"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

06 July 2011

Menyelami Jiwa Khansa

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah. Dalam meniti perjuangan dan masih menghitung hari untuk menatap si kecil yang sudah semakin hampir untuk melihat dunia, banyak yang Allah tarbiyyahkan sepanjang kembara 9 bulan ini. Sesekali air mata mengalir deras, ada tika air mata menitis di hujung alis mata, ada waktunya tersenyum dengan keletah dan respon yang diberikan oleh anakanda. Betapa Allah memaksa hamba Nya untuk 'menyediakan' jiwa yang besar sebelum Dia mengeluarkan bayi ini dari rahim.

Khansa, ibu yang merelakan anaknya berjuang di jalan Allah. Khansa, ibu yang menjadi galau tatkala kesemua anak-anaknya gugur syahid di jalan Allah. Bukan ripuh hatinya dek kesedihan kehilangan anak-anak tetapi kerana tiada lagi zuriat yang dapat diwakafkan pada jalan Allah... Mendidik hati yang buas dengan nafsu dan nikmat dunia tidak semudah yang dikata.

Banyak berdiam dan mendiamkan diri dari insan sekeliling. Bukan melihat manusia sebagai insan yang tidak memahami apa yang sedang dialami sebaliknya mengambil ruang bersendiri untuk melihat kembali arca-arca kasih Ilahi, teringatkan kata-kata seorang sahabat.

"Apabila Insyirah sakit, adakah orang lain mampu menyembuhkan? Tak, hanya Allah yang menyembuhkan. Jangan minta dengan orang, minta dengan Allah."

Tersenyum. Memang semuanya dari Allah, kita sekadar 'peminjam' yang perlu memulangkan kembali apa yang Allah pinjamkan apabila Allah 'minta' semula. Namun, dengan doa-doa dari manusia yang hampir dengan Allah, baik hubungan dengan Allah, akrab cinta dengan Allah... Tidak mustahil, doa-doa mereka menjadi asbab Allah menyembuhkan seseorang yang sedang sakit ^_~

Allah... Bila Dia nak tegur hamba Nya, Dia juga adakalanya menggunakan hamba Nya sebagai perantara. Seorang pengembala yang angkuh sombong tidak mahu membayar zakat, Allah 'tegur' kebakhilannya dengan menjadikan dia papa kedana, kesemua ternakannya mati dengan penyakit. Bukankan Allah menegur hamba Nya (manusia) dengan menggunakan hamba Nya (binatang ternakan) tersebut?

Allah sentiasa punya pelbagai cara dalam menegur manusia.

Bila air mata tak kering, encik zauj juga mengingatkan kembali... Hakikat tawakkal. Iya, keyakinan kepada Allah. Allah adalah apa yang kita fikirkan, andai kita melihat Allah bersifat penyayang maka kita akan menghayati betapa penyayangnya Allah kepada hamba-hamba Nya. Ujian kali ini bukan sekadar membuka mata tetapi membeliakkan hati untuk berserah kepada Allah dengan segala yang Dia rencanakan.

Tiba-tiba rasa rindu sangat kat Insyirah Soleha. Sesungguhnya Allah maha mengetahui yang terbaik untuk kita, labuhkanlah segenap harapan dan keyakinan kepada Allah, dan kena sentiasa beringat cara mana anak kita akan keluar melihat dunia adalah urusan dan kuasa mutlak Allah, TETAPI... cara mana kita nak berhadapan dengan Allah itu urusan kita, itu yang perlu kita perkemaskaan lebih-lebih lagi di saat-saat sebegini, saat Allah menghantar isyarat cintaNya ;) Fii amanillah ukhti habibati...

Sejujurnya, melimpah juga air mata tatkala membaca kata-kata yang dilantunkan oleh Ukhti Sham pada wall facebook. Iya, Allah sentiasa punya cara untuk menegur manusia. Allah juga sentiasa ada untuk menghiburkan hati hamba-hamba Nya. Tidak semudah melantunkan bahasa untuk meredakan pelupuk emosi yang melantun tinggi, namun tidak sukar untuk menjinakkan nafsu andai kita sedar diri bahawa kita hanyalah HAMBA ALLAH yang tak punya apa-apa. Iya, ana dan bayi ini adalah milik Allah maka Dia berhak atas kami.

"Doc pun manusia, sering tersilap pandang dan membuat penilaian. Akak dulu, masa 36 weeks doc scan, dia kata baby tak ada kaki sebelah. Akak telan air liur je. Allah ada. Dia sentiasa tetapkan yang terbaik buat kita walaupun Dia beri anak kita tak de kaki."

Tersenyum pada bahasa lembut Kak Sarah... Iya, terlupa pada hakikat sebenar bahawa semuanya milik Allah. Anak ini juga hanya pinjaman dan ujian dari Allah. Manusia sering terlupa bahawa anak adalah ujian yang sangat berat.

Bila ada anak yang pintar, kita bangga dan riak dengan potensi si anak. Bila ada anak yang hafiz hafizah, kita ujub riak takbur dengan kelebihan si anak. Bila ada anak yang alim maka kita berbangga kononnya kitalah yang menjadikan si anak itu alim. Walhal kalau Allah tak izinkan, ia tidak berlaku.

Bila ada anak yang tidak menyerlah bidang akademik, kita berduka cita dengan apa yang Allah rezekikan. Bila ada anak yang tidak sempurna (fizikal atau mental) maka kita merasakan Allah tidak adil. Sedangkan... Allah masih juga memberikan anak, sedangkan masih ramai yang Allah uji dengan ketiadaan anak.


Kesimpulan paling mudah, kita hanyalah hamba Allah dan kita memang layak untuk diuji.

Andai Khansa, si ibu yang berduka kerana tiada lagi anak untuk diwakafkan ke jalan Allah... Apalah sangat dengan ana, ujian ciput saja :)

Kecil besar rasa derita dan duka itu kadang-kala tidak diukur dengan kadar sebabnya, tetapi dengan kadar perasaan mengenainya. Perasaan itu tidak dapat dikawal oleh insan, melainkan insan kembali kepada hakikat kehidupan dengan pergantungan kepada Allah. Sebab itu, apabila insan ditimpa musibah, dia disuruh kembali memahami hakikat dunia ini. Allah berfirman (maksudnya):

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut, kelaparan, kekurangan dari harta benda, jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa musibah, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali". Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat hidayah" (Surah al-Baqarah 155-157). -Dr MAZA-

Jazakumullah khairan katsira kepada semua yang mendoakan kami. Insya Allah, sehingga kelahiran anakanda maka .:: HaRuMaN MaWaR ::. akan direhatkan seketika. Kemungkinan selepas bersalin nanti juga akan bermukim di 'white house' untuk diproses oleh bahagian ortopedik jadi apa-apa pun insya Allah encik zauj akan maklumkan sekiranya sudah bersalin.

Doakan mudah-mudahan Allah selamatkan ibu dan bayi... Ana mohon maaf pada semua pembaca yang pernah meninggalkan jejak atau pembaca senyap sekiranya ada bahagian perkataan yang menyinggung hati dan perasaan. Kebaikan itu dari Allah dan kelemahan adalah dari manusia bernama Insyirah. Moga Allah izinkan untuk bertemu lagi di kanvas putih ini, insya Allah.

Wassalam.

Insyirah Soleha.

9 leaves:

Ummu Asiah yusra 6 July 2011 at 21:08  

Ukhti... semoga dipermudahkan ALLAH.. ... pasti dia sedang tersenyum di syurga, tidak sabar untuk bertemu umi dan abi di dunia =)

NuR AtiQAh 6 July 2011 at 21:35  

salam insyirah, insyaAllah, smoga dipermudahkan segalanya ye, smua rakan2 insyirah mndoakan kebaikan, kesihatan insyirah dan bakal anak kelak ye.. :)

Atiqah Sa'ahiry 6 July 2011 at 21:37  

semoga dipermudahkan urusan kak insyirah..suke sangt baca kt sini walaupun panjang..muhasabah diri ini selalu..terima kasih di atas perkongsian ini kak..

ZaNNa 6 July 2011 at 22:16  

(wipe tears) Moga Allah memudahkan segala urusan Insyirah =)Salam Ukhwah..

Kak Has,  7 July 2011 at 09:05  

Salam,
Semoga selamat ibu dan anak..Amin..Kepada Allah jualah kita bertawakkal.

~ida~ 7 July 2011 at 11:46  

adik...
moga selamat semuanya.
moga di permudahkan Allah swt

nor adawiyah 7 July 2011 at 15:40  

assalamualaikum..
doa dari saya untk si ibu dan si kecil yg akn lahir nanti.. semoga selamat dan dilancarkan semuanya. insyaallah.. allah sdah menetapkan yg terbaik utk hambanya. kuat ya kak! :)

Anonymous,  11 July 2011 at 16:27  

assalamualaikum...

sy copy yer...alhamdulillah..banyak btol manfaatnya yang dapat dikongsi

Anonymous,  13 July 2011 at 01:09  

~ semoga semuanya berjalan lancar.. sya doakan.... x sbar tunggu perkmbangan terbaru.... tc ya... ;)

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO