"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

24 September 2008

Graviti Hati

My blink blink... eheks

Oleh: Pahrol Mohamad Juoi

Hati umpama magnet. Ia mempunyai kuasa menarik sesuatu yang di luar diri. Apa yang dirasakan, menentukan apa yang akan diterima sebagai pantulan. Justeru, penting sekali bersangka baik, agar kebaikan akan ditarik ke dalam diri. Jauhi prasangka dan dendam, kerana itu juga akan diterima sebagai balasan.

Sekali lagi... hati umpama magnet, semaikan rasa yang baik-baik, pasti kita akan menuai kebaikan. Jangan sesekali menyemai badai, nanti terpaksa pula kita menuai taufan! Hati itu berbolak balik sifatnya. Sabda Nabi, bagai kuah yang mendidih dan menggelegak. Simpang siurnya begitu licik. Naik turunnya, berbolak balik. Kekadang ia baik, bagaikan asal mulanya dulu. Ia menjadi kain bersih yang menghamparkan kejernihan dan kesucian. Namun, kekadang bertukar menjadi kelam, kusam, hitam bagaikan lakaran syaitan yang memantulkan kejahatan.

Para muttaqin pernah memberi petunjuk... apabila hatimu keras, buas dan liar, bukalah Al-Quran, bacalah dan tadabbur akan makna dan rasanya. Al-Quran itu bukankah penawar hati? Namun, jika hati masih keras juga, dirikanlah solat. Solat itu zikir penyucian hati. Namun, sekiranya masih keras juga, maka bangunlah waktu dinihari. Berwuduk dan berdoalah, pintalah kepada Tuhan agar dikurniakan hati yang lain kerana hati yang kau miliki waktu itu hakikatnya bukan lagi hatimu!

Hati itu ditarik antara 2 graviti. Pertama, graviti tahap tinggi pintalan para malaikat. Kedua, graviti menjunam lembah kehinaan simpulan para syaitan. Ketika melihat si miskin meminta-minta, suara hati berdetik... bantulah dia, insan lara yang datang kerana kemiskinan. Namun sedetik Cuma, tiba-tiba graviti bertukar, memberi alasan, biarkan... itu balasan buatnya akibat kemalasan! Kau prasangka? Bukan, Cuma berhati-hati. Dan atas alasan 'berhati-hati', ramai yang telah enggan memberi tetapi masih merasakan diri baik hati!

Ingat mati – pembasuh hati yang gelisah dan jiwa yang resah. Cukuplah mati sebagai peringatan dan amaran. Ingat mati akan memadamkan rasa enggan melaksanakan kebaikan. Ingat mati itu sesungguhnya menghidupkan hati. Tetapi... sayang... aku kian lupa mengingatnya. Lalu aku terkapai-kapai antara 2 graviti hati. Membuat kebaikan belum tentu merasa kemanisannya, melakukan kejahatan tidak sunyi diburu rasa keresahannya!

Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO