"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

18 September 2008

Bosan! Bosan! Bosan???

"Enti tak bosan ke duduk rumah je?"

Subhanallah. Rasa macam nak sumpit jer orang yang bertanya. Mujur la orang yang bertanya bukan depan mata. Istilah BOSAN sepatutnya TIDAK ada dalam kamus hidup seorang muslim. Malah, perkataan bosan ini juga perlu diharamkan bagi seorang yang berjuang di jalan Allah. As-Syahid Imam Hassan Al-Banna menegaskan "Masa yang ada tidak cukup dengan tanggungjawab yang terpikul."

Apa yang nak di bosankan. Sungguh! Ana tak rasa bosan duduk di rumah dengan pelbagai gelaran yang diberikan, sekadar merasa sunyi dan kadang kala terasa nak bercakap dengan orang. Itu saja. Bosan tidak terlintas dan dibuang sejauh-jauhnya dari mengulit hari. Dari pagi-malam mungkin bagi orang lain rutin ana adalah statik. Setiap hari melakukan perkara yang sama. Sebenarnya, banyak aktiviti yang dilakukan tanpa pengetahuan orang. Hehehe.

Dalam mendidik diri menjadi seorang yang penyabar, penyayang dan menghiasi dengan sifat mahmudah, memang tidak mudah. Perlukan mujahadah dan istiqamah hingga kadang kala perlu menzahirkan air mata kala merasa terlalu lemah untuk bermujahadah. Allah juga memberi pertolongan pada hamba dhaif. Alhamdulillah. Hidup ini indah kurniaan bagi mereka yang bertuah.

Setiap hari akan di ubah sedikit jadual, adakala akan menyediakan waktu untuk adik bongsu. Apa yang ana ingin lenturkan dalam diri, ana usahakan dan bahan kajian adalah adik bongsu. Adik bongsu, sebesar mana pun tetap juga bongsu. Setiap kali mandi, perlu diingatkan gosok gigi, shampoo, sabun bla bla bla... Pernah terlupa nak suruh gosok gigi, bila tanya kenapa tak gosok gigi, dengan slumber badak dia jawab "Akak tak suruh pun."

Allahuakbar! Gigi sendiri pun akak kena jaga juga ke?

Hanya monolog sepi. Ana senyum, suruh dia gosok gigi pula. masyaAllah. Macam ni agaknya ibu bapa kita mendisiplinkan kita masa kecil-kecil dulu, tapi bila dah besar sombong bukan main dengan ibu bapa. Setelah diberi pelajaran, didoakan pekerjaan yang baik, diizin juga diredhai pilihan pasangan hidup, maka... si ibu ayah tua tak berharga itu di hantar ke rumah kebajikan. Nauzubillah! Ingin sangat rasanya menyalurkan kasih sayang dan berbakti di rumah kebajikan, menongkat semangat si anak yatim, membelai perasaan si ibu ayah yang tak dapat merasai nikmat kasih sayang dari anak-anak.

Namun, perasaan ini hanya dapat di simpan jauh di lubuk hati. Perasaan dan hati ummi wa abi yang selayaknya di jaga rapi sebelum melangkah untuk mencurahkan kasih sayang pada orang lain. Ana sangat bersyukur, walaupun bagi orang lain ana tidaklah bernasib baik. Tidak merasai nikmat usia muda dengan seenaknya, malah sebaliknya hanya tersimpan di rumah. Ruang kamar yang sangat membahagiakan. Subhanallah, tempat wanita itu di rumah. Sebaik-baik dan seaman-aman tempat!

Wadah menyuburkan perasaan dengan kasih sayang, adakala ana sendiri yang akan shampoo rambut adik (bongsu) sewaktu dia mandi, menyikat dan adakala memakaikan bajunya. Besar macammana pun, adik bongsu tetap bongsu walaupun dah beranak pinak. Perasaan yang sangat sukar di bicarakan, bahagia kerana diberi kesempatan untuk mencurahkan kasih sayang.

Bertanya pada muslimat atau muslimin, ciri calon yang diidamkan. Nah! Panjang lebar senarainya. Dari sekecil-kecil sampai la sebesar-besarnya. Allah, ana muak untuk menjawab soalan dari sesiapa saja tentang ciri lelaki/wanita idaman. Bukan ana bosan, tapi ana sangsi bila orang bertanya sebegitu. Terlalu mengharapkan kesempurnaan dalam sebuah kehidupan tanpa koreksi diri sendiri. Lebih-lebih lagi dalam perkahwinan, masyaAllah sebanyak-banyak dan sesempurna manusia nak dicarinya tapi tak ramai yang nak menjadi dan menyuburkan sifat-sifat yang dalam senarai panjang tu. Malah yang buat senarai pun tak take note pada diri sendiri!

"Enti tak bosan hari-hari buat benda sama?"

Ni seorang lagi yang nak kena sumpit. Kita juga SOLAT 5 WAKTU setiap hari (tak tau la kalau ada orang yang solat kurang dari tu). Adakah kita BOSAN melakukannya setiap hari? Nauzubillah. Dalam melaksanaan tugasan rutin yang sama setiap hari, ana tak mengharapkan lebih dari keredhaan ummi wa abi. Bagaimana mahu bercita-cita mendapatkan redha Ilahi tapi mengabaikan perasaan ummi wa abi. Redha Allah terletak pada redha ibu bapa, maka sebaiknya dijaga hati rapuh 2 insan istimewa.

Hanya mengharapkan senyuman ummi wa abi setiap hari pulang dari pejabat. Itu matlamat, tapi Allah dengan sifat Maha Pemurah lagi Maha Memberi. Ana bukan sahaja dapat melihat senyuman ummi wa abi, malah ana juga diberi kesempatan oleh Allah untuk belajar untuk bersabar, mendidik diri menahan marah, menjadikan peluang yang lebih besar untuk belajar sebelum mengajar. Tidak semestinya menjadi seorang guru, tapi cukup menjadi guru kepada diri sendiri.

Buah dari mengharapkan redha ummi wa abi, Allah balas lebih dari itu. Ana bahagia walau hanya terperuk di dalam rumah, tidak la sampai tahap katak bawah tempurung kerana sentiasa di adun dengan kasih sayang, masih juga keep in touch dengan sahabiah walaupun mereka menjulang perjuangan di menara gading. Sesuatu yang kita tak tahu, bila di lalui dengan sepenuh pengharapan pada Rabbul Izzati, insya Allah pasti akan ditemui hikmahnya.

TERIMA KASIH ya ALLAH,
Hanya syukur dan linangan air mata mampu menzahirkan segala yang tak mampu di ungkai dengan kata-kata. Allah beri terlalu banyak cara untuk meraih matlamat (peroleh redha ummi wa abi) pada kelana sang musafir. Ya Allah, jangan pesongkan hatiku setelah Kau beri hidayah.

Buat teman-teman, usirlah ungkapan bosan dari hidup kalian. Hidup ini indah, kurniaan buat mereka yang bertuah. Kita sememangnya terpilih untuk menjadi khalifah, kita adalah yang terbaik ciptaan Nya. Dalam berjuta-juta sperma, hanya 1 (adakala lebih tapi sangat jarang) yang berjaya menembusi ovum, dan kita adalah JUARA dalam perjuangan tersebut. Maka, usahlah menjadi orang yang mudah berkeluh kesah.

Gagal sekali tidak bermakna gagal selamanya. Bangkitlah dari kegagalan agar kejayaan hakiki kan diperolehi. Moga kalian cemerlang dunia akhirat dalam suasana bersifat kasih sayang. Doakan palestin tidak luput dari kasih sayang yang semakin dicabut dari mereka.
Ya Allah, bantulah saudara kami di Palestin, Lubnan dan setiap inci dunia. Peliharalah mereka dengan nikmat iman dan islam sebagaimana Engkau memelihara kekasih Mu dari ancaman musuh agama.


Image Hosted by ImageShack.us

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO