"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

15 December 2009

Catatan Hati Fatinah [5]


Siri Kelima : Duhai Muslimah, Peliharalah Auratmu!

"Ustazah, kenapa ustazah selalu pakai jubah?"

Aku tersenyum pada anak-anak muridku. Belum sempat aku jawab, seorang lagi mengajukan soalan.

"Kenapa ustazah pakai tudung labuh?"

Awalnya, aku amat tidak senang digelar ustazah. Pujukan demi pujukan dari Tokki Anjang buat aku serba-salah menolak pelawaan Tokki Anjang.

"Fatinah, dari tak buat apa-apa. Mengajarlah budak-budak kampung ni, masa ni la hang nak buat amal kebaikan. Jariah, insya ALLAH. Bila kita mati, hanya 3 perkara yang mengalir sebagai amalan kebaikan kita. Anak-anak soleh solehah, sedekah selagi mana ia diguna pakai dan juga ilmu bermanfaat yang kita ajarkan. Kesian budak-budak kampung ni, mereka tak ada tenaga pengajar. Banyak masa dihabiskan dengan main, tak ada siapa nak mengajar."

"Ustazah, kalau pakai jubah dengan tudung labuh macam ni, tak hangat ka?" Soalan demi soalan dari anak-anak ini buat aku pula yang tak terjawab.

"Sat... Sat. Berhenti tanya sat, bagi peluang ustazah jawab." Kata Nabila sambil berdiri, aku melantiknya sebagai penolong ketua kelas. Pekat loghat Kedahnya.

"Baiklah, kelas harini kita habiskan awal. Alhamdulillah, ustazah nak berkongsi cerita pula. Mudah-mudahan anak-anak ustazah ni kelak akan jadi manusia berguna. Insya ALLAH."

"Ameennnnn!" Serentak anak-anak ini menjawab, subhanaLLAH baru 3 minggu aku mengajar. Nampaknya sudah ada perubahan atas anak-anak ini.

"Masa zaman Rasulullah dahulu..."

"Sallallah 'alaihi wassalam..." Sahut anak-anak ini. Aku tersenyum, berhenti seketika.

"Semasa turun perintah, ayat Qur'an menyuruh para wanita Islam menutup aurat maka bertebaran mereka mencari sesuatu untuk menutup aurat mereka. Tidak sedikit mereka bertanya kenapa, mengapa, bagaimana, dan sebagainya. Itu keimanan para sahabat di zaman Rasulullah."

"Sallallah 'alaihi wassalam..." Aku berhenti seketika.

"Anak-anak, aurat seorang wanita yang sudah baligh ialah keseluruhan badan kecuali ini dan ini." Aku menunjuk bahagian muka dan tapak tangan, tidak mahu memanjangkan syarah pada anak-anak ini.

"Syarat menutup aurat ialah pakaiannya longgar, tebal, maksudnya bukan ketat apatah lagi nipis." Aku menyudahkan 'cerita' mengenai aurat.

"Tapi, awatnya ustazah pakai tudung labuh? Pakai tudung biasa tak boleh ka?" Soal Nabila.

"Insya ALLAH, boleh Nabila asalkan bahagian dada tertutup. Sebaiknya labuhkan sedikit tudung supaya tudung kamu tidak terselak bila ditiup angin." Aku menjawab sekadarnya.

"Tak panas ka?" Soal Hidayat, seorang hyper-active dan talk-active.

"Kehidupan kita di dunia adalah jambatan menuju alam akhirat. Kita membuat bermacam-macam kebaikan di dunia, maksud ustazah kita di dunia hanya sebagai seorang musafir. Contohnya, kamu dari sini nak ke Kuala Lumpur. Kamu bermusafir di sepanjang jalan, destinasi kamu ialah Kuala Lumpur. Sepanjang jalan dari Kedah ke Kuala Lumpur, kamu hanya menjadi musafir. Begitulah kita di dunia. Panas di dunia ni hanya sedikit saja Hidayat, di padang Mahsyar kelak matahari yang selama ini memancarkan terik hanya sejengkal dari kepala kita."

"Panasnya, tak ada payung ka ustazah?" Hidayat mengerut dahinya. Anak-anak lain khusyuk mendengar.

"Bagi orang yang beriman dan beramal soleh, terasa nyaman. Insya ALLAH. Adik-adik nak jadi orang beriman tak?"

Dari perkataan 'anak-anak' aku menukar kepada 'adik-adik' supaya lebih akrab.

"Nakkkkk...!" Aku tersenyum melihat wajah anak-anak ini.

.....

Itu cerita 4 tahun dahulu. Sebelum aku menjejakkan kaki ke Kota London, kota metropolitan yang sering menduga. Pernah aku diberitahu seorang ikhwah, seorang teman sekelas semasa sekolah dahulu. Sahabat yang melanjutkan pengajian di bidang geologi di Australia.

"Kita di sini mahal sungguh harga iman. Tak tahu mana lagi nak pandang, sana-sini mendedah aurat. Lelaki beriman saja lah..."

"Enta kurangkan keluar rumah kecuali untuk keperluan." Aku memberi saranan.

"Benar kata enti, insya ALLAH moga enti juga dipelihara ALLAH di sana. Jaga pandangan, jaga aurat dan maruah sebagai seorang muslimah. Di mana pun kita dicampak, andai kita ialah benih yang baik insya ALLAH tetap menjadi pohon yang subur."

Dimanakah harga seorang muslimah itu. Pada kecantikannya? Atau pada akhlaqnya? Atau sebenarnya pada dasar agamanya?

"Wanita solehah insya ALLAH menjaga akhlaqnya. Tetapi wanita yang menjaga akhlaqnya belum tentu solehah, sopan tingkah lakunya, baik pekertinya, manis senyumannya tetapi tidak bertudung kepala." Nafisah membebel panjang pada aku pagi ini. Bebelan Nafisah juga mengingatkan aku pada anak-anak muridku di kampung dahulu.

"Nafisah, benar kata enti. Insya Allah, Islam itu datang juga untuk memperbaiki akhlaq manusia. Islam lengkap, syumul." Aku cuba menenteramkan Nafisah. Entah apa anginnya, seharian membebel.

.....


"Tapi Kak Fatinah, bukannya Allah memandang manusia itu dari pakaiannya sebaliknya pada iman dan taqwa."

Rentetan soalan dan pertanyaan mengenai aurat, dari soalan anak-anak muridku 4 tahun dahulu, bebelan Nafisah hingga larut malam dan kini seorang junior bertanya pada ku selepas bertanya bermacam-macam soalan.

"Betul, Allah memandang iman dan taqwa bukan pada pakaian tetapi bukanlah bermaksud di sini Islam tidak menitikberat soal pakaian. Bukankah aurat seorang wanita itu sebenarnya ialah maruah dirinya? Contohnya sepinggan nasi yang dibiarkan terdedah, dihurung lalat dan sudah pastilah tiada orang yang mahu memakannya. Berbeza dengan sepinggan nasi yang ditutup dan terhindar dari lalat, antara dua situasi ini mana yang nakal Zulaikha pilih?" Sekadar berbasa-basi.

"Mestilah yang terhindar dari lalat, lalat kan membawa penyakit." Zulaikha pantas menjawab.

"Alhamdulillah. Begitu juga perumpamaannya. Rambut itu mahkota, salah satu tarikan seorang wanita. Dan penyakitnya juga apabila tidak menutup aurat ialah mendatangkan masalah pada diri kita sendiri dari lelaki yang mempunyai masalah hati. Setiap wanita itu hiasan, dan sebaik-baik hiasan ialah yang menjaga perhiasan dirinya."

"Eh, Ika pakai tudung lah Kak Fatinah." Tersipu-sipu Zulaikha apabila aku katakan rambut itu mahkota wanita, pernah aku terlihatnya tidak memakai tudung dengan sempurna semasa keluar bersama teman-teman Kristian.

"Memang benar Ika pakai tudung. Kak Fatinah tak cakap Ika tak pakai tudung, tetapi sempurnakan tudung Ika." Sambil tanganku membetulkan tudungnya yang diletak pada kiri dan kanan bahu.

"Labuhkan tudung hingga tertutup bahagian dada." Kataku pada Zulaikha.

"Eh, macam ni pun kira fail lagi ke Kak Fatinah? Susah la... Takkan nak pakai macam Kak Fatinah, sentiasa pakai tudung labuh dan jubah."

"Kalau kita nak tahu kita tutup aurat dengan sempurna atau tidak, lakukan satu ujian ini secara praktikal." Kataku... Bersahaja.

"Macammana?" Zulaikha nampaknya bersungguh mahu menjalani ujian praktikal yang aku katakan. Alhamdulillah.

"Solat saja dengan pakaian yang Zulaikha pakai tanpa memakai telekung. Kalau selesa, yakin dengan pakaian Zulaikha, maka... soal aurat tidak timbul lagi di hati Zulaikha." Aku senyum.

"Eh, boleh ke solat macam ni je kak?"

"Dalam solat, pokoknya menutup aurat. Telekung itu satu 'usaha' untuk menutup aurat. Longgar, tebal dan tutup keseluruhannya."

"Nampaknya pakaian Ika belum lagi menutup sepenuhnya. Baju Ika masih mengikut shape, terima kasih Kak Fatinah. Satu lagi soalan!"

"Teruskan, insya Allah akak berusaha jawab kalau akak mampu nak jawab." Aku melemparkan senyuman pada mad'u, junior aku di sini yang mengambil jurusan Bio-Kesihatan.

"Kalau Allah hanya memandang taqwa dan iman, kiranya as long menutup aurat OK la kan. Lelaki pula boleh la pakai seluar pendek as long as bawah paras lutut?" Tersengih Zulaikha dengan soalannya.

Berkerut dahi aku.

"Cuba Zulaikha fikir, kalau seorang lelaki yang selalu berseluar pendek, menampakkan bulu kakinya, baju yang entah apa-apa dan style yang langsung entah apa-apa, tiba-tiba bagi nasihat 'janganlah kamu melakukan kemungkaran, baiki hubungan sesama manusia dan pelihara hubungan dengan ALLAH'. Rasa-rasanya Ika akan ketawakan dia atau Ika akan terasa insaf dengan bicaranya?

Situasi kedua pula, seorang perempuan memakai pakaian yang ranggi, make-up tebal 2 inci sambil jalannya macam itik pulang petang, terkedek-kedek dan tiba-tiba bagi nasihat 'jagalah qiyamullail, dari itu kamu akan dekat dengan ALLAH.' Apa yang akan Ika rasa? Adakah nasihat itu diterima atau diketawakan?

Pakaian hanya wasilah, selagi menutup aurat insya ALLAH. Aurat juga sebenarnya ujian atas iman sejauh mana kita akan memperjuangkannya. Wallahua'lam."

Zulaikha tersenyum.

"Owh macam tu, betul juga pakaian memainkan peranan penting dalam menyampaikan risalah Islam. Thanks kak Fatinah! May Allah keep us among the pious. Doakan Ika ye kak, banyak betul ujian di sini." Pelukan hangat dari Zulaikha sebelum kami berpisah, salam dan kucupan dari seorang adik.

Moga Islam itu dijunjung walau di mana sahaja kaki ini melangkah.

Ya Allah, Engkau berilah kepada kami kekuatan sebagaimana Engkau memberi kekuatan pada Sumayyah dalam memperjuangkan keislamannya. Ya Allah, Engkau kurniakan kesabaran pada kami sebagaimana Engkau sabarkan Zinnirah dalam urusan agama. Ameen.

Langkah kaki semakin layu, mata harus dilelapkan dan telinga perlu direhatkan dari bebelan yang menjadi muzik seharian dari Nafisah.

Nafisah, moga dirimu sentiasa bersemangat menyebarkan risalah dakwah. Thabatkan kami ya Allah.

... fatinah ...

2 leaves:

Faiez_daud,  16 December 2009 at 07:22  

Orang yang tidur dibangunkan, dan yang lalai diingatkan, sedang orang orang yang tidak mendapat manfaat dari peringatan dan penyadaran maka dia mati hatinya, karena nasehat hanya berguna bagi yang hatinya hidup dan terbuka..

الوردة الشوكية 16 December 2009 at 12:36  

jazakallah atas ingatannya ustaz... barakallahu fik.

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO