"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

06 February 2012

[Cerpen] Dia Aisyahku 6

Bismillahirrahmanirrahim.

Humaira membetulkan duduknya supaya kelihatan beradab dan tidak bersikap kurang sopan di hadapan ibunya. Kelihatan bapanya sedang memotong beberapa batang tebu di halaman belakang rumah, itik dan ayam peliharaan bapanya dikejar Mus'ab dan Rufaidah, anak-anak saudaranya.

"Mak, mana Kak Aisyah?"

"Kak Aisyah sudah ke surau, tolong memasak. Malam nanti sediakan waktu untuk ke surau."

"Insha Allah."

Humaira faham benar maksud ibunya. Meraikan majlis ilmu dan memuliakan alim ulama' menjadi perkara yang sangat diutamakan oleh ibubapanya.

"Ilmu itu cahaya yang akan menerangkan kehidupan kamu. Nabi juga pesankan kepada kita, kalau inginkan kesenangan di dunia maka diperlukan ilmu, kalau berhajatkan kesenangan di akhirat maka diperlukan ilmu, kalau mahukan kesenangan di dunia dan akhirat maka dengan ilmu juga. Ilmu juga akan menyebabkan kita menjadi semakin dahaga untuk terus menggali ilmu-ilmu Allah, semakin kita tahu semakin kita menjadi nak tahu perkara yang lain pula."

Suara ayah mematikan langkah Humaira yang menuju ke muka pintu untuk mendapatkan Mus'ab yang memegang beberapa batang tebu yang siap dibuang kulit

"Insha Allah, ayah."

------

Usai melaksanakan solat Asar yang diimamkan oleh ibunya, Humaira memberi isyarat kepada kakak iparnya, Aisyah.

"Kenapa Dik?"

"Humaira nak minta pandangan Kak Aishah."

"Tentang apa Dik?"

"Tentang purdah."

Aishah membetulkan duduknya supaya lebih selesa. Rufaidah sudah berlari mengikut langkah neneknya ke dapur.

"Apa yang Adik nak tanya?"

"Bagaimana penerimaan Abang Saufi apabila Kak Aishah mahu memakai purdah?"

"Alhamdulillah, awalnya memang Abang Saufi terkejut. Biasalah, bila kita nak berubah... samada ibubapa atau keluarga mahupun orang yang rapat dengan kita bimbang, bukan apa takut ia sekadar ikut-ikutan bukan dengan persiapan mental dan ilmu. Bila sekadar ikut-ikutan, kita sendiri yang 'goyang' bila ditiup angin. Alhamdulillah, setelah istikharah dan solat hajat. Abang Saufi memberi keizinan untuk akak memakai purdah. Mula-mula, mak dan ayah juga rasa kekok bila melihat Kak Aisyah berpurdah tetapi lama-kelamaan mereka boleh menerima perubahan Kak Aisyah."

"Alhamdulillah. Seronok Adik dengar, Adik pun terkejut kali pertama melihat Kak Aisyah berpurdah. Lama-lama, dah biasa. Kak Aisyah, ada sahabat Humaira yang tanya sekiranya seorang muslimat memang berpurdah dan sewaktu melamar, keluarga pihak lelaki dan bakal suami tahu muslimat tersebut berpurdah tetapi untuk majlis tunang dan perkahwinan, muslimat tersebut tidak dibenarkan berpurdah. Bakal suaminya juga meminta kepada muslimat tersebut supaya tidak memakai purdah selepas berkahwin. Semuanya diucapkan semasa melamar. Bagaimana mendapat Kak Aisyah?"

"Syara' membenarkan lelaki untuk melihat wajah wanita yang bakal dinikahinya supaya merasa tenang untuk berkahwin dengan wanita tersebut. Jadi, tidak ada masalah sekiranya lelaki tersebut mahu melihat wajah wanita yang bakal dinikahinya dengan syaarat wanita tersebut menutup aurat dengan sempurna dan ditemani oleh mahram.

Untuk majlis pertunangan dan perkahwinan pula, ia terletak pada wanita tersebut. Wanita itu memilih untuk menerima lamaran lelaki yang tidak mahu beliau berpurdah dan sudah diberikan syarat sebelum berkahwin untuk menanggalkan purdah semasa majlis pertunangan dan majlis perkahwinan. Dari sisi syara', apabila lelaki melamar dan wanita bersetuju mengahwini lelaki tersebut (bersanggup untuk menjadi isteri) maka sudah termeterai pertunangan antara lelaki dan wanita tersebut. Apabila wanita tersebut memilih untuk menerima lelaki tersebut yang awal-awal meletakkan syarat kepadanya untuk menanggalkan purdah, maka pendirian wanita tersebutlah sama ada nak menanggalkan purdah atau sebaliknya.

Purdah adalah perkara khilaf yang menjadi perbahasan ulama'. Terpulang kepada wanita tersebut, berdasarkan ilmunya untuk memilih pendapat yang mewajibkan atau sunnah memakai purdah. Sekiranya dia berpegang kepada pendapat WAJIB, maka dia WAJIB berusaha untuk mengekalkan purdah dan dia juga demi kewajipan berpurdah, perlu menolak lamaran lelaki tersebut.

Sebagaimana contohnya A meminang B, dengan syarat B tak boleh bertudung semasa majlis pertunangan dan perkahwinan seterusnya selepas berkahwin B tak boleh bertudung maka B terang-terangan perlu menolak lamaran lelaki tersebut. Contoh ini juga sesuai dirujuk kepada mereka yang berpegang pendapat wajib untuk berpurdah.

Sebab apa Kak Aisyah katakan begitu, kerana dia meletakkan kewajipan berpurdah maka kewajipan itu sudah tergalas kepadanya dan dia perlulah untuk menjaga kewajipan tersebut (untuk mengekalkan purdah).

Pada wanita yang memegang berpurdah adalah sunnah (berdasarkan ilmunya), maka sunnahlah dia berpurdah dan dia perlulah mengutamakan perintah suami yang meminta menanggalkan purdah selepas berkahwin kerana taat kepada suami adalah wajib manakala berpurdah adalah sunnah (dalil yang dia pegang berdasarkan ILMUnya). Wallahua'lam."

"Terima kasih atas penjelasan Kak Aisyah. Kak, adakah dikira tidak soleh lelaki itu, apabila dia membuat permintaan sedemikian? Sudah pastilah seorang muslimat menginginkan yang terbaik untuk dirinya. Dan apa pendapat Kak Aisyah jika muslimin itu mahukan isterinya memakai tudung bidang 60? Semua keinginannya disampaikan sebelum berkahwin. Adakah setelah mengahwininya, seorang isteri wajib mengikutinya sedangkan wanita tersebut sudah lama memakai tudung labuh."

Aisyah tersenyum. Riak wajahnya terbayangkan sahabat-sahabatnya yang dahulunya bertudung labuh, namun setelah berkerjaya dan memiliki keluarga, pelbagai fesyen tudung dikenakan sehinggakan ada yang tidak lagi menjaga aurat hanya kerana mengikut arus fesyen yang sentiasa menduga kemahuan wanita untuk berhias-hias. Di saat wanita-wanita lain berbual mengenai peredaran fesyen semasa, adik iparnya melontarkan kebimbangan seorang wanita yang diberikan syarat dari bakal suami untuk meninggalkan 'tudung labuh'nya. Allahuakbar.

"Dik, kita tidak mampu mengukur kesolehan seorang hamba, kesolehan diri sendiri pun kita tak mampu nak sukat apatah lagi kesolehan pada diri orang lain, kan? Jadi... solusinya ialah meletakkan ALLAH sebagai destinasi, tujuan kehidupan kita. Gunakan dunia sebagai akhirat, jadikan dunia sebagai tempat kita bersenang-senang di akhirat. Insha Allah, jalan mujahadah yang sangat perit di dunia terlalu singkat dibandingkan dengan kehidupan akhirat yang abadi.

Tidak dinafikan, keinginan berkeluarga, punya suami yang soleh... semua itu impian kepada semua wanita. Tetapi, kita juga kena tahu UNTUK apa kita berkahwin, KENAPA kita berkahwin dan BAGAIMANA menguruskan diri sebelum dan selepas berkahwin. Ramai muslimat memandang solehnya seorang lelaki pada kopiahnya, solehnya seorang suami pada keizinan isteri untuk berpurdah... sebaliknya... jadikanlah perkahwinan sebagai WASILAH kita mendekatkan diri kepada Allah.

Ada orang yang soleh/solehah tetapi pasangannya Allahu Rabbi sangat lah teruk perilaku dan akhlaqnya. Kita kena ingat, semua yang datang adalah pilihan yang dari awalnya Allah dah berikan. Allah bagi jalan-jalan untuk kita, kita memilihnya (terkadang membelakangkan Allah) dan setiap jalan yang kita pilih pasti akan ada cabaran, bezanya apabila kita memilih dengan menyertakan Allah maka kita akan BERSEDIA untuk menerima ujian yang Allah hadirkan di hari kemudian. kalau kita memilih dengan NAFSU maka kita akan meletakkan nafsu kita di hadapan apabila berdepan dengan ujian dalam rumahtangga.

Perkahwinan ini bukan lukisan alam yang serba indah. Rumahtangga Rasulullah juga disapa badai, dilanggar ombak namun semuanya itu bukan kerana bencinya Allah kepada kekasih Nya sebaliknya ia adalah tangga-tangga menuju taqwa, agar kita memegang erat tali Allah.

Pasangan yang soleh, bukan pada kopiahnya bahkan seorang ustaz pun kita tidak mampu menjamin bahawa dia akan menjadi seorang suami yang soleh, maksud Kak Aisyah, suami yang mengikuti sunnah Rasulullah s.a.w.. Bukan kopiah dan serbannya menjadi jaminan bahawa dia akan membawa kita ke syurga Allah tetapi penghayatan kepada hidup beragama seorang lelaki lah yang menjadi PAKSI kepada kita dalam memilih calon suami. Kena ingat Dik, kadang kala ustaz juga lebih 'teruk' dari mereka yang bukan dalam bidang agama. Kerana, ustaz-ustaz juga diuji Allah dengan ilmu yang mereka pelajari.

Semakin kita berlari kepada Allah, semakin banyak syaitan yang mengejar dan merantai perjalanan hidup kita. Yang penting, jadikan sebuah perkahwinan sebagai medan untuk mengumpul sebanyak-banyak pahala. Hiaskan rumahtangga sebagai syurga dunia, gunakan suami sebagai wasilah kepada kita untuk menjadi LEBIH BERTAQWA kepada Allah. Ada manusia, dengan perkahwinan menjadi lebih bertaqwa. Ada manusia, dengan perkahwinan menjadi kufur dengan nikmat-nikmat Nya. Ada manusia, hidup bersendirian menjadikan dia lebih bertaqwa. Ada manusia, hidup berpasangan menjadikan dirinya bertambah taqwa.

Bukan pasangan yang menjadikan seseorang bertambah taqwa tetapi menjadikan pasangan sebagai wasilah untuk melakukan kebaikan sebanyak-banyaknya, kebaikan yang dilakukan bersandarkan kepada ketaqwaan kepada Allah. Jangan menjadikan pasangan sebagai sebab kita menjadi kufur kepada Allah.

Bertudung atau tidak... bukan persoalannya. Tetapi menutup aurat adalah fokusnya. Tidak kiralah tudung jenis apa yang kita pakai, asalkan kita menutup aurat. Fokus utama adalah menutup aurat, kalau tudung saji boleh menutup aurat, takde masalah nak tutup dengan tudung saji.

Ramai manusia yang bertudung labuh tetapi tidak melabuhkan hatinya kepada Allah bahkan pakaiannya menyebabkan dia menjadi riak. Berpakaianlah dengan pakaian TAQWA. Insha Allah, moga tenang dan damailah hati muslimah tersebut. Wallahua'lam."

"Allahuakbar. Subhanallah... Betapa ramainya manusia menilai manusia berdasarkan apa yang dilihat pada zahirnya, menilai kesolehan seorang wanita pada labuhnya tudung yang dipakai, kepada baju yang disarungkan tetapi terlupa dengan pandangan yang Allah gariskan yakni agama."

"Ya, tetapi kena ingat juga Dik. Bukan semua yang bertudung labuh dan berjubah litup itu bertaqwa kepada Allah tetapi muslimat yang bertaqwa akan melabuhkan pakaiannya agar terpelihara auratnya supaya terjaga maruahnya sebagai seorang muslimah di mata Allah."

"Ya kak. Kerana taqwa itu di hati, maka urusan Allah lah untuk menilainya. Kita sebagai manusia, sentiasa perlukan Allah dalam urusan kehidupan agar tidak salah dalam menilai pandangan kehidupan ini."

"Insha Allah."



.... Bersambung ....

Ummu Amir Solihin

1 leaves:

syamilsynz 10 February 2012 at 11:54  

Alhamdulillah..jumpa jugak blog yang menulis cerpen..

p/s: trus jump ke episode 6 rasa lain je..kne baca dr episode 1 dulu..=='
moga pemilik blog ni dpt menulis cerpen2 yg menarik..

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO