"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

14 February 2011

Its All About 'I, Me and Myself'

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah tanggal 29 Januari 2011 yang lalu sepupu secara sah menjadi seorang isteri. Entri ini sudah berdebu di dalam draft (kepala) kerana ana hanya rajin monolog tetapi sangat malas untuk menaip. :)

Sesuatu lembaran yang dibaca oleh 2 orang yang berbeza akan melahirkan 2 pendapat yang berbeza sedangkan isi lembaran yang dibaca adalah sama. Suatu perkara yang ditafsir oleh 2 orang yang berbeza akan mendatangkan tafsiran yang berbeza kerana setiap seorang manusia tidak sama corak pemikirannya. Melihat saujana gunung yang jauh di mata, seorang anak kecil boleh saja menikmatinya sebagai pemandangan gunung dan tidak mustahil seorang anak kecil yang lain akan mentafsir ia sebagai piramid!

Encik Zauj sudah siap memberikan berbakul-bakul idea untuk dijadikan asas penulisan novel, malangnya ana hanya memandang beliau dengan senyuman. Berbakul-bakul idea tersebut hanya sarat menari di kotak memori dan idea yang panjang sementelah berbakul-bakul terkumpul tidak satu pun diterjemahkan dalam penulisan. Akhirnya, terjadilah plot yang sungguh kronik di dalam minda kerana setiap hari ana akan 'menulis' novel tersebut di dalam minda dan tersenyum adakalanya menangis sendiri dengan setiap plot yang dimonologkan.

"Insyirah, nanti dah jadi isteri jangan culas menulis. Siapkan manuskrip kamu!"

"Baik...!"

Itu ayat sebelum menjadi seorang isteri, semalam membaca tulisan novelis tanah air: Ain Maisarah dan ana tersenyum bila membaca coretannya bahawa cabaran terbesar adalah KEMALASAN!

Sharing a moment in my Open Diary. It all about I, ME and MYSELF. Dari dahulu, sekarang dan ketika ini Open Diary .::HaRuMaN MaWaR::. is all about I, Me and Myself sehingga orang muak dan jelek untuk membaca. Tapi, dari dahulu selalu ana cakap ana menulis untuk diri sendiri, memang sangat mementingkan diri :)

Bila berfikir dengan waras, dunia maya yang tidak bersempadan dan tidak tahu siapa yang membaca maka menulis secara umum adalah lebih baik dan lebih selamat untuk menulis tentang I, Me and Myself kerana kalau entri yang marah itu tandanya sedang memarahi diri sendiri. Iya, ana sangat suka bermonolog ^_^


Mungkin ada secebis dua tiga empat kerat yang ditulis adalah ingatan pada diri sendiri. Dari awal lagi ramai yang komen (dan kondem) tulisan ana sememangnya about I, Me and Myself maka ana hanya tersenyum. Sejarah blog picisan ini sebenarnya adalah rangkaian memori yang sengaja ana ciptakan untuk ahli keluarga yang dicintai kerana ia dibina semasa ana sangat suka bermalam di dalam wad dan berkawan dengan nurse dan doktor di hospital. Mudah-mudahan bila sudah tiada lagi di dunia ini, ummi, abi, akhun wa ukhtun, dear BFF Cik Aisyah dan Cik Hafizah, Adik Azmah, Sister Amiera and Sister Syifa' boleh menikmati 'kenangan' bersama ana ^_~

Semalam, duduk menonton filem bersama abi dan keluarga semasa babak kelam kabut suasana di dalam wad. Abi terus cakap.

"Macam Syirah! Doktor kena bagi sedatif untuk tenangkan."

My dear BFF Cik Aisyah selalu menatap blog dan lewat tulisan-tulisan sepi ini beliau akan merasa 'ditemani' oleh ana. Ana sangat menyayangi beliau. Meskipun apabila menyayangi seseorang, kita tidak boleh menyayangi sepenuh hati tetapi kelemahan hati ana tetap menyayangi beliau sepenuhnya. Cukuplah itu sudah menghiburkan ana saat air mata jatuh berderaian ke lantai, Dia masih ada untuk mengingatkan kelemahan minda ini betapa ana punya sahabat yang sangat baik.

My dear BFF Cik Hafizah selalu sibuk dengan rangka tugasan sebagai pelajar dan sibuk dengan urusan persatuan, tetapi lewat blog sepi ini beliau akan merasa terhibur dengan coretan ana kerana beliau sangat setia untuk mendengar celoteh ana sedari dahulu. Karangan-karangan lapuk dan menjemukan ini tidak disajikan untuk mereka yang menatap dan membacanya tetapi ia dirangka khusus buat mereka yang berada di sisi ana, yang setia melayan ana, yang sabar dengan ujian Allah kepada mereka dengan adanya ana di sisi mereka.

Kini, setelah menjadi isteri kepada seorang lelaki yang Allah takdirkan bernama Md Saiful Azuran... Coretan perjalanan ini sengaja dikongsikan hanya secebis dari setiap rasa yang singgah di kamar hati kerana kemurahan rahmat dan nusrah Ilahi menghadiahkan insan seperti beliau untuk ana. Moga peninggalan diri ini menuju alam barzakh, sempat untuk memanfaatkan sedikit peluang dan ruang mengucapkan 'Terima Kasih' di atas segala pengorbanan yang dizahirkan.

"Insyirah, ada orang yang terasa hati dengan tulisan Insyirah haritu."

Abi memberi teguran. Lewat teguran itu, ana dan zauj sama-sama muhasabah. Tidak terniat untuk menulis teguran (direct sound) kepada sesiapa apatah lagi ditujukan khusus buat seseorang. Bicara umum... Selalu saja tersenyum dan encik zauj adalah insan yang paling hampir meredakan perasaan ini. Teringat kata-kata seseorang.

"Biasalah. Kita menulis, ada orang yang tak terasa berkaitan dengan kehidupannya dia akan rasa suka dan mungkin bila ada satu tulisan yang terkena batang hidung maka dia akan bengang. Itu menunjukkan dia manusia normal. Alhamdulillah."

Dakwah itu sentiasa harus berjalan, andai kemampuanmu hanya pada penulisan jangan berhenti menulis, sehingga saat rohmu bercerai dari jasad, menulislah dengan hatimu. Kalau harimau mati meninggalkan belang biar manusia mati meninggalkan peringatan. Dan andai peringatan itu melalui tulisan, tulislah apa yang kau rasa. Semoga manusia sentiasa saling ingat mengingati dengannya.


Demi masa, sesungguhnya manusia dalam kerugian...

Ana yakin dan percaya, ramai yang pernah terasa hati dan tersinggung dengan mana-mana entri kerana sudah banyak anonymous yang marah-marah dan hentam, ana menyambut dengan terpinga-pinga dan akhirnya ia membuahkan senyuman. Cubit-cubit sayang, cubit paha sendiri orang sebelah pula yang terasa sakit. Alhamdulillah, itu tandanya kita masih BERSAUDARA. Kerana waktu yang ada juga, seluas kemaafan dipohon kepada mana-mana hati yang retak dengan nukilan-nukilan kosong ini. Manusia itu terlalu lemah pengetahuannya, maka kembalilah kepada Allah dan harapkanlah ilham dari Allah dalam menetapkan apa juga pilihan dalam kehidupanmu! :)

Teguran dari Allah, supaya habiskan monolog-monolog dan rungkaikan plot yang sudah kronik dalam minda di dalam bentuk tulisan agar si mujahid kecilku boleh membacanya setelah mengenal dunia. Mungkin si kecil ini tidak sempat mengenali umminya, sabar ya sayang... Ummi akan coretkan nukilan-nukilan kecil dari hati dhaif buat abi dendangkan buatmu suatu hari nanti. Biizinillah... ^__^


Kita meraikan dua pengantin baru
Mari doakan agar mereka bahagia
Dapat zuriat yang soleh solehah
Mentaati Allah dan juga Rasul Nya

Agar rumahtangga aman bahagia
Bertolak ansur kenalah ada
Maaf bermaafan rukun setia
Bekerjasama meneraju rumahtangga

Ujian hidup hendaklah sabar
Usahalah mencari rezeki yang halal
Dapat sedikit pun tidak mengapa
Diberi pahala berkatnya ada

Keluarga kedua pihak hendaklah dihormati
Agar persaudaraan keluarga sentiasa ada
Kasih dan sayang sentiasa berbunga
Inilah yang dikehendak oleh agama


p/s: Memori main hujan sangat seronok! Tambahan pula teringatkan insiden nak 'mengikut' tema majlis perkahwinan sampai terpaksa balik tukar baju, tak sanggup nak 'mengikut' warna tema majlis akibat ketidakselesaan yang sangat mendera. Lepas tengok gambar orang kahwin berangan nak sewa baju kahwin semata-mata nak ambil 'gambar kahwin'. Eh eh, baju gold dulu masih available. :P


Overdose Chocolate T__T
Insyirah Soleha
1.31 am

2 leaves:

rauhah 14 February 2011 at 01:45  

truskan menulis...ana ska membaca tlisan nti yg begitu menyentuh jwa...:)

sahabat,  25 February 2011 at 11:21  

salam..teruskan menulis..membaca blog enti membuatkan ana bersemangat untuk mencari cinta allah,membina dan memberi sokongan pada ana dalam menempuhi cabaran hidup..anggaplah tguran manusia trhdp penulsn enti adalah satu nasihat yang membina...kerana kita adalah saudara..jazakallahukhair

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO