"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

23 July 2014

Perkongsian : Kecemburuan Yang Dicemburui

Bismillahirrahmanirrahim. 

Awal pagi lagi sudah mengadu dengan suami fasal Ramadhan, tahun ini langsung tidak menjejakkan kaki untuk solat terawih berjemaah di mana-mana surau atau masjid, solat terawih juga ekspress walaupun banyak kali berhenti. 

Beruntunglah, bila teringatkan pesan Nabi s.a.w, jangan dihalang wanita yang mahu ke masjid untuk bersolat tetapi Nabi s.a.w. juga ada pesan, tempat solat yang terbaik untuk wanita adalah di tempat tidurnya. 

Kalau ada kem motivasi, penceramah menganjur pelajar supaya mengambil 'ibrah daripada kereta api. Perjalanan pada permulaannya perlahan, lama-kelamaan menjadi semakin laju, apabila sudah mencapai kelajuan yang tinggi, sukar pula untuk berhenti. 


Saya terfikir, bagaimana untuk mengayuh usaha supaya menjadi seperti kereta api yang permulaannya perlahan dan apabila sudah mencapai kelajuan akan sukar pula untuk berhenti... Selesai solat 2 rakaat, anak datang menghampiri... bila lihat pampersnya sudah ada isi, selesaikan urusan anak. Selesai lagi 2 rakaat, anak kecil datang lagi menghampiri minta ditukarkan pampersnya. Baru selesai 6 rakaat, yang sulung datang menyapa "Ummi dah la, Ummi jangan la solat lagi..." 

Perhentiannya banyak, baru merangkak-rangkak sudah ada yang datang membawa signal suruh berhenti. Pujuk sebentar mohon dia duduk di tepi dan sabar menanti, sudah penat anakanda ikut solat di sebelah ummi. "Sikit lagi ya... Sikit je lagi." 

Cepat-cepat sambung baki. 

Allah bagi juga peluang untuk kami, merasai apa yang dirasai oleh orang lain. Enak-enak bahagia dengan pesta ibadah, cuma perjalanan kami lambat dan selalu berhenti. Mungkin ada yang mengeluh (saya la tu) bila kereta api selalu berhenti, nak mulakan semula kereta api perlu mujahadah yang tinggi, belum pun mencapai kelajuan yang dihajati sudah berhenti-henti. 

Namun, ada yang diajarkan Allah dalam episod ini. 

Ramai. Sangat ramai yang mahu menikmati suasana ini, bertemankan tangisan dan duka lara berpanjangan, menjadi buah mulut dan sindiran orang lain... Ramai yang berhajat untuk merasai bagaimanakah suasana riuh rendah dengan kehadiran anak-anak di sisi. 

Sabar, 
Tarbiyyah perlukan masa. 

Tarbiyyah bukan segala-galanya tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah. 

Hati ini, jiwa ini, jasad ini, perlu selalu diingatkan... Apa yang kita cemburukan apabila melihat orang lain, sebenarnya kitalah yang dicemburui oleh orang lain. 

Nikmat dan ujian, setiap manusia tidak sama. 

Alangkah beruntungnya kami, Kerana Nabi s.a.w. pernah memberitahu, gandaan pahala diberi sejauh mana kesusahan itu dirasai. 

Subhanallah, moga diri terus sabar dalam memberi.



Ibu-ibu, 
Kalian hebat! Semakin bertambah anak, semakin bertambah tanggungjawab dan semakin berkuranglah masa untuk bersenang-senang. 

Ibu-ibu, 
Kalian hebat! Dengan kehebatan kasih mu, moga tumpahlah rahmat dan maghfirah Allah kepada kalian semua...

Read more...

22 July 2014

Perkongsian : Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim. 

"Ramadhan datang seperti angin, akan pergi seperti angin." 

Tersentuh dengan kata-kata admin kumpulan ODOJ. Terasa baru semalam bersiap untuk menyambut Ramadhan, rupanya Ramadhan sudah hampir ke penghujung. Masing-masing sudah bercerita tentang sambutan Aidilfitri. 

Beribadahlah kerana Allah, bukan kerana Ramadhan. 
Ramadhan pasti meninggalkan kita, tapi Allah kekal selamanya. 

Subhanallah. 

InsyaAllah, madrasah Ramadhan mudah-mudahan menjadikan kita lebih bersemangat untuk teruskan misi-misi ibadah sehingga penghujung nyawa. 

Jaga aurat antara lelaki dan perempuan, ipar duai, biras, besan, sepupu sepapat.

- Tudung antara perkara yang dilupakan bila berada di dalam rumah sedangkan ipar duai sepupu sepapat sedang berziarah. 

- Usah berkemban bemban keluar dari bilik mandi. 

Jaga ikhtilat antara lelaki dan perempuan, ipar duai, biras, besan, sepupu sepapat. 

- Bersalam meminta ampun dan maaf jangan sampai mengumpul dosa bersentuhan dengan yang tidak halal.

- Tidur biar berasingan supaya ipar duai tidak melihat aurat semasa tidur, pakailah pakaian yang sesuai 

Bercanda biar kena tempatnya. 

- Jangan suka mengusik-usik ipar duai meskipun sudah dianggap seperti kakak/abang/adik sendiri, jangan suka berlawak lucah. 


Semoga Ramadhan, tidak sekadar berpuasa lapar dan dahaga.
:)

Read more...

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO