"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

04 June 2008

Sekadar Luahan Hati...


Ana leka membaca coretan ukht Yanna, luahan hatinya. Ana tersenyum, mengimbau kenangan lalu. Beberapa hari lalu, ana sedih dengan berita yang datang. Sekadar menghiburkan hati sendiri, ana tak nak menangis dengan apa yang berlaku. Ana yakin sekali percaturan Allah adalah yang terbaik. Biarlah tangisan yang lahir bukan kerana ujian yang datang tapi tangisan kerana dipilih Allah untuk diuji Nya.

Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi setiap hamba Nya. Hanya doa dan usaha, selebihnya tawakkal pada Allah untuk natijah yang terbaik atas kembara di dunia sementara. Kebahagiaan hakiki itu di negeri Abadi. Bukan di sini... Jadi, biarlah tangisan itu kerana bersyukur dipilih Allah untuk terus-terusan di uji. Ana tersenyum soalan demi soalan yang terlayar di minda sahabat-sahabat. Pertanyaan yang hadir hanya mengundang senyum. Sukar sekali untuk ana melakarkan lukisan hati ana disini.

Ana hanya ingin berkongsi sedikit dari apa yang berlaku. Tak perlu ana ceritakan secara mendalam, dan satu yang ana pinta usahlah bingkisan ini dijadikan asbab untuk kalian merisaukan ana. Hakikatnya, ana aman dalam jagaan Allah. Insya Allah. Ana terdiam dengan kata-kata ukhti, apa yang ana khabarkan hanya buat dia susah hati memikirkan ana. Ana ambil keputusan, cukup sekadar itu saja yang dia tahu. Tak perlu lagi untuk ana khabarkan perkara selanjutnya.


~ Maafkan ana andai hanya menjadi sahabat yang menyusahkan hati kalian ~


Air mata yang tak mampu ana tahan, terkadang terlalu banyak memendam perasaan sampai sakit berminggu-minggu. Bukan ana mengeluh atas apa yang berlaku, sedikit terguris perasaan dengan apa yang berlaku. Ana bukanlah jenis yang mudah menceritakan ‘kisah hidup’ ana yang tak seindah sahabat yang lain. Tapi, atas dasar kepercayaan ana ceritakan apa yang berlaku, dan akhirnya ana hanya menjadi orang yang menyusahkan hati ukhti.

Noktah! Cukup sekadar itu yang terakhir... Selepas peristiwa itu, ana hanya mampu mendiamkan diri dan kadang kala buat-buat ceria. Tak perlu dikhabarkan apa yang terbuku di hati, cukup lah Allah yang memujuk betapa lukanya hati ana. Sedangkan dulu, dia lah yang sangat mendesak untuk tahu apa ‘kisah hidup’ ana, dan sekarang... Allahuakbar, ukhuwwah yang dirasakan semakin pudar. Ana hanya mampu berdiam diri dari terus-terusan memendam perasaan. Asifi ukhti... tak mampu untuk ana berbicara buat seketika.
Ana kembali merenung mesej akhi Fadhil. Ntah kenapa sebak sangat rasa di hati.


“Ya Allah, Kau kuatkan lah hati kami sebagaimana Engkau memberi kekuatan kepada hamba-hamba yang Kau cintai.”


Hampir 3 tahun akhi Afnan tinggalkan ana berserta nasihat buat ana. Namun, jauh di sudut hati, kenangan itu terlalu unik untuk di lupakan. Terasa dia selalu bersama dengan nasihat-nasihatnya. Bait ayatnya berhikmah dan selalu menjaga ukhuwwah. Terkadang, bila ana pandang ustaz Khairul, ana terasa akhi Afnan turut bersama. Muka mereka ada persamaan, dan kadang kala tak tertahan juga untuk ana ucapkan ana rinduuuu kan nasihat akhi Afnan. Hanya Ustaz Khairul yang selalu memahami apa yang ana rasakan.

Bukan ana berniat mengecilkan hati sahabat yang lain, tapi itu lah yang ana rasakan. Mungkin ana dan akhi Afnan sama-sama menghadapi ujian sakit dari Allah. Dan kala itu, kami sama-sama saling memberi semangat dalam menghabiskan sisa-sisa hidup terakhir. Perkataan CINTA tidak pernah wujud, ana tidak mahu ukhuwwah indah ini disalah tafsir dengan perkataan CINTA. Apalah yang kami hajatkan andai dikhabarkan dengan berita kematian yang bakal berkunjung selain sedaya upaya untuk saling husnudzon dengan percaturan Allah..!

Mungkin 3 tahun yang lalu, ana hanya seorang yang sering bertemankan air mata. Bukan sedih dengan apa yang berlaku, cuma ana memikirkan kehidupan di alam selanjutnya. Adakah masih tersenyum seperti di dunia? Ana yakin dengan nasihat akhi Afnan, kekuatan itu datang dalam qiamullail. Bukanlah riak, tapi itulah yang dapat ana katakan. Kadang kala tidak mampu walau untuk menggerakkan jari, allahuakbar... Tapi dengan bantuan Allah yang Maha Penyayang, ana hanya mampu mengadu pada Allah, mohon di kuatkan hati yang lemah.

Apalah pengharapan selain mengadu pada Allah apabila doktor hanya memberi tempoh 3 bulan untuk melihat keindahan dunia. Apalah yang difikirkan selain ambang kematian saat berjuang di wad ICU. Doktor tidak mahu mengambil risiko untuk pembedahan! Apalah yang ana ada saat itu melainkan Allah. Saat itu, ana bertarung untuk hidup. Kematian itu pasti! Ana hanya mampu berdoa, semoga linangan air mata umi dapat ana kesatkan.

Tak mampu melihat umi terus-terusan begitu. Ya Allah, sebakkkk sangat-sangat. Tiada kata-kata yang keluar dari mulut, ana kaku tak bersuara. Hanya mampu berinteraksi dengan mata! Ya Allah, sampai ke tahap itu. Seluruh badan tak mampu digerakkan, hanya kelopak mata dapat dikelipkan dan jantung masih berdegup! Doktor sendiri tak mampu mengambil risiko, surat izin untuk melumpuhkan seluruh badan atau terus komakan ana tidak ditanda tangani abi.


Jazakallah khair abi atas keputusan itu!

Ingin sekali ana merasakan nikmat sakit yang tidak semua hamba diberikan. Ingin ana meneruskan sisa-sisa hidup ini dengan menatap wajah umi. Hanya pandangan sayu yang mampu ana lemparkan, senyuman ana kaku. Air mata mengalir sendiri, bisikan dari umi memberi sinar kekuatan buat ana.


Jangan menangis sayang, umi ada kat sini. Zikir banyak-banyak... Ingat Allah.


Ana menangis bukan kerana sakit, tapi ana menangis tak mampu menahan rasa melihat umi begitu. Umi hanya tidur atas kerusi di luar wad ICU. Hanya mampu menjenguk ana sesekali. Tapi umi tak nak balik rumah. Setiap kali ke katil ana, umi pasti baca Yaasin. Ya Allah, sebaknya hati ana. Terasa ingin saja memnta agar cepat-cepat kembalikan ana ke daerah sana dari melihat umi menderita begini. Saat degupan jantung semakin lemah, semakin terasa sakitnya seluruh badan.

Ana hanya mampu istighfar yang entah di ulang berapa kali. Ya Allah, begini kah sakitnya mati? Ya Allah, seperti ini kah sakitnya menghadapi sakaratul maut? Dunia semakin gelap, hanya bisikan suara abi terdengar sayup-sayup di hujung telinga.

La ila ha illallah... La ila ha illallah...


Gelap... Ntah berapa lama ana pengsan, sedari pengsan kelibat umi masih di depan. Terus ciuman singgah di dahi. Ya Allah, apa yang berlaku pada ku? Ana cuba menggerakkan jari, gagal! Penuh berselirat wayar menjalar seluruh tubuh. Allahuakbar... Rimasnya! Ingin rasanya bangun dan cabut semuanya, dan terus berlari ke rumah. Hehehe, tapi semua itu hanya imiginasi. Menggerakkan jari pun tak mampu, ini kan pula nak berlari terus balik ke rumah? Sesudu demi sesudu air membasahi tekak, kata umi kalau harini masih juga tak makan. Ana kena makan melalui tiub. Allahuakbar.

Apa yang dilalui sudah cukup buat ana lemas. Nak sangat di cabut wayar yang memenuhi badan, nak pula diletakkan tiub pada hidung? Wah, rela ana makan walaupun penuh keperitan. Perit makan dengan sudu terlalu kecil dibandingkan makan dengan tiub, hohoho.

Apalah yang ingin diceritakan. Hanya kisah yang biasa, tak seindah apa yang dijalani teman-teman. Cuma ana sangat bersyukur kerana selalu diuji Allah, mungkin air mata menjadi teman tapi ia juga yang menjadi kekuatan ana.


Air mata rahmat dari Allah, sebagai teman kala suka dan duka..!


Itulah antara kata-kata akhi Afnan. Sebetulnya arwah akhi Afnan. 3 tahun lalu, ana mula menulis jurnal seperti yang dilakukan akhi Afnan. Sampai sekarang ana rajin menjenguk jurnal akhi Afnan walaupun keluarganya tak nak ianya di pamerkan, tapi ana mohon izin untuk selalu membacanya berulang-ulang. Jazakallah akhi..!

Hanya kisah lama... Coretan sekadar ingin mengimbau kenangan lalu, betapa sakitnya menghadapi ambang kematian. Bagaimanalah sakitnya menghadapi sakaratul maut. Tak terbanding dengan sakit yang ada di dunia. Moga umur yang pendek ini ada saham untuk akhirat. Semoga mati kita khusnul khatimah, amin ya Rabbal alamin...


Tanggal 30 Jun 2008 ini genaplah 3 tahun akhi Afnan pergi
Tapi masih selalu segar di hati ana dengan untaian nasihatnya:

Biarlah seluruh manusia merasakan kita sebagai bebanan, tapi pada pandangan Allah kita hanya makhluk lemah yang tak punya kuasa apa-apa melainkan berusaha menempuhi ujian ini sebaiknya, selebihnya hanya pada Allah disandarkan harapan.”

(Akhi Afnan)

2 leaves:

649 lotto results 4 June 2008 at 14:40  

I could give my own opinion with your topic that is not boring for me.

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO