"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

20 February 2011

Perjalanan Bulan Februari

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah. Ana kira mission is completed..! Dari teratak ummi abi, ana 'turun' ke Sungai Buloh mengemas rumah (juga teratak ummi abi) yang dahulu ditinggalkan tunggang langgang. Kalau ada tetamu datang terkejut tergempar mesti keliru sama ada ini rumah atau reban ayam. Mana tidak tunggang terbalik, panjang sungguh kisah sepanjang Februari meskipun hari ini baru 20 haribulan, masih berbaki beberapa hari ^_^

Mari... Mari, ana mahu kisahkan (kalau ada orang yang nak baca la).

1 Februari (Selasa) jam 4.30 pagi bertolak dari Sungai Buloh ke Kelantan untuk ziarah keluarga mertua tambahan pula encik zauj sedang bercuti pertengahan semester. Tempoh cuti seminggu dimanfaatkan untuk ke Kelantan.

3 Februari (Khamis) sempat menghadiri majlis perkahwinan sahabat encik zauj di Machang memandangkan perkahwinan di Kota Bharu tidak dapat kami hadiri, maka diusahakan juga sekeras-kerasnya untuk menghadirkan diri pada majlis di Machang. Meski sampai lewat, dirai terlebih dari pengantin. Pulang dari rumah pengantin, sudahnya kami yang dapat hadiah "Pengantin Baru" dari ibubapa pengantin perempuan. Pelik bukan? :P

Kami juga mengheret sejumlah 60 kotak x 2 papan = 120 papan kapsul Pil Barakah (habbatus sauda') sebagai bekalan ana selepas bersalin nanti. Insya Allah. Terima kasih buat adik pengantin yang bersusah payah mengheret Pil Barakah tersebut dari Mesir meskipun di saat itu Mesir sedang bergolak.

4 Februari (Jumaat) zauji mengajak ana ke Terengganu untuk berjalan-jalan makan di rumah sahabat yang sudah pun berkira-kira mahu menjamu makan tengah hari. Sebelum tiba di Terengganu, zauji berhenti solat Jumaat terlebih dahulu. Maka, selepas solat Jumaat selesai kami meneruskan perjalanan ke Terengganu yang hanya tinggal 1/3 perjalanan sahaja. Tiba-tiba, talifon ana berdering "sanakhudu ma'arikana ma'ahum..." (oh, deringan talifon saja) terpapar nombor talifon jiran belakang rumah.

"Apa hal pula ni...?" Hanya hati yang bermonolog, selalunya beliau menalifon menyuruh ana keluar ke belakang - suka bagi makanan.

"Assalamu'alaikum, Insyirah. Dah tahu ke?"

"Wa'alaikumussalam, tahu apa Mak Tok?" (Dah terbiasa memanggilnya Mak Tok)

"Atok kamu... Dah meninggal!"

Serius, halilintar memanah jantung. Terasa berhenti seketika degupan jantung.

"Ha?"

"Atok kamu, yang duduk rumah kamu tu... Dah meninggal."

"Ha?"

Ana rasa macam bengong beberapa saat. Terbayang Tok Bah terkujur.

"Atok kamu yang perempuan tu, meninggal."

"Innalillahi wainna ilaihirajiun."

Aliran darah kembali ke seluruh badan. Melepaskan nafas dengan penuh perasaan. Terbayang sekujur tubuh Tok Mak, sudah terlalu lama beliau menderita kesakitan. Ana dan zauji meninggalkan mereka (Tok Bah dan Tok Mak) dengan serba salah tetapi Tok Bah suruh kami teruskan rancangan balik ke Kelantan.

Ana terkejut, kaki dan tangan serta merta jadi sejuk beku. Kaku, diam dan hanya maklumkan pada zauji bahawa nenda sudah kembali ke rahmatullah. Kereta masih bergerak dan zauji tanyakan apa cadangan ana, mahu pulang ke Perak atau bagaimana... Minda tak bergerak, terkejut punya pasal.

Akhirnya, zauji buat keputusan untuk teruskan perjalanan ke Terengganu memandangkan tuan rumah sudah siap memasak dan menunggu ketibaan kami tambahan pula sudah tinggal 1/3 perjalanan sahaja. Zauji sudah maklumkan berita kematian tersebut kepada sahabatnya dan kedatangan kami tidaklah dipaksa untuk berlama-lama. Siap makan, ana tumpang solat dan kemudian kami pulang ke Kelantan untuk mengemas beg dan meneruskan perjalanan ke Perak. Jenazah akan disemadikan di Perak. Lalu, kami mengambil laluan Jeli-Gerik sebagai alternatif terbaik yang kami ada.

5 Februari (Sabtu) jenazah dikebumikan pada jam 10 pagi. Alhamdulillah.

18 Februari (Jumaat) abi menalifon memaklumkan bahawa moyang kami (ibu kepada Tok Bah) meninggal dunia. Dalam masa 2 minggu, Tok Bah kehilangan 2 orang wanita yang dekat dengannya. Ummi, abi juga ana bertolak ke Melaka dan berhenti di Bangi untuk ambil zauji, terkejut melihat keadaan Tok Bah. Surprise!

Tok Bah kemalangan dengan lori beberapa hari sebelum kematian moyang... Innalillahi wainna ilaihirajiun. Kereta yang dipandu oleh Tok Bah remuk hancur terutama bahagian pemandu! Terkebil-kebil ana melihat kereta yang kelihatan seperti 'besi buruk' dan lebih menyentuh hati apabila melihat keadaan Tok Bah seperti trauma dan beliau mengalami depresi yang agak teruk. Tidak mahu makan dan kesihatannya sangat merudum.

Kata datuk saudara (adik Tok Bah), "Lori yang dilanggar tu terbalik," tetapi fizikal Tok Bah hanya luka-luka pada kepala, kaki dan tangan. Tiada tulang yang patah tetapi kami sangat bimbang sekiranya berlaku pendarahan dalaman. Puas dipujuk oleh semua orang, Tok Bah tidak mahu ke hospital untuk menerima rawatan. Abi dan abang memujuk Tok Bah untuk pulang ke rumah ummi dan abi keesokan harinya.

Selepas Isyak, abang dan kakak ipar juga ana dan zauji bertolak pulang... Dalam keletihan yang amat, dengan hurungan kantuk akhirnya minta abang hantarkan kami ke rumah bapa saudara di Bangi untuk tumpang bermalam, abang dan kakak ipar meneruskan perjalanan ke rumah mereka. Ana rasa ana 'tidur mati' malam tu, tak sedar apa. Keletihan yang amat :)

19 Februari (Sabtu) selepas sarapan, ana dan zauji pulang ke Sungai Buloh. Bersemangat mahu mengemas rumah (bayangkanlah tinggalkan rumah berselerak, tetamu yang ziarah jenazah nenda... barang-barang yang digunakan, ditinggalkan begitu saja :P) tetapi keletihan masih melekat di badan, sudahnya... tak selesai juga.

20 Februari (Ahad), ziarah rumah ibu saudara yang hanya berselang beberapa lorong kemudian membeli barangan baby... dan DETTOL. Dengan semangat waja, kemas rumah (sebahagian besarnya zauji sudah kemaskan) dan mop dengan DETTOL kerana arwah nenda duduk 3 minggu di sini menjalani rawatan diabetis (mencuci luka kakinya). Abi nasihatkan kami menggunakan DETTOL untuk membunuh kuman. Siap mengemas rumah, duduk mengemas dapur... Lap dengan DETTOL. Alhamdulillah... Lepas ni tiada keraguan untuk meninggalkan rumah yang sudah kelihatan seperti rumah manusia :)

Alhamdulillah, semakin meningkat usia kandungan... Semakin bersemangat untuk 'survive', apatah lagi di saat diri kelembikan di kecil ini bergerak-gerak seperti memberi semangat untuk ana 'survive'. Sayang, duduk baik-baik yer... :)


Al-Fatihah buat nendaku... Siti Rokiah Binti Khatijah (duduk di atas kerusi roda)


Hidup ini hanya untuk dilalui, bukan untuk diramaikan.

Hargailah ibubapa selagi mereka masih bernyawa, berbaktilah buat mereka meski hanya dengan sepotong doa.


Hanya musafir,
Insyirah Soleha

1 leaves:

kakchik 20 February 2011 at 19:31  

Assalamualaikum Syira. Di kala azan Maghrib berkumandang ni kakchik terpanggil pula untuk membaca blog syira. Innalillahi wa inna ilaihi raajiun. Salam takziah dari kakchik atas pemergian dua orang kesayangan Syira. Semoga ruh kedua-duanya aman di sana. Doa kakchik agar Tok Bah Syira akan kembali sihat dan bersemangat slps ini. Kakchik nak solat Maghrib dulu.

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO