"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

04 February 2014

Berdiri dan Terus Berlari

Bismillahirrahmanirrahim.

Lama jemari tidak menari, mencari sisipan yang hilang terbang dek angin yang menggoncang. Terkadang hati berkata tapi lidah kelu tak bersuara. Terkadang segala rasa pun hilang oleh masa yang terus berjalan, terus dan terus bergerak tanpa menunggu kita. Beruntunglah pada mereka yang bersegera melakukan kebaikan dan segera meninggalkan maksiat. Bersegera menambah amal, bersegera taubat dan kembali kepada fitrah manusia yang mencintai kebaikan dan mencintai orang yang berbuat kebaikan.

Januari berlalu. Sungguh pantas 2014 berjalan, tak menunggu walau sedetik. Alangkah rugi andai masa terus kita biarkan, dengan perkara sia-sia.

Januari melakar kenangan. Sudah menginjak ke angka usia 24 tahun. Sudah tua, ya terlalu tua. Sedang amal entah timbangannya bagaimana. Belum bersedia untuk dijemput Tuhan lantaran amal yang banyak kurang.

Januari melakar kenangan. Untuk pertama kalinya ditinggalkan suami untuk tempoh yang lama dalam jarak yang jauh, sungguh ia mengajar erti kedewasaan dan mengajar untuk menjadi lebih mandiri terhadap diri dan anak-anak kecil. Terkadang, sayup dan gugur mutiara dari kelopak mata bila mendengar lontaran soalan mereka "mana abi? Abi pergi mana?" pada si kecil yang saban hari mencari dan tercari kelibat ayahnya. Luluh, terasa bagai hati kecil si anak sengaja di duga. Namun, ada hikmah dari Yang Esa, mengajar perpisahan untuk memberitahu dia, kita, kamu semua adalah pinjaman sahaja, bukan milik mutlak yang bersifat kekal. Sedang nyawa, juga Dia pinjamkan, sementara cuma. Ya, sementara!

Januari melakar kenangan. Alhamdulillah, moga hijrah kami sekeluarga memberi cahaya yang lebih indah pada gerak dan momentum dakwah juga khidmat pada ummah. Moga istikharah dan takdir Tuhan adalah jalur kehidupan terbaik untuk kami juga agama Nya, inshaAllah.

Januari melakar kenangan. Sungguh, pada yang jauh menghilang kini datang dengan khabaran. Kisah suka dan gembira untuk diraikan, moga diberikan kebahagiaan berpanjangan hingga ke Syurga Allah, inshaAllah. Hanya mengingati dalam hati, kenang dalam doa. Tanpa jasad, tanpa hadir duduk bersama. Takdir Tuhan, rencana TERBAIK buat kita.

Januari menyingsing pergi, fajar Februari menyerlahkan diri. Moga hari-hari yang sedang dan bakal dilalui menjadikan diri lebih kental menghadapi kehidupan :)

Salam,
Ummu Amir.

1 leaves:

Mar Mansor 5 February 2014 at 14:16  

bila berjauhan,pasti rindu..semoga terus tabah..

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO