"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

07 August 2011

Disapa Bayu Rindu

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, seronok menikmati suasana Ramadhan kali ini. Sudah 7 malam bertemankan lampu neon dari masjid, indah... Kelunakan suara sang imam dari Masjid Negeri juga sesekali menerpa cuping telinga, sekejap kuat sekejap perlahan bersama hembusan sang bayu. Tidur malam anakanda Amir Solihin bertemankan kalamullah yang bergema dari Masjid Negeri dan surau yang melaksanakan solat terawih. Sesekali, anakanda Amir Solihin senyum di dalam lenanya... Gerangan apakah yang masuk ke dalam mimpimu wahai penghuni syurga?

Beberapa ketika ini, kenangan lalu selalu menari di minda. Terkenangkan pengalaman bersama kakak-kakak BMc, Sahabat MAP dan juga Al-Insyirah sedikit sebanyak mencuit hati, betapa masa tidak menunggu kita. Andai dahulu manusia meletakkan harga masa seperti emas, kini emas boleh dibeli dan dimiliki... Masa ibarat pedang, andai tidak dikendalikan dengan baik maka ia akan menghunus leher kita.

Kakak-Kakak BMc

Mereka terdiri dari pelbagai latar belakang keluarga dan pendidikan, paling tinggi sehingga ke peringkat PHd namun ia bukanlah menjadi kayu ukur dalam bersilaturrahim. Tautan ukhuwah dan mahabbah yang terjalin, insya Allah lebih manis dan indah apabila berkasih sayang dan saling hormat menghormati antara satu dengan yang lain.

Ana hanya pernah bertemu dengan senior BMc sekali sahaja... Tetapi, kenangan tersebut sangat segar hingga kini. Bak kata kak Suhaiza, dahulu bertemu ana berteman dengan adik bongsu tetapi kini kalau bersua sudah bawa anak sendiri. Kak Sarah juga tidak perlu menyorok di dapur, sudah ada 'bodyguard' dan juga 'panglima' yang akan mengawal kiri dan kanan supaya tidak diganggu suara-suara usikan nakal dari kakak-kakak yang lain.

Flash back... Saat itu, ana masih bersekolah menengah dan sangat segar lagi bahawa Kak Rina sedang sarat anak ke-2, kini anaknya sudah besar. Masa bertemu dahulu, Kak Suhaiza hanya ada seorang anak tetapi kini dah nak masuk anak yang ke-4. Kak Aida juga saat itu hanya ada 2 orang anak, Fawwaz baru berusia 1 tahun tetapi kini Fawwaz sudah pun darjah 1! Kak Aini masih bawa Afif yang mana saat itu masih bayi, mengusung anakanda Afif di dalam bakul.

Anak bongsu Mama Tirana pun masa tu baru berusia 4 tahun, sekarang dah besar panjang... Kalau dulu Kak Tyha hanya mengendong anak sulungnya, kini anak kedua Kak Tyha pun dah besar. Cepatnya masa berlalu... tak sedar dahulu sekolah menengah, kini dah ada tanggungjawab sebagai seorang ibu.

Perkongsian pengalaman dan kisah hidup kakak-kakak BMc satu 'ibrah yang besar dalam menongkah kehidupan. Sisipan kisah mereka yang mengharungi mehnah kehidupan memberi satu anjakan untuk berfikir bahawa Allah menciptakan manusia untuk saling berkenalan, yang paling mulia adalah yang paling bertaqwa kepada Dia.

Kak Cikju, dari Bumi Kenyalang sehinggalah pulang ke Semenanjung, arca kisah dan catatan kehidupannya seringkali mengajak untuk menjadi manusia yang menghargai sesiapa yang hadir di dalam kehidupan kerana setiap yang hadir hanyalah sebuah pinjaman dari Tuhan. Saat Allah meminta kembali barang milik Nya, tiadalah daya kita sebagai manusia untuk menolak takdir yang sudah Dia tetapkan.

Kak Mia, dari jendela catatan-catatan luahan perasaan akhirnya bertukar menjadi nota ukhuwah. Hadirnya Kak Noi, Kak Cahaya, Kak Hidayah, Kak Sehati, Kak Taiko... Semuanya seakan sebuah keluarga yang besar. Saat seorang menangis kelelahan, ramai yang menghulurkan bahu untuk sama-sama bertatih kembali ke jalan perjuangan. Betapa Allah kirimkan satu ikatan kekeluargaan yang besar dengan kakak-kakak BMc.

Kembar, lain ibu lain ayah... Tahun 2007, menemani ummi berkursus di Temerloh dan akhirnya mengembara menaiki bas sehingga ke Bahau untuk memeluk erat jasad kekanda Fasihah. Saat bertemu mata, masih dia seorang anak gadis sunti yang mekar indah di taman larangan namun kini menghitung hari untuk menjadi seorang ibu. Ya, pantas sungguh waktu berputar sehingga kenangan-kenangan lalu bergetar kembali.

Sahabat MAP

Moment yang paling segar di minda bila berkesempatan hang out bersama tuan pengasas, Dr Tengku Asmadi dan juga isteri, orang kuat MAP; cikgu Shidee dan juga isteri, Ukhti Syifa' dan sahabat-sahabatnya. Jauh jurang usia kami, namun yang menemukan titik pertemuan hanyalah satu ungkapan iaitu 'silaturrahim'. Masa yang berjalan, sudah hilang gelaran 'Budak C****' yang dahulu menjadi satu fenomena. Haishhh...! Sensored, encik zauj tak suka mendengar ana dengan gelaran itu :D

Dari alam maya, bersilaturrahim yang mana akhirnya kasih sayang menjadi tunjang dalam ukhuwah kami sehingga Ukhti Amiera sanggup meredah laluan lebuhraya utara-selatan untuk memanjangkan ukhuwah dengan keluarga ana. (Kak, bila nak jumpa Pak Cik Amin? Hehehehe :P) Ukhti Syifa', suatu nama yang bukan saja tidak asing malahan akrab dengan keluarga ana... Lahirnya pertemuan kami hanyalah dari kanvas maya dan yang mempertemukan kami adalah Dr Tengku Asmadi.

Satu kata-kata Tuan Sifu pada saat itu yang menarik sehingga kini ialah :

"Dalam dunia maya, kadang melihat orang bertelagah mengenai satu itu. Kita berpendapat begini, dia membidas dengan pendapat begitu. Masalahnya kita tak tahu kita berinteraksi dengan siapa, tahu-tahu budak 12 tahun. Bayangkan kalau di alam realiti betapa 'tak cerdiknya' bila kita bergaduh dengan budak-budak."


Iya, ketidakfahaman perlu didepani dengan sikap terbuka dan bijaksana. Bukan masing-masing menggunakan bahasa yang mana akhirnya masing-masing menunjukkan kebodohan diri dan ketidakmatangan kepada umum :)

Semoga Allah mempertemukan dengan Kak Adna Wani juga Kak Alwani yang hanya selama ini berinteraksi melalui dunia alam maya meskipun sudah bertahun bersilaturrahim. Insya Allah... Mungkin Kak Wen nak jumpa dengan baby bacteria sekali, itu yang selalu tergendala. Hihi.

Ukhti Yanna, sekejap tenggelam sekejap timbul... Hihi, mudah-mudahan Allah mempermudahkan hasrat hati untuk adakan pertemuan antara kita. Kalau dahulu seringkali Haziq menjadi penglipur lara untuk ana tersenyum sendirian, insya Allah kini Amir Solihin pula dengan keletahnya bakal menghuru-harakan Aunty Yanna ^_^

Al-Insyirah

Dahulu, namanya lain tapi tuan rumah sudah membuat rumah baru yang belum lagi ana ziarahi. Insya Allah, bila ada kesempatan akan bertandang ke rumah baru juga... Di sini, ana berjumpa dengan Ukhti Ida! Yaaaa... Seputar kenangan dahulu, saat itu ukhti masih di Jordan dan kemudian menghitung-hitung waktu pulang ke Malaysia, rindu dengan juadah Malaysia tetapi kemudian bertukar pula suasana... Rindu dengan juadah Jordan :D Tahu-tahu, masa yang tidak menunggu kita memberikan status baru dari 'Cik' kepada 'Puan'... Betapa masa tidak menunggu kita, kan akak kan? :)

Banyak watak dan karakter, namun... titik pertemuan pada segala perbezaan hanya satu iaitu 'silaturrahim'.

Baru-baru ini, encik zauj memaklumkan seorang tetamu blog (yang mungkin berkebetulan) singgah di teratak .:: HaRuMaN MaWaR ::. dan menemukan nombor talifon encik zauj lalu mereka berinteraksi, satu lagi rangkaian dakwah. Alhamdulillah. Moga suatu ketika nanti mereka boleh bersilaturrahim dan berkongsi idea dalam jaringan dakwah yang sudah terbina. Insya Allah.

Kita diberikan Allah untuk membuat pilihan, memanfaatkan diri kepada orang lain atau setidak-tidaknya melaksanakan sesuatu yang bermanfaat kepada diri sendiri. Dari jaringan alam maya, tidak mustahil banyak tangan yang boleh dihubungkan dengan tautan silaturrahim. 1000 sahabat itu sedikit tetapi seorang musuh sudah terlalu ramai ^_^


Wallahua'lam.


p/s : Rindu itu anugerah ^_~


Insyirah Soleha

4 leaves:

Ummu Auni 7 August 2011 at 15:33  

Lama dah sejarah BMC. Lama betul. Dari masih di universiti sehingga sekarang anak 2. banyak pahit manis bersama BMC & program bersama. rindu

Alwani Abu Bakar 7 August 2011 at 20:18  

ALLAHUAKBAR, rindu menggamit jiwa, oga ukhuwwah dijalin penuh keberkkatan...insya' ALLAH =)

~ida~ 8 August 2011 at 14:51  

salamualaikum wbt..

terharu pula baca,ada juga diri ini di sebut..
2 hari lepas masuk Al insyirah tapi masih terus sepi..
akak pun rindu juga dengan syirah dan al insyirah..

ummufathi 12 August 2011 at 00:20  

yap..masih teringat saat masih aktif di BMC, ada sorang adik kecik, muda remaja yang rajin post kt situ..suka baca coretan dia..kini dia sudah bergelar ummi..huhu..cepatnya masa berlalu..:)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO