"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

16 May 2008

Kembara Sebuah Iman

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat Ku), maka sesungguhnya azab Ku sangat pedih". [Surah Ibrahim : 7]

Syukur alhamdulillah atas nikmat Allah yang tak terhitung nilai dan jumlahnya. Jauh perjalanan, luas pengetahuan. InsyaAllah, bermusafir dan mengembara ilmu walau tidak pada sekolah-sekolah, masjid atau surau, dengan alam pun dapat juga di ambil pelbagai manfaat dan pengetahuan.

Dan Kami hamparkan bumi itu dan Kami letakkan padanya gunung-gunung yang kukuh dan Kami tumbuhkan padanya segala macam tanaman yang indah dipandang mata, untuk menjadi pelajaran dan peringatan bagi tiap-tiap hamba yang kembali (mengingati Allah). [Surah Qaaf : 7-8]

Alhamdulillah wa syukrillah ala nikmatillah atas sebuah musafir ke bumi barakah. Mengambil pengajaran dari kisah para sahabat, tabiin dan tabi’ tabiin serta salafussoleh sedikit sebanyak memberi sentuhan rohani yang membasahi nurani. Kemarau panjang yang bermukim pada sekeping yang bernama HATI akhirnya basah dengan haruman kasturi dari Rabbul Izzati. Syukur yang tak terhingga pada Mu ya Allah atas setiap nikmat yang diberikan. Ana berhujankan air mata dan sering mengharapkan agar ianya bukan kali terakhir menapak ke bumi Madinah dan bumi Mekah yang sememangnya bumi barakah!

Beberapa SMS masuk ke dalam kantung inbox dibaca sekali lalu, bukanlah mengetepikan sahabat-sahabat, sekadar ingin benar-benar merasai kepayahan dalam sebuah perjuangan demi kemanisan iman. Ya... Memang jauh sekali perbezaannya apa yang ana lalui berbanding dengan apa yang dilalui para sahabat, namun sedikit sebanyak memberi impak pada qalbi untuk terus menggali kembara iman ini. Syukur, Allah mudahkan segala urusan dan menggantikan apa yang hilang dari hati ini. Sukar sekali menggambarkan apa yang terbuku di nubari, hanya titisan air mata yang membasahi tat kala berkumandang azan dari Masjid Nabawi. Ternyata mimpi-mimpi yang datang bukan hanya sekadar mimpi. Mungkin ianya hadiah dari Allah pada hati yang merindu untuk dekat dengan jasad Habibullah.

Sujud syukur atas kesudian Allah menerima ana sebagai tetamu Nya. Tidak lah meminta apa-apa melainkan kemudahan dalam menjalankan ibadah seenak mungkin. Suasananya umpama kemeriahan di bulan ramadhan, masya Allah! Jutaan manusia yang berasak-asak memasuki kamar masjid. Walaupun suhu agak panas, tapi dengan keizinan Allah, kepanasannya tidaklah sehingga mengganggu ibadah. Ana pegang kata-kata ustaz; yakin dengan hadis Rasulullah yang mafhumnya; bumi madinah diharamkan penyakit ke atas penghuninya. Terasa pipi hangat dengan rembesan mutiara... Syukur ya Allah di atas kembara ini!

Kota Mekah sedikit sebanyak berubah berbanding 2 tahun lalu, hatta Masjidil Haram juga sedang di baiki. Ana tersenyum kala mengingatkan bait ayat abi sewaktu menanti azan Isyak. Hampir ana terlupa untuk menahan diri dari tersenyum sedemikian rupa... Ukhti Salwa selalu memberi amaran supaya “jangan senyum depan khalayak, senyuman yang berbisa dari mawar berduri. Takut ada kumbang yang terluka hanya kerana satu senyuman.” Berbuah tawa panjang setiap kali di beri amaran sebegitu. Apalah yang ada pada seorang Insyirah? Senyuman bukanlah seindah Zulaikha, tapi asbab an-nisa punca fitnah terbesar pada ar-rijal, maka kecantikan seseorang bukan lah satu perkara yang perlu dikecilkan. Cantik atau tidak seorang wanita itu, tetap memiliki keistimewaan di mata seorang lelaki. Setiap manusia memandang dengan pandangan yang berbeza, itulah hikmahnya Allah berfirman dalam surah An-Nur ayat ke-30;

Katakanlah kepada lelaki yang beriman: “hendaklah mereka menahan pandangannya......”

Sesungguhnya dari pandangan mata akan timbul pelbagai fitnah. Sempat ana perhatikan pelajar-pelajar yang sedang menghafaz Quran di sudut Masjidil Haram, masing-masing hanyut dengan hafazan masing-masing hinggalah selesai kelas. Melihat para hafiz Quran, jalannya tunduk dan serbannya agak menutup muka. Subhanallah, ana memikirkan betapa indahnya memiliki peribadi sebegitu yang sedaya upaya menjaga mata juga hampir menutup muka (hakikatnya muka lelaki memang bukan aurat). Kala angin bertiup, tersingkap wajah yang terselindung. Masya Allah, terus ana memalingkan pandangan. Ada sebabnya ditutup sebahagian wajahnya...

Melihat anak-anak kecil yang sangat akrab dengan Quran, ana sangat mengharapkan mampu mencipta suasana sebegitu kala bergelar ummi. Perkara yang ana sukai kala di masjid ialah memerhatikan gelagat orang, dan ana paling suka duduk di sebelah jemaah bukan dari Malaysia. Sedaya upaya mencari ruang untuk mendekati saudara dari pelbagai ceruk dunia! sempat juga bertaaruf seketika dengan wanita separuh umur dari Iran, Turki juga Syria, subhanallah... Dapat berbual dengan remaja dari London. Paling ana sukar lupakan ialah kenangan berinteraksi dengan beberapa pelajar ummul Quro, masyaAllah bacaan Quran mereka memukau. Geli hati memikirkan apabila mereka mempamerkan wajah mereka pada ana. Subhanallah, indah ciptaan Mu ya Allah.

Perkenalan dengan seorang hamba Allah sepanjang kembara iman banyak memberi ilmu, kesudian memberi tazkirah secara konsisten amat-amat ana hargai. Semoga Allah membalas jasamu dengan sebaik-baik pembalasan, amin! Paling menyentuh nubari kala tazkirah yang diberikan berkaitan kesihatan dan ibadah, masya Allah memang bakal ulama’. Laju kalamullah dan hadis yang meniti bibir, ana terpaku. Sederhana orangnya namun ilmunya masya Allah! Hinggakan abi tertarik untuk mendekati peribadinya. Bagusnya dapat berinteraksi dengan pelbagai lapisan umur, dapat berdakwah. Akhlaq sendiri pun menjadi contoh. Ingin sekali mencontohi peribadi mereka yang berakhlaq mulia, tinggi ilmunya tapi merendah diri.

Semoga percikan kasturi yang mewangi di kamar hati mengembangkan mawar dengan keindahan akhlaq dan iman yang sempurna lalu menebarkan haruman yang memberi ketenangan buat semua...

SaLaM SeiNDaH MaWaR BeRDuRi
Khazinatul Insyirah

0 leaves:

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO