak apa-apa dek kerana terlalu sangat-sangat-sangat kecil. Kalau di Mahsyar nanti Allah persoalkan masa yang Dia berikan di dunia ni, apa yang telah kita lakukan. Apalah agaknya jawapan kita... "Update blog?", "Chatting?", "Upload gambar dalam facebook?", "Mengulit lagu-lagu kegemaran?"... Allah.

Mereka yang jauh dari kita saat ini mungkin sedang menangis ketakutan, anak-anak kecil dan para wanita sedang berpelukan antara satu sama lain. Para remaja mengangkat senjata, menjalani rekrut ketenteraan demi mempertahan sebuah permata bernilai yang kita semua tidak hargai. Permata yang mereka bermandi darah untuk memperjuangkan, ad-deen...!

Kita yang mudah dan dipermudahkan, dimudah-mudahkan sehingga terlalu leka dengan kesenangan.

"Insyirah, banyakkan bersabar ye."

"Kak Syira, sabar banyak-banyak tau. Allah sentiasa bersama orang yang sabar."

"Dik, sabar je la..."

Dari dulu sehingga kini, disaat Allah menghadiahkan musibah pasti di antara kita saling berpesan pada ungkapan sabar. Fasobrun jamil. Dan berpesanlah pada kebenaran dan berpesan pada kesabaran, alhamdulillah kita masih mengikut petunjuk Quran juga saranan dari Ilahi namun sangat sedikit di antara yang mengungkapkan kalimah sabar akan mengajarkan bagaimana untuk memupuk sabar, bagaimana untuk melatih sifat kesabaran.

Ana tidak mahu bawa contoh yang jauh, cukup contoh diri sendiri. Awalnya, kanvas maya ini berkisar kehidupan sendiri dan ana bebas menulis mengikut rentak hati dan perasaan namun lama-kelamaan kebebasan diragut dan ana mencari medium lain untuk berentak mengikut hayunan dan langkah sendiri. Ana terbuka bicara soal sakit dan ana meletakkan open diary dalam rentetan perjalanan menempuh fasa-fasa yang menggerunkan hati dan nurani kerana ana suka baca apa yang ana tulis di saat ana semakin 'hilang'.

Dan al-hasilnya ramai yang berkongsi perkara yang sama dengan ana tetapi melalui kiriman e-mail. Ada juga kebaikan berkongsi di sini meski ada juga yang berfikir sebaliknya. Mereka sakit dan melalui proses yang hampir sama dengan ana, bezanya mereka memendam dan ana melepaskan di kanvas sepi ini. Tapi, apa yang dilepaskan hanyalah cebisan dari apa yang berlaku, usahlah terus membuat kesimpulan sendiri.

"Manusia dicipta dengan tergesa-gesa..."

Berkongsi sesuatu yang berkaitan dengan ungkapan sabar. SABAR, hanya lima huruf dan satu perkataan yang sering kita pesan pada mereka yang ditimpa musibah. Dahulu, saat masih mentah menilai kehidupan dan terbaring kaku seperti mayat hidup dalam suasana yang dhaif (lemah), setiap yang hadir tidak lepas mengungkapkan kalimah SABAR. Semua yang mampir hanya mengirimkan perkataan SABAR.

"Rasanya, kalau orang sedang ditimpa musibah dan asyik suruh sabar je agaknya dia akan sabar ke?"

"Dan berpesanlah pada kebenaran dan berpesanlah pada kesabaran. Habis tu takkan nak suruh jangan sabar pula."

"Ye la, kalau semua orang suruh sabar, hilang kesabaran jadinya... Silap haribulan dia sepak terajang pula. Hehehe."

"Isk, ada pula macam tu?"

"Ada."

"Pandai-pandai je Syira ni."

"Betul, ana dah lalui sebab tu ana cakap ada. Haha..."

* dialog ini adalah monolog *


Saat jasad terbaring dan manusia datang dan pergi, hanya ungkapan sabar yang mereka mampu berikan. Hanya perkhabaran itu yang mereka luahkan. Sabar? Akhirnya, hilang kesabaran dan ana mengamuk, mengamuk kerana bosan dengan manusia yang asyik mengulang kalimah sabar, sabar dan sabar. Seolah-olah tiada ungkapan yang lebih baik dari sabar? Yang terbaring bukan kamu, kaku macam mayat ni bukan kamu yang ungkapkan sabar maka bolehlah kamu cakap begitu.

Sehingga satu saat di waktu malam, abi tercinta datang mengusap perlahan ubun-ubun ana yang sedang menangis dan meraung dengan sungguh-sungguh akibat kebosanan pada semua yang sentiasa mengulang kalimah sabar tanpa merasa hatta secebis apa yang ana rasa. Ana, si kecil yang menangis pada malam itu dan abi membisikkan kata-kata yang membuat ana diam.

"Abi tahu Syirah sakit, ummi tahu Syirah sakit. Semua orang tahu Syirah sakit tapi sakit bulan alasan Syirah nak marah semua orang. Allah yang bagi sakit, kalau Syirah sabar Allah akan sembuhkan. Doa banyak-banyak."

Ana marah, marah dengan sangat-sangat pada diri sendiri yang langsung tidak mampu buat apa-apa.

"...kalau Syirah sabar Allah akan sembuhkan." Sepanjang malam ana mengulang sendiri. Ya, Allah yang akan sembuhkan dan hanya Dia yang boleh sembuhkan. Kesimpulannya, hanya Allah yang ada untuk kita, kita hanya punya Allah yang akan memujuk dengan cara dan kehendak Nya, mengharap kepada manusia sama seperti kita tak yakin kepada Allah.

Disaat mereka yang mampir dan meluahkan bahasa sedih dan ceritera kehidupan yang menguji, sangat jarang ana mengungkap sabar pada mereka kerana ana yakin sudah terlalu ramai yang berpesan pada kalimah itu dan mungkin otaknya juga sudah menghafal sebaris perkataan tersebut.

"Ada dua pilihan. Pertama, kamu akan jalani ujian ini dengan redha dan bersyukur pada Allah yang memberikan ujian. Kedua, kamu akan mendengus dan merungut dengan apa yang berlaku. Hakikatnya kalau kamu bertenang atau merungut, ujian tersebut tetap berlaku. Bezanya, bila kamu redha, kamu akan lebih bertenang dan muhasabah akhirnya kamu akan bersyukur pada Allah kerana menguji kamu. Kalau kamu merungut, ia tidak meringankan hatta sedikit pun masalah tersebut."

Bila disimbah dengan ujian yang bertali arus, sangkut bersangkutan dan bersahut sahutan akhirnya iman terjelupuk dan merenung sendiri. Saat ini, ungkapan sabar umpama racun yang membunuh saki baki semangat yang ada pada mereka yang sudah lelah dengan ujian.

"Jangan menangis kerana ujian yang hadir sebaliknya menangislah kerana dipilih oleh Allah untuk diuji."

Hakikatnya, dugaan yang Allah pautkan kepada hamba-hamba Nya sehingga tenggelam di dalam lautan ujian lebih enak dan indah berbanding dibiarkan kelemasan dalam lembah nafsu. Setidak-tidaknya apabila diberi ujian, kita diberi peluang untuk muhasabah. Kesempitan dan kesengsaraan zahir membuahkan kelapangan dan ketenangan hati andai hati diikat kepada Allah.

Bila melihat orang ditimpa musibah, jangan sekadar berpesan pada sabar tetapi ajarlah bagaimana cara untuk menjadi orang yang sabar, tunjukkan kaedah untuk bersabar. Umpama berpesan kepada anak-anak kecil untuk solat, jangan hanya berpesan atau menyuruh tetapi ajarlah bagaimana untuk solat, tunjukkan caranya untuk bersolat dan paling penting kita juga mesti solat sebelum suruh orang lain solat. Bila kita ditimpa musibah, haruslah kita juga bersabar sepertimana kita mengungkapkan kepada orang lain. ^_~

Relatenya... Sahabat, saudara, teman yang JAUH dari kita di Palestin dan serata dunia sudah bosan apabila disuruh bersabar! Tidak ada cara selain mengangkat senjata dan mempertahankan ad-deen yang sangat mereka hargai tetapi kita memandang sebelah mata. Andai kita merasai apa yang mereka rasai, apakah kita akan 'bersabar' atau mengangkat senjata? Dua pilihan yang diberi, kalau kita memilih untuk mengangkat senjata apakah kita bersedia menjadi syuhada?

"Bukan mudah nak jadi syuhada, susah sangat. Kebanyakan syuhada ni mereka yang sangat jaga hubungan dengan Allah, tahajudnya masya Allah! Mereka juga yang banyak berkorban (menjaga kebajikan sesama manusia), di saat orang lain tidur kepenatan mereka masih membasuh di dapur." - Perkongsian seorang aktivis yang pernah menghidu haruman darah syuhada.

Kelesuan Minda,
Insyirah Soleha.

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO