"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

11 September 2008

Bidadariku

Luput sudah nostalgia lalu. Ramadhan yang datang membawa ke arah khabaran yang pudar. Semakin cuba untuk dilupakan kenangan yang tercatit dalam diary perjalanan, semakin kuat pula ingatan yang datang. Bahkan Ramadhan menyemarakkan lagi buah-buah rindu yang semakin bungkam. Lastas, bersama Allah moga kan menjauhkan rasa dan lara. Titipan dan tazkirah berterusan dari ustazah menyemarakkan rasa syukur pada ALlah atas nikmat iman dan Islam. ALhamduLILLAH.


Kisah "Bidadariku", si gadis solehah yang cekal dalam menjalani ujian hidup, gadis solehah yang memancarkan kasih sayang luhur dari sekeping hati nurani, gadis solehah dalam urusan pergaulan dengan sahibah tersayang, gadis solehah dalam urusan hati dan perasaan. Iya... Watak gadis yang menjadi idaman setiap insan yang soleh yang mendambakan bait muslim yang diberkati Allah.


"Bidadariku" hanya ungkapan perasaan juga mainan jari jemari saat penulisnya menghadapi kesulitan dan stress dalam menjalani imtihan. Jauh dari keluarga, jauh dari sumber inspirasi si ayah bonda maka utusan layar kehidupan di catat dalam kanvas cerita juga bisikan berjudul "Bidadariku". Besar sungguh impiannya...!


Hanya insan dhaif lagi hina ini diberi amanah untuk menghayatinya. Katanya, malu untuk berkongsi dengan sahabat lain. Bahkan, pada keluarga juga berat untuk di kongsi bersama. Iya, ana faham. Kreativiti dalam melahirkan perasaan, mencetuskan sesuatu yang aneh singgah pada kalbu apatah lagi kalau yang membaca luahan adalah insan terdekat. SUngguh! Malu yang menyala-nyala hanya Tuhan yang tahu rasanya.


Yang mana akhirnya, sahibah yang rapat dengan ana memanggil ana bidadari. Subhanallah, langsung tidak layak mahkota 'nama' itu di salut pada insan kerdil seperti ana. Watak gadis solehah itu jauh sekali dengan ana yang berkarat mazmumah. Malu sungguh di gelar begitu! Bermula dengan ukhti Atiqah, ukhti Salwa, ukhti Miftah, ukhti Yanna, ukhti Nisah... Sekarang melarat pada Abu Hanisah, Abu Uwais, Abu Amirul... MasyaAllah. Malu sungguh..! Tapi, ana kenangkan kembali... "MENJADI agar mudah DICARI".


Madrasah ramadhan memberi peluang untukku hijrah.. Agar mampu mahkota "bidadariku" benar-benar layak buatku yang hina... Ameen ya Allah.



Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO